Ronan Tang Cares for the Heart

THERE are two types of class I always take at a yoga festival. One is a class I’m most familiar with and second is one I’m most unfamiliar with. The first is to deepen and refresh my prior knowledge in case I’d left something important in my daily practice. A gentle reminder, I can say. The second helps me broaden my views. This type of class is very much exciting as I see myself as a triar.

Ronan Tang brought us in that quite humid afternoon a reminder of how crucial and vital but almost forgotten our heart really is. This is an organ that shows one’s life. Once it stops beating, it means an end of a life. And thus, the health of it guarantees a productive, full life.

Getting to Know our Heart 

What is unique about heart is that it’s one of very few organs in human body which never gets attacked by cancer. “Have you ever heard of heart cancer? No!” he convincingly quipped.

He has an argument. Heart is an organ that constantly works throughout one’s lifetime (besides small intestines). Because our heart always moves and pumps blood, it’s very hot by nature and cancer cells can’t thrive in it. “Cancer cells are like mushrooms, they can only thrive in humid, dark places. They can’t survive in a place where sunlight is too much. They die instantly.”

That being said, Ronan can’t stress more on the importance of keeping our extremeties (body limbs such as arms and legs) warm. But this warmth is not produced by external heat source. The heat must come from inside, i.e. one’s heart. A healthy heart can pump blood strongly so as to keep the furthest bodily parts warm and well circulated with oxygenated, fresh blood. So he advises that if one wants to stay healthy, always make sure that one’s hands and feet are warm.

When one is attacked by any type of cancer, more focus is put on how to get rid of cancer cells. Seldom do people try to seek a root problem of this. Why do cancer cells grow there? That’s a question one needs to address in the first place. Ronan mentions the importance of having extra energy in the ‘dantien’ to warm up the lower and upper extremities (feet and hands).

Besides showing how healthy one is, feet can also indicate one’s aging process. People grow old from their feet, Ronan said. Normal and healthy babies usually have warm, supple and soft feet. Old men have just the opposite condition of feet. Their feet get dry, cold and hard.

Ronan points out that if we want to take care of our heart better, we must pay more attention to how our feet and hands stay warm all the time from inside. It’s a sign of a normally-working, healthy heart. Another sign of healthy heart is normal, fully functioning reproductive organs.

Afterwards, the next question is: How can we maintain this ideal warmth in our hands and feet and at the same time, cool down our head? Because our problem these days is that most people usually experience this: cool dantien but warm (or hot) heads.

How to Care for Our Heart

Taking care of our heart where anahata chakra lies is the key to getting rid of various illnesses, disorders resulting from imbalance. “Your mind and body determines everything,” Ronan pointed out.

When someone is trapped in a vicious energy pattern which eventually drags them to the abyss of suffering (whether it be anxiety, depression, cancer. etc), it’s vital that the heart is once again revitalized so as to bring more energy to someone’s soul, nourishing it to deal with whatever challenges life may bring.

The first step to break this evil circle is making efforts to concentrate our mind on the inner self. “And then from there, we can bring the fire down,” he added.

Whenever obstacles get in the way to bring heat down, fix the root problem first. First thing first: correct our bodily posture. Provide enough space for heart by avoiding hunching too often and too long. “Beneath our heart lies our diaphragm. When we get stressed out, diaphragm keeps pushing up against our heart, leaving less space for heart to expand. Because to achieve a healthy heart, it should expand itself. When it can expand, it can receive blood.”

After the heart is revitalized and thus full with energy, the next step is channel the energy down to our extremities. “Problems arise when the energy is stuck around our chest. To channel it downward, we stay away from too much cold foods and drinks, or eat too little or too much.

What is interesting to me is when Ronan stated that it’s not enough with meditation only. After concentrating your mind on clearing all blockages, the next thing to do is move our body to manifest this improvement process. Meditation (which involves visualization of channeling energy downards) is therefore not enough to achieve holistic health. One must also move the physical body.

Techniques to Apply

Now we arrive to the most practical part of the class, which I like most. Here are some tehcniques for us (especially for those with cancer and other terminal diseases) to apply on daily basis Ronan recommends:

  1. Deepening and prolonging breaths: This is done by opening our thoraxic area (chest) and practicing pranayama. Performed correctly, this is effective to release tension in heart. A simple breathing technique to release is take a deep breath and then hold for a few seconds and then exhale slowly from mouth.
  2. Thunderdrum: Imagine you’re like a gorilla punching its chest with its fists. This move may activate T cells which are helpful for our immunity system. This is good for people with cancer. Pressing the center of sternum is also effective to get rid of stress and anxiety, indicated by shallow breaths.
  3. Releasing the superficial layers of myofascia: You can do this by pinching gently your own skin, from the lower waist to shoulders. Ronan says it helps us prevent breast cancer.
  4. Energy clapping: In the morning, use your hands to slap your body softly but powerfully. The parts of body to slap on are ones where accupressure points lie. This technique is to create space for lower dantien. One may slap from several dozens to a hundred in a single session.
  5. Laughing is the best medicine: It’s not the external artificial medicine that cures us but our chi, our own energy, that can cure our diseases. This can be done by gently beat chest with fist in the morning while mouth is half open to let out the air. Laugh and play with children when you feel stressed out to release any tension in the heart. If one finds it hard to laugh, try emulating laughs by pronouncing “hahaha” for several minutes.
  6. Changes of lifestyle: Ronan highlighted some lifestyles these days that he thinks is not worth it. To take care of heart, avoid at all cost modern lifestyle such as partying all night long, drinking liquor excessively. He also advised that one reduce sexual activity when getting older and under unfit conditions.

Ronan also challenges some modern approaches that see and cure illnesses unholistically. Such as when someone suffers from a spine problem, s/he is told to strengthen back and abs muscles. That may be effective to some extent but doesn’t necessarily address the root of problem. “Where does the energy come from in this case? From our kidney. Because our kidney and our lower dantien are connected. They both give energy to our spine.”  (*)

Mark Yeo on Finding the Middle Path in Our Yoga Practice 

The blog keeper (left) and Mark Yeo (right) at Namaste Festival 2017

IT’S been a while since the last time I attended Namaste Festival. It was two years ago as last year it wasn’t held. I remember in 2015 I came to the festival as a media volunteer, working as a blogger and then getting an access to a class or two, which was quite good because we did it for pleasure and fun. We love yoga and nothing is hard to do when you do it for passion. At least for me. But the committee unfortunately no longer deemed the existence of media center volunteers necessary and vital to the event so we can’t do anything about it.

This year I made a comeback as a full participant. That didn’t necessarily mean I used up all the class tickets though. I tried to stay sensible by not exhausting myself to death from participating in 6 classes all day long. Besides, this festival is not always about taking more classes and see cool teachers from foreign countries or idol teachers you’ve been longing for since the first second you’re stalking his or her Instagram newsfeed. It’s more about to find a fresh approach to my own yoga practice, to me.

When a friend mentioned the name of Mark Yeo, I subtly felt the attraction. Inexplicable one. Maybe because it isn’t a household name for yogis actively sharing their practice on Instagram. So I got curious as to what kind of style this teacher was about to present us. But I had a feeling that his class was different.

The first time Mark told us to do was lying prostrate on our mat with our knees meeting opposite ankles. Pretty much like double pigeon pose which I’m famiiar with. His words were less demanding. He provided alternatives, rather than instructions. There was no need to try very hard. We just had to do it naturally.

“Relax and breathe comfortably and deeply,” he said as he spread his view around the class. Good Yoga was the title of his class that afternoon.

As he found a participant was spotted struggling to reach the full pose, he told her not to do so. “You’re tense. Your body tells…” Because he argued that tension may be counterproductive. Then I knew his approach is unconventional.

The Middle Path

Mark believes that it’s important to find the middle path in our practice. How to find it? Listen to your breath. An asana which is too easy for you can only make you fall asleep, and your breath too slow and effortless. You’re wasting your time of practice. Yet, too much of effort causes tension, which is not a good idea either. Your breath is short and hard. Plus, you struggle too much to sustain it. That’s not a good yoga. So good asanas are just good, balanced configurations of your body. Conventional ways of stretching our body may only cause discomfort and tightness problems in other parts, he said.

He also demonstrated how we can in fact massage ourselves and release tension with our own body. In this case, no props are required. For instance, when we feel fatigued around forearms, we can massage them with our kneecaps slowly accompanied with slow and deep breathing. This method is quite new to me, which is great because that was what I was here for. To learn new things, rather than draining my energy out with ‘yoga marathon’ throughout the day.

His approach is more effortless. Ease and comfort are the priority in good yoga practice. Meanhwile, certain forms are not central.

Mark has previously learned and practiced Ashtanga Vinyasa Yoga but seeing his way of teaching here, he seems to offer a totally different perspective. And this may resemble yin yoga approach to some extent as far as I’m concerned.

His practice focuses on relaxing, stretching, less resisting and less push in every asana we perform in a yoga class.

He can’t emphasize more on the importance of long, nice and even breaths. Because when we focus more on perfecting our asanas, we tend to lose our breaths, forgetting the significance. And the benefits of asanas once we forget our breath is “vastly reduced”, he said.

In this class, Mark helped me with some postures and he pretty much knew at the first sight my abnormally loose joints and long tendons. In a supine pigeon pose, ‎he adjusted my body to reach the deepest stretch my body can reach. (*)

Inikah Yoga Mat Terbaik di Dunia?

Mat yoga bukan sekadar pelengkap latihan yoga asana Anda. (Credit: Machfud Achyar)

Di awal latihan yoga, saya bukanlah orang yang berpikir bahwa mat menjadi salah satu faktor penentu yang krusial dan mutlak. Saya menganggap mat sebagai sebuah pelengkap saja. Ini memang benar, karena meskipun yoga sudah ada sejak lebih dari 5.000 tahun lalu, mat yoga baru dibuat mungkin abad ke-20. Hal ini bisa menerangkan mengapa saya begitu abainya saya terhadap mat, sampai saya hanya menggunakan alas seadanya (yang berupa banner bekas) saat berlatih yoga di kelas-kelas pertama saya di tahun 2010 dan 2011.

Baru kemudian saya memakai mat yoga yang pantas pada saat saya kebetulan mendapatkan mat yoga secara cuma-cuma dalam sebuah acara yoga bersama sekitar tahun 2012. Mat ini berbahan PVC dan setelah kotor saya kesulitan untuk membersihkannya. Bahkan setelah saya bersihkan dengan sikat dan deterjen, mat saya bukannya tambah bersih tapi masih ada nodanya (dari debu dan tanah bekas kaki karena saya lebih banyak beryoga di luar ruangan) dan permukaannya cepat terkikis. Plus, mat ini tampaknya memiliki celah di permukaannya sehingga saat dibasuh air, ia seperti menyerap kandungan air dan sangat sukar kering sampai tuntas. Setelah dicuci terasa ada air yang masih tertinggal di dalamnya, apalagi jika saya tekan. Air dan sisa deterjen masih bisa keluar dari mat itu. Memang kualitas dan harga tidak bisa berbohong.

Saya sendiri kemudian pernah menggunakan mat yoga produksi Adidas. Bahannya lebih baik dan mudah dibersihkan. Namun, permukaannya begitu licin bahkan bagi saya yang tidak banyak berkeringat. Kemudian saya beralih ke travel mat produksi Tortue yang tipis dan bisa dilipat. Kemudahan dibawa menjadi pertimbangan utama saya karena saya lebih banyak beryoga di luar ruangan dan tidak hanya di satu tempat.

Lalu saya ingin tahu mat yoga yang berkualitas paling tinggi yang pernah ada untuk membantu kawan-kawan saya di luar sana yang masih kebingungan mendapatkan mat ideal mereka (sepanjang dana memungkinkan tentunya). Saya mencoba untuk mendapatkan sejumlah data dan informasi yang objektif dan bisa dipertanggungjawabkan mengenai mat yoga paling berkualitas yang pernah diproduksi hingga sekarang. Menurut penelitian dan wawancara yang dilakukan oleh Reviews.com baru-baru ini, Manduka PROlite menjadi jawara di antara 10 mat terbaik yang tersaring secara ketat. Untuk sampai ke simpulan itu, pihak Reviews.com tidak main-main karena mereka mengklaim telah menghabiskan waktu sampai 50 jam untuk meneliti masing-masing produk yang dimaksud, melaksanakan survei pada lebih dari 100 pengajar yoga profesional dan berkonsultasi dengan “Instruktur Yoga Terbaik di Boston tahun 2014”.

Manduka PROlite dianggap terbaik dalam aspek keawetan berkat adanya jaminan seumur hidup dari produsennya. Ini sebenarnya cukup mengherankan bagi saya karena ‘kakak seniornya’, Manduka Black Mat Pro, yang lebih mahal malah gagal menjadi yang terbaik. Sejumlah mat berkualitas unggul lainnya juga tersingkir meskipun level harganya ada yang jauh lebih tinggi. Mat-mat terbaik ini bermacam-macam, dari Jade Harmony Professional Mat, Hugger Mugger Para Rubber, PrAna Revolutionary Sticky Mat, Kharma Khare (jenama/ brand yang jarang sekali saya dengar), PrAna E.C.O, Gaiam Print Premium, Liforme Yoga Mat (yang cukup tersohor di Indonesia), hingga Yoloha Native Cork Yoga Mat.

Jadi, yang mana yang terbaik untuk Anda? Jawabannya, seperti halnya keragaman anatomi kita, bergantung juga pada selera dan kebutuhan serta kecenderungan masing-masing individu yang menekuni yoga.

Jika Anda yogi yang peduli lingkungan…

Yoga mat Jade Harmony Professional Mat pilihan yang lebih baik. Kenapa? Karena bahannya seratus persen dari karet alami sehingga kesat, tidak licin meski telapak tangan berkeringat deras di tengah kelas ashtanga atau power yoga atau bikram yang menguras tenaga.

Jika Anda yogi yang peduli kantong…

PrAna E.C.O patut dilirik karena meskipun harganya yang termurah dibandingkan mat-mat dalam daftar di atas tetapi kualitasnya bisa ditandingkan.

Jika Anda yogi yang tidak mau terpeleset kubangan keringat sendiri…

Liforme Yoga Mat saya anjurkan untuk diboyong ke rumah. Tetapi ingat untuk menyediakan anggaran cukup sebelumnya sebab harganya relatif lebih mahal bahkan untuk jajaran mat yoga berkualitas terbaik di sini. Omong-omong, harga satu helainya ‘cuma’ 140 dolar AS. Bukan dolar Zimbabwe ya.

Jika Anda yogi yang malas bersih-bersih mat…

Saya tahu saya bukan satu-satunya yogi yang malas soal membersihkan mat sehabis latihan yoga. Enaknya setelah latihan, bukankah istirahat dan makan? Membersihkan mat yoga adalah hal paling terakhir yang terlintas dalam benak saat kita sudah hampir pingsan di akhir kelas. Untuk para yogi yang malas soal ini, cobalah Yoloha Native Cork Yoga Mat.

Kembali lagi, apakah kita harus memiliki yoga mat supaya bisa ‘tercerahkan’ dalam latihan yoga kita? Tidak juga. Yoga mat hanyalah sebuah alat untuk berlatih sehingga akan sangat dangkal untuk mengukur kedalaman latihan yoga seseorang hanya dari yoga mat yang dimilikinya. Namun demikian, yoga mat bukan dibuat tanpa alasan. Yoga mat memberikan kita kenyamanan, keamanan, kebersihan, dan ruang pribadi yang tidak bisa dilanggar orang lain saat berlatih kecuali Anda izinkan. Begitulah yang saya rasakan jika saya beryoga di ruang terbuka. Yoga mat membuat saya tidak harus berguling-guling di tanah yang membuat pakaian kotor (yang tentu bertentangan dengan asas saucha atau kebersihan dalam yoga) dan memberikan saya sebuah teritori untuk berlatih yoga tanpa harus menegakkan tanda atau peringatan “Jangan Mengganggu. Ada Orang Yoga di Sini!” Mat yoga Anda sudah menjelaskan semuanya. Untuk aspek keamanan, mat  dapat mengurangi risiko cedera terutama saat kita melakukan postur-postur tertentu yang mengharuskan bagian-bagian tubuh beradu dengan kerasnya lantai dan bumi. (*)

Kiat untuk Parivritta Trikonasana (Revolved Triangle)

SAAT memulai yoga di beberapa kelas pertama saya, salah satu asana yang terlihat sederhana dan mudah tetapi ternyata sama sekali tidak ialah parivritta trikonasana. Postur ini memiliki tingkat kesulitan eksekusi yang lebih tinggi daripada triangle pose karena mengharuskan saya memuntir tubuh atas ke sisi yang berseberangan.

Saat masih kaku, badan terutama area pinggang dan perut saya cenderung susah diputar. Belum lagi kepala yang mengalami disorientasi/ kebingungan karena torso (batang tubuh) diposisikan sejajar dengan lantai. Kaki juga tidak bisa menapak dengan sempurna. Dan ini berakibat pada hilangnya keseimbangan tubuh secara keseluruhan.

Solusinya? Gunakan props atau alat bantu untuk menjaga keseimbangan dan stabilitas kedua kaki. Props seperti balok yoga juga bisa mengarahkan seluruh tulang belakang agar mencapai ekstensi yang maksimal, atau menjaganya tetap panjang, tidak kolaps ke bawah.

Dengan memakai props berupa balok, mereka yang masih pemula juga bisa memutar kepala dengan lebih nyaman.

Kini, cobalah berdiri dalam posisi parivritta trikonasana dengan kaki kiri di depan. Bawa tubuh atas ke bawah dengan menjaga kesadaran bahwa sumbu pergerakan ialah sendiri pinggul. Dengan kata lain, pinggang ke atas tetap tegak dan stabil meski dilipat ke depan.

Kini letakkan tangan kanan di atas balok untuk menopang tubuh. Balok lebih baik diletakkan di sis dalam kaki kiri. Dengan demikian, tulang belakang terasa lebih panjang dan terentang maksimal serta mengokohkan kaki kanan.

Kemudian putar perut ke kiri saat membuang napas, lalu terus panjangkan tulang belakang dari tulang ekor sampai ubun-ubun.
Tekan tangan kanan secara keseluruhan ke blok dan bukalah area dada dengan mengarahkan lengan kiri ke atas. Di titik ini, parivritta trikonasana idealnya terasa stabil (di kedua kaki) dan panjang (sensasi di sepanjang tulang belakang) serta lega (di area dada).

Bila leher masih kaku atau ada sensasi pusing dan mata masih susah difokuskan ke jari tengah tangan kiri, jangan cemas. Coba dulu memfokuskan ke satu titik di lantai. Baru perlahan putar sedikit leher 90 derajat sehingga mata mengarah ke samping.

Bagi yang mengalami cedera leher atau kaku, disarankan berhati-hati di postur ini. Dalam kondisi tersebut, biarkan kepala terkulai begitu saja agar terasa lebih rileks. (*)

English for Yoga Teachers: Perlukah?

SIANG itu saya bertemu dengan seorang teman di salah satu gerai Seven Eleven yang ada di bilangan Mega Kuningan. Kala itu, Seven Eleven memang masih beroperasi bahkan tergolong bisnis yang menguntungkan. Kami duduk di kursi dalam ruangan yang bebas rokok. Teman saya ini sudah mulai mengajar yoga lebih dahulu dari saya jadi dalam bidang yoga, ia jelas sudah lebih berpengalaman dari saya. Namun, dalam pertemuan kami siang itu ia malah menghendaki saya mengajarinya.

Awalnya memang ia bertanya-tanya soal bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar di kelas yoganya. “Aku mengajar di klub yang kadang ada orang asing ikut, Akhlis. Kalau mengajar orang kita sendiri sih, aku tidak masalah. Tinggal pakai bahasa Indonesia. Tapi kalau ada orang asing yang masuk dan tidak bisa berbahasa Indonesia, aku terpaksa memakai bahasa Inggris.”

Saya tahu arah pembicaraan kami ke mana. Ia meminta saya untuk memberikannya beberapa kalimat yang dapat dipakainya dalam kelas saat orang asing berpartisipasi. Saya pun memberikan sejumlah ungkapan yang biasa dipakai dalam kelas yoga dan dalam beberapa kali pertemuan ia merasa sudah cukup.

Saya saat itu menduga tak banyak pengajar yoga terutama di kota besar seperti Jakarta dan sekitarnya yang bermasalah saat mesti mengajar dengan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar di dalam kelas mereka. PIkir saya, tinggal di ibukota apalagi di zaman yang serba terbuka dan modern seperti sekarang, sudah semestinya kendala bahasa semacam itu telah turun menjadi minimal.

Ternyata saya salah besar.

Kemudian saya menyadari bahwa tingkat kecakapan berbahasa Inggris sejumlah pengajar dan calon pengajar yoga ternyata masih perlu ditingkatkan. Dalam beberapa kesempatan mengikuti kelas dan lokakarya (workshop) yang menghadirkan guru-guru asing yang tentunya disajikan dalam bahasa Inggris, ada sebagian peserta yang tampak kesulitan untuk mengungkapkan pertanyaan mereka. “Sering ada banyak pertanyaan di otak tapi begitu mau dikeluarkan susah. Tertahan di tenggorokan. Akhirnya batal bertanya,” kenang seorang teman lainnya mengenai kendala bahasa yang menyulitkan proses bertukar informasi dalam lokakarya yoga yang ia hadiri. Dan ia tak sendirian.

Dalam pelatihan mengajar, saya juga menemukan sebagian teman yang tampaknya kurang bisa memahami literatur atau buku-buku sumber ajaran yoga yang kebanyakan ditulis dalam bahasa Inggris. Sebagaimana kita ketahui, penerbitan literatur soal yoga didominasi oleh India dan bangsa-bangsa Anglosaxon (bangsa-bangsa Barat yang berbahasa Inggris seperti AS, Inggris dan Australia beserta semua bekas jajahan Inggris seperti India, Singapura, Malaysia, dan sebagainya). Dan sebagai solusi instannya, mereka memakai jasa penerjemah dan juru bahasa (interpreter). Bagi Anda yang belum tahu beda keduanya, begini bedanya: penerjemah mengerjakan mengalihbahasakan teks sementara juru bahasa mengalihbahasakan tuturan/ ucapan. Penerjemah bekerja dengan komputer dan piranti lunak, sementara juru bahasa dengan mulut dan mikrofon. Di lokakarya, saya pernah menyaksikan penyelenggaranya memakai jasa seorang juru bahasa. Meskipun memang bagus karena bisa mengakomodasi keterbatasan berbahasa sejumlah peserta, ternyata itu berdampak pada durasi dan efisiensi penyampaian pengetahuan sepanjang lokakarya. Untuk mereka yang sudah terbiasa berkomunikasi dengan bahasa Inggris, jalannya lokakarya menjadi lambat dan terkesan membuang waktu.

Bukan Minder

Setelah beberapa tahun berselang, fenomena yang sama tampaknya masih dapat ditemui. Dan bukannya mereda, malah makin banyak rupanya. Apa pasal? Karena lulusan sekolah yoga makin banyak juga dari tahun ke tahun. Ironisnya, para pengajar yoga ini lulus dari sekolah-sekolah yoga yang sudah terdaftar di sebuah organisasi standarisasi tingkat global untuk praktik pengajaran yoga. Jadi, akan lebih baik jika seorang pengajar bisa terdaftar di sebuah sekolah yoga berstandar global dan memiliki kemampuan berkomunikasi yang seimbang dengan level global itu.

Di sini, mari kita pisahkan para pengajar yang sudah merasa puas dengan menuntut ilmu, belajar pada guru-guru lokal dan mengajar rekan-rekan senegaranya sendiri. Sehingga tentu lain kasusnya dengan mereka yang berkeinginan untuk dapat mengembangkan diri melewati batas-batas negara. Mereka ini tentu harus berani dan piawai dalam berinteraksi dengan yogi-yogi luar negeri dan berani mengemukakan pendapat dan sikap di lingkaran yogi internasional agar yogi Indonesia lebih dikenal di dunia, tidak cuma menjadi pengikut. Bukankah sayang sekali jika banyak pemikiran dan potensi yogi-yogi kita yang terkubur karena kendala bahasa ini? Dan kalaupun tidak hendak menjadi sebesar itu, pastilah akan sangat membantu jika masing-masing pengajar yoga Indonesia memiliki kecakapan berbahasa sehingga bila mereka paling tidak bisa mengikuti berbagai program dan event yoga internasional dengan lebih leluasa dan percaya diri. Dengan berbekal kecakapan berbahasa Inggris yang memadai, mereka akan lebih banyak menyerap ilmunya secara akurat (tanpa kesalahan dalam memahami pengetahuan yang disampaikan) sehingga saat mengajar juga niscaya akan lebih akurat dalam melakukan transfer pengetahuan ke murid-muridnya.

Ini bukan berarti Anda yang ingin belajar bahasa Inggris termasuk golongan orang Indonesia yang tidak nasionalis atau memiliki perasaan minder sebab dalam pandangan saya, bahasa hanyalah alat. Ia benda mati ciptaan kita juga. Persisnya, ia produk budaya manusia sebuah bangsa. Sehingga jangan kita menyalahkan bahasa karena sikap kita yang kurang nasionalis sebagai warga negara. Setiap alat bisa kita pakai sesuai kemauan dan tujuan kita. Jadi, semuanya kembali ke pribadi masing-masing soal tujuan dan niat mempelajari sebuah bahasa: untuk memuja bangsa lain atau mengangkat bangsa sendiri?

Lebih Berdaya Saing

Alasan lain kenapa kecakapan berbahasa Inggris menjadi krusial bagi para pengajar yoga ialah sudah dimulainya era perdagangan bebas di negara-negara anggota ASEAN yang akrab disebut MEA (Masyarakat Ekonomi Asean). Selama ini, kita tahu bahwa Indonesia adalah pasar yang menggiurkan. Penduduk kita begitu banyak dan sering dianggap sebagai pasar potensial bagi negara-negara lain, termasuk negara-negara tetangga kita yang lebih kecil tetapi harus diakui lebih cerdas dan cerdik seperti Singapura, Thailand dan Malaysia.

Dengan memiliki kecakapan berbahasa Inggris, para pengajar yoga Indonesia memiliki daya saing yang lebih tinggi tanpa harus takut murid-murid mereka (baca: ‘pangsa pasar’) direbut oleh guru-guru asing dan bahkan mereka bisa dengan percaya diri mengundang orang asing untuk (bukan lagi mengajar tetapi) belajar yoga ke Indonesia.

Berkaca dari semua poin di atas, saya bisa simpulkan bahwa kemampuan menggunakan bahasa Inggris yang baik akan lebih mudah membuka beragam pintu peluang bagi para pengajar yoga Indonesia. Jika itu terjadi, impian menuju Indonesia sebagai negara destinasi yoga selain India bisa menjadi nyata. (*)

Yoga, Mimpi, dan Kreativitas

Dalam savasana idealnya kita tetap sadar, jangan sampai lelap apalagi mendengkur. Inilah tantangannya. (Foto: Radiantly Alive Yoga Studio ,Ubud)
Dalam savasana idealnya kita tetap sadar, jangan sampai lelap apalagi mendengkur. Inilah tantangannya. (Foto: Radiantly Alive Yoga Studio ,Ubud)

Baru-baru ini saya bertemu dengan seorang mahasiswa yang ingin membahas yoga dalam penelitian akademiknya (skripsi). Dan saya entah kenapa menjadi orang yang ia pilih untuk menjadi narasumber. Kemungkinan besar karena saya sudah memajang berbagai kontak saya di dunia maya, sehingga tidak heran jika siapa saja termasuk dia bisa tiba-tiba memiliki akses menuju alamat surel saya dan bertanya soal yoga.

Kami pun bertukar kata lewat surel dan untuk kepentingan pemenuhan data, saya pun dikirimi sebuah daftar pertanyaan. Ia menanyakan pekerjaan saya, saya mengaku sebagai copywriter. Dan sebuah pertanyaan menggelitik yang tercakup di dalamnya ialah:”Apakah gerakan hatha yoga bisa membantu menemukan ide kreatif dalam pekerjaan Anda? Jika iya, kenapa bisa? Gerakan yoga apa saja yang bisa mengembangkan kreativitas? Apakah selama beryoga sering mendapat inspirasi? Seperti apa contoh nyata dan solusi kreatif dari yoga dalam pekerjaan Anda?”

Terus terang saya tergagap. Selama ini saya beryoga dan meyakini kontribusi yoga dalam performa kreatif dalam pekerjaan saya begitu saja. Tetapi itu saya mesti akui hanya sebatas sugesti subjektif yang tidak bisa saya jelaskan secara gamblang, apalagi secara ilmiah dan dapat dipertanggungjawabkan. Saya pun tidak yakin harus mengutip hasil penelitian siapa atau yang mana untuk mendukung opini saya itu, jadi saya selama ini hanya meyakini saja karena demikianlah yang setidaknya saya rasakan. Saya merasa lebih bisa bekerja dengan baik setelah beryoga. Itu saja.

Namun, begitu saya ditanya seperti ini, saya mau tak mau harus mencari jawabannya dari berbagai literatur yang saya bisa temukan. Awalnya saya hanya bisa memberikan jawaban yang mengawang-awang. Semuanya mengandalkan perasaan, sensasi, dan subjektivitas melulu.

Saya baru menyadari bahwa memang ada penjelasan yang lebih ilmiah untuk itu. Dan itu saya temukan dalam uraian Andrea Rock, seorang jurnalis investigasi yang berhasil memenangkan sejumlah penghargaan bergengsi seperti National Magazine Award dan Investigative Journalist dan Editors Award. Dalam karyanya yang berjudul “The Mind at Night”.

Tulisan Rock membahas soal mimpi dan hubungannya dengan pengasahan kreativitas. Dikatakan oleh Rock bahwa:

One way to really tap into the creative potential of dreams is to train yourself to experience lucid dreaming – that is, to realize you’re dreaming while you’re dreaming, and to stay asleep.

If you can do this, you might be able to then take control of your dream and do things that you can’t do while you’re awake, like take to the sky and fly.

This isn’t always possible, but there are a few techniques to increase you chances.

While you’re awake, stop from time to time to ask yourself whether what you’re seeing is reality or a dream. This will make it easier to raise this question in your dream without waking up, which is the key trigger to achieving lucidity.”

[Terjemahan bebas: Salah satu cara untuk menggali potensi kreatif mimpi ialah dengan melatih diri kita untuk mengalami mimpi secara jernih dan sadar – maksudnya, dengan menyadari bahwa kita sedang bermimpi saat kita tengah bermimpi dan tetap terlelap.

Jika Anda bisa melakukan ini, Anda mungkin bisa mengambil kendali atas mimpi Anda dan melakukan hal-hal yang tidak bisa Anda lakukan saat terjaga, seperti melambung ke angkasa dan terbang.

Ini memang tidak selalu mungkin tetapi terdapat sejumlah teknik untuk meningkatkan peluang untuk bisa mencapai kesadaran saat bermimpi.

Saat Anda terjaga, berhentilah dari waktu ke waktu untuk bertanya pada diri Anda sendiri apakah yang Anda saksikan itu kenyataan atau mimpi. Dengan melakukannya Anda akan lebih mudah untuk memunculkan pertanyaan yang sama dalam mimpi Anda tanpa harus terbangun, yang menjadi kunci untuk dapat mencapai kesadaran.”]

Kemudian pertanyaan saya, setelah kita tahu bahwa kreativitas yang lebih tinggi bisa dicapai dengan mencapai kesadaran (lucidity) sepanjang kita bermimpi, bagaimana yoga bisa membantu kita menjangkau dan mempertahankan level kesadaran semacam itu? Ini karena sulit sekali membangunkan kesadaran diri kita selama kita bermimpi. Kebanyakan manusia hanya akan membiarkan dirinya terhanyut dalam isi mimpinya, entah itu menyenangkan atau mengerikan atau menyedihkan. Mereka terlarut dalam emosi yang mendominasi mimpinya. Padahal saat emosi terlalu menunggangi pikiran, kesadaran sejati justru tertidur.

Dalam latihan yoga, kita biasa menemui istilah “awareness” atau kesadaran dalam instruksi-instruksi guru. Kesadaran ini memang wajib senantiasa dilatih selama beryoga, dan juga dalam kehidupan sehari-hari. Karena tanpa kesadaran, kita bakal cenderung larut dalam roda rutinitas sehari-hari. Dan inilah mengapa orang kerap berceletuk,”Waktu berjalan cepat ya?” atau “Rasanya hari/ minggu/ bulan ini cepat sekali berlalu.” Ini bisa terjadi karena orang selalu bergegas, tergesa, hingga tanpa sadar terseret dalam emosi dan pikiran keseharian yang kurang membekas dalam benak. Karena itulah, kesadaran perlu sekali dijaga dalam melakukan aktivitas apa saja.

Savasana atau pose mayat yang sering dijadikan pose penutup dalam latihan yoga serta teknik yoga nidra yang mengiringinya juga menurut saya juga ada manfaatnya dalam melatih kesadaran kita untuk membedakan mana mimpi dan kenyataan. Dan justru menurut saya pose mayat inilah yang paling menantang di antara pose-pose yoga lainnya sebab dalam pose ini seorang praktisi yoga mesti merilekskan tubuh fisik dan pikiran serta jiwanya secara menyeluruh, tanpa kecuali tetapi tidak melepaskan kesadaran begitu saja. Kesadaran sepanjang melakukan savasana idealnya terus terjaga. Dan inilah tantangan terberatnya: bagaimana pikiran kita tetap terjaga di ambang batas kesadaran dan tidak terseret dalam relaksasi sampai tidur nyenyak dan mendengkur. Dengan alasan tersebut, saya kurang setuju jika sebagian orang (terutama mereka yang pemula) berseloroh bahwa savasana adalah pose favorit mereka karena paling mudah dilakukan. Tinggal berbaring di lantai dan tidur pulas. Tunggu, itu tidur biasa, bukan savasana yang dimaksudkan dalam yoga.

Secara lebih rinci, kita perlu mengetahui perbedaan antara relaksasi dalam savasana versus tidur dalam pengertian yang dipahami khalayak umum. Swami Satyananda Saraswati dalam “Yoga Nidra” terbitan Bihar School of Yoga tahun 1976 menyatakan bahwa relaksasi tidak berarti tidur. “Relaksasi artinya kebahagaiaan sejati; ia tidak memiliki akhir. Saya menyebut kebahagiaan sebagai relaksasi mutlak; tidur ialah aktivitas yang berbeda sama sekali. Tidur hanya memberikan istirahat bagi pikiran dan indra kita. Kebahagiaan merilekskan atma, jiwa dalam diri ini; itulah kenapa, dalam tantra, Yoga Nidra ialah gerbang menuju Samadhi,” terang sang guru panjang lebar.

Kemampuan kita mengatur napas dan raga menurut saya menjadi penentu penting dalam melatih kesadaran sepanjang bermimpi. Dalam mimpi tentunya kita akan kehilangan kendali terhadap napas dan raga kita. Dalam kenyataan, kita memiliki kemampuan mengendalikan keduanya. Indra-indra aktif sehingga kita bisa merasakan sakit, nyeri, lega dengan nyata. Jadi, saat kita melakukan latihan yoga, kita coba saja untuk melakukan teknik pranayama dan asana dengan terus menerus menjaga kesadaran. Jangan lengah sedikitpun dengan menanyakan “apakah ini mimpi atau kenyataan?”.

Saat kita sudah terbiasa dengan pemeliharaan kesadaran dalam berlatih yoga, hingga dalam setiap kegiatan yang kita lakukan sehari-hari, akan lebih mudah juga untuk mengasah kemampuan untuk menyadari bahwa kita sedang bermimpi saat masih dalam mimpi. (*)

Tiga Pelajaran Berharga dari Ashtanga Yoga

Sebelum memilih yoga sebagai pengisi waktu luang saya di akhir pekan tahun 2010 dulu, saya pernah mengikuti sebuah kursus biola. Beberapa bulan saya mengikutinya dan menyimpulkan bahwa saya tidak memiliki banyak bakat yang bisa diasah. Saya bisa meneruskannya tetapi kemungkinan besar perkembangan saya lebih lambat dan tidak begitu pesat. Saya kepayahan bahkan mengikuti latihan dasarnya. Saya ini segera bisa memainkan sebuah lagu padahal untuk memainkan sebuah lagu, saya harus bisa menguasai teknik-teknik dasarnya, termasuk kemampuan membaca not balok, menggesek, menempatkan jari-jemari kiri ke papan senar. Saya frustrasi. Saya mogok. Saya beralih ke yoga.

Di yoga, anehnya saya tidak ada keinginan untuk mematok banyak target, terutama yang spesifik dan muluk-muluk seperti saat saya belajar memainkan biola. Saya hanya melakukan gerakan-gerakan dan postur yang disuruh guru saat itu, dan mengulang-ulang, belajar sendiri saat ada waktu kosong dan bisa saya manfaatkan untuk berlatih. Saya hanya ingin sehat dan bugar saat itu dan yoga tampaknya menjadi pengisi waktu luang yang tepat untuk menggerakkan badan yang kaku. Latihan saya relatif bebas dari ambisi yang tidak realistis dan menuntut. Saya juga merasa tidak ada penekanan dalam berlatih, misalnya minggu ke-X sudah harus bisa postur Y, bulan ke-Z sudah mesti menguasai gerakan A. Saya benar-benar berlatih tanpa beban. Tetapi juga bukan berarti berlatih suka-suka tanpa bimbingan dan hanya memilih gerakan-gerakan yang saya sukai benar. Saya lakukan semuanya, tanpa pilih-pilih. Mungkin karena saa sudah lelah dengan pola pikir mengejar target di dalam pekerjaan saya, jadi dalam beryoga saya lupakan sejenak pola pikir semacam itu dan lebih menikmati latihan.

Pertama kali saya mengetahui Ashtanga Yoga ialah beberapa tahun lalu saat saya masih benar-benar ‘hijau’ (dan masih juga ‘hijau’ sekarang).Kesan yang saya dapati saat itu mengenai jenis yoga satu ini ialah disiplin dan militansi para pelakunya yang begitu tinggi. Latihan Ashtanga yang begitu menguras tenaga juga membuat saya menganggap Ashtanga Yoga sangat berat dan hanya untuk mereka yang sudah berbakat dan berbadan kuat dan lentur. Anda mungkin berkilah bahwa saya sudah lentur, tetapi perkara kekuatan, saya masih harus banyak berlatih lagi.

Satu elemen Ashtanga Yoga yang banyak saya jumpai dalam latihan yoga sejak dulu sampai sekarang tentunya sun salutation atau surya namaskara. Rangkaian gerakan ini sudah populer di mana-mana. Bentuk modifikasinya juga sudah banyak sekali sampai saya pun kebingungan karena setiap jenis yoga tampaknya memiliki bentuk salutation sendiri, yang meski ada perbedaan dari sun salutation Ashtanga Yoga tetapi terilhami sedikit banyak darinya.

Beberapa bulan lalu saya mulai menekuni Ashtanga Yoga dan bahkan mengikuti pelatihan pengajarannya bersama pendiri Yogakarta, Noel. Dari sini, saya mungkin bisa menganalogikan Ashtanga Yoga sebagai aliran musik klasik, yang memiliki tingkat disiplin permainan yang relatif lebih tinggi, memiliki pakem yang ketat, tidak ada ruang improvisasi, dan sulit dimainkan dan dikuasai. Baru setelah mempelajari yang klasik inilah, orang umumnya menjelajahi kreasi-kreasi kontemporer.

Bahwa gerakan dan postur Ashtanga Yoga tidak bisa diubah lagi semau kita memang adalah sebuah kenyataan. Tata cara dan urutan pelaksanaannya sudah baku dan untuk sebuah latihan formal apalagi dengan guru Ashtanga Yoga yang bersertifikasi dan berdedikasi penuh, rasanya kecil kemungkinan akan nada improvisasi. Lain halnya jika Ashtanga Yoga itu dilaksanakan dalam latihan pribadi seorang yogi sehingga irama dan kecepatan latihan serta urutan gerakan bisa diubah semaunya.

Namun, meskipun Ashtanga Yoga terbilang baku dan kaku, menurut hemat saya praktik yang semacam ini malah bermanfaat bagi para pemula. Apa pasal? Karena dalam berlatih Ashtanga Yoga, kita disuguhi beberapa seri (setahu saya empat). Dan jika seorang Ashtangi (demikian nama praktisi Ashtanga Yoga) belum bisa menguasai seri primer (Primary Series), lazimnya ia tidak diperkenankan berlanjut berlatih ke seri berikut sampai ia benar-benar menguasai seri dasar tersebut.

Akan tetapi, itu adalah latihan di ashram KPJAYI (Shri K. Pattabhi Jois Ashtanga Yoga Institute), di kota Mysore, India sana. Pada kenyataannya, di dalam latihan pribadi kita bisa melakukan pendalaman pada seri dan postur yang dikehendaki dan menjadi fokus latihan kita.

Cara suka-suka ini memang hemat waktu dan terasa lebih menyenangkan. Dan cara ini banyak kita adopsi di kelas Hatha Yoga modern, sehingga muncul kelas-kelas yang berfokus pada area dan aspek tertentu, baik secara anatomi maupun lainnya. Tetapi sejatinya, jalan tersebut menabrak pakem-pakem yang sudah ditetapkan sang pendiri.

Ada beberapa pelajaran yang saya temukan dalam mempraktikkan Ashtanga Yoga sesuai pakemnya. Pertama, kita belajar arti kesabaran. Makin lama saya berlatih Ashtanga Yoga, saya yakin bahwa menjadi Ashtangi membutuhkan tingkat kesabaran yang ekstra. Tidak ada jalan singkat apalagi cara dan trik ‘curang’. Dalam tiap latihan, kita diingatkan untuk senantiasa bersabar dalam perjalanan, dalam proses. Ini amat penting, bukan hanya dalam segi fisik tetapi juga mental dan spiritual bagi mereka yang ingin yoga tidak hanya membuat mereka sehat fisik tetapi juga mampu menjalani kehidupan sehari-hari dengan lebih sabar. Para praktisi dan murid baru yang cenderung tergesa-gesa dan tidak patuh petunjuk pelaksanaan dan petunjukan teknis biasanya meremehkan kesabaran. Mereka lazimnya mengutamakan hasil akhir yang berupa pose atau gerakan yang indah, sempurna, dan belajarnya pun tanpa banyak kesusahan. Nafsu semacam inilah yang perlu ditundukkan dalam beryoga.

Kedua
, kita diberikan pelajaran tak ternilai mengenai kerendahhatian. Dalam pengamatan saya, jika seseorang praktisi yoga (baik teman-teman di sekitar saya dan saya sendiri) sudah bisa menguasai sebuah postur atau asana yang sulit, memukau, dengan tingkat kesulitan eksekusi yang begitu tinggi alias ‘advanced’ (entah itu secara alami atau dengan kerja keras), ia cenderung akan jumawa dan arogan. Tetapi dalam Ashtanga Yoga, tidak peduli kita sudah bisa pose sesusah apapun (katakanlah pincha mayurasana atau adhomukha vrksasana), bila kita masih belum menguasai postur-postur sederhana dengan benar dan sesuai arahan guru yang berpengalaman, maka harus dengan tekun belajar menguasai yang dasar dahulu sebelum berlanjut berlatih. Kerendahhatian yang berpadu dengan kesabaran membuat kita sebagai praktisi yoga mampu menjalani kehidupan dengan napas dan semangat yang sama pula, tidak hanya saat di atas matras yoga tetapi juga di perilaku, sikap, kata dan pikiran sehari-hari.

Ketiga
, dalam Ashtanga Yoga kita disuguhi keseimbangan. Semua orang memiliki perjalanan yoganya sendiri-sendiri, saya yakin itu. Tetapi biasanya para pemula, termasuk saya, memiliki kecenderungan untuk mengeksplorasi asana-asana yang tergolong kategori favorit. Sebuah asana bisa masuk kategori favorit karena banyak sebab. Yang paling utama lazimnya ialah karena obsesi meniru idola yoga yang pernah memeragakannya di media sosial, karena belum menguasai postur itu dengan baik, atau karena sudah menguasai dan ingin terus memperdalam sampai titik maksimal kemampuan. Sayangnya, dampak dari eksplorasi asana kesukaan setiap hari ialah overtraining, kelelahan yang menghebat, yang pada gilirannya malah menjadi bumerang bagi orang yang bersangkutan.

Mengikuti pakem yang sudah ada membuat tubuh lebih seimbang karena setiap postur memiliki pathikriyasana-nya masing-masing dalam sekuen Ashtanga Yoga. Yang dimaksud dengan pathikriyasana atau ‘counter pose’ adalah postur/ asana yang berfungsi untuk mengembalikan tubuh dan pikiran kita ke titik keseimbangan kembali setelah melakukan satu postur. Misalnya setelah melakukan kayang (urdhva dhanurasana) kita melakukan duduk mencium lutut (paschimottanasana). Hal ini penting tetapi kerap diremehkan para pemula karena hakikatnya dalam beryoga, kita tidak mengejar sesuatu sampai ke titik ekstrim tetapi mencari keseimbangan. Sebab dalam keseimbangan itulah kita bisa menemukan kesehatan dan kebahagiaan. (*)

Penultimate

Screen Shot 2017-04-07 at 10.26.33
Utkatasana variation with one leg folded

My thighs were shaking. My quads were screaming for help. My seemingly insubstantial yet efficient gluteus was growing numb already.
.
I was squatting or in a yogic term, performing my best utkatasana. I was not alone. With another man, I was there. In the middle of a mall. With numerous pairs of eyeballs staring at me, at him, at us, at our gruelling struggle to hold our butts off the ground.
.
I had no idea who this guy was. But he was one of those guys who love to do that hardcore body weight workout. Compared to my miniscule musculature, they looked way more admirable, curvy, and manly.
.
But I was not going down without a fight. Around ten of us were asked to come forward and squat as long as we could. Yes, it was a squat contest.
.
I felt less than ambitious to be the longest but I couldn’t retreat so let me make my best efforts after all, I said to myself.
.
One, three, seven, ten seconds, everyone seemed quite strong. And then at the sixtieth second, one or two people began succumbing. I too thought I couldn’t make it but I persisted still. This is the right time to celebrate this feather weight and flat ass as cheerfully as I possibly could, I mumbled.
.
Then more and more people who I thought were way stronger and durable eventually surrendered. They stood up, panting and cursing the torturing contest.
.
Until I realized the timer crawled to 120 seconds. I had glimpsed at this guy a few steps beside me still squatting strong like before. I felt I almost wanted to faint and I didn’t know my form was less than perfect until a spotter warned me. I couldn’t believe this guy still held the squat like a pro.
.
It was only two of us squatting. Things were getting fierce. I heard people around us yelling and trying to provoke.
.
It was a few seconds before 3 minutes of holding our squat before I gave up. I stood up and let him won and took the prize and pride. But as a penultima, I made my best efforts.

Yogikrat

Suasana masih lengang. Sebelum dirongrong tenggat, saya sempatkan untuk mengetikkan kata kunci “ketua [isi dengan nama lembaga negara] provinsi X” di kotak pencarian Google. Tertampillah beberapa tautan. Saya klik secara naluriah tautan yang paling memenuhi rasa ingin tahu saya.
.
Saya terperangah. Di sebuah halaman web, terpampang sebuah foto acara serah terima jabatan. Betul itu wajah pria yang saya temui pagi tadi. Deskripsi foto juga memuat sebuah nama yang ia berikan pada saya tadi. Tak salah lagi. Ia orangnya.
.
Perjumpaan saya dengannya bukan cuma kali ini. Sebetulnya sudah beberapa kali saya lihat sosoknya berseliweran di sebuah taman di jantung ibukota. Saya pikir ia seorang warga sekitar taman. Hanya saja ia jarang keluar jadi tak saban hari sosoknya terlihat.
.
Pertama kali melihatnya saya tahu ia mempraktikkan sedikit yoga meski ia lebih suka menghabiskan waktu berlari kecil memutari taman atau berjalan cepat. Namun, di akhir sesi olah tubuhnya ia selalu memungkasi dengan beberapa set surya namaskara. Ia menghadap ke timur di rerimbunan pepohonan yang justru menyembunyikan dirinya dari terpaan surya.
.
Dalam beberapa kali kesempatan, saya lihat ia bertumpu di lengan bawahnya dan memeragakan apa yang para yogi modern sebut dengan pincha mayurasana. Salah satu postur idaman yang amat populer, jika Anda mau mencermati media sosial. Tak terhitung banyaknya orang di sekitar saya yang tergila-gila dengan pose satu ini. Sampai siku robek berdarah juga tak masalah asal bisa berpincha mayurasana dengan semena-mena, begitu tekad mereka.
.
Tetapi pria paruh baya yang masih bugar, berperut ramping dan berperawakan tegap itu sekonyong-konyong mendekati saya tadi pagi. Begini ucapnya agak malu-malu begitu ia tahu saya sudah rampung berlatih,”Tadi bagaimana ya caranya supaya kakinya bisa pegang di belakang kepala?” Lalu tubuhnya memeragakan sebisanya. Ah, ia melirik-lirik dari tadi hanya karena ingin bertanya ini pada saya. Ia pasti sempat menyaksikan sekilas saat saya latihan sendiri tadi.
.
Saya sebut nama pose idamannya itu, natarajasana. Ia tidak tampak ambil pusing dengan nama. Persetan dengan nama, saya cuma mau bisa melakukannya, mungkin itu dalam benaknya. Kemudian saya tunjukkan tekniknya, bagian-bagian mana saja yang perlu diregangkan dulu agar pose sukses dieksekusi dengan aman dan nyaman.
.
“Saya dulu pernah diajari surya namaskara oleh seorang teman S3 di Leiden, Belanda. Saya hapalkan dan masih terus praktikkan sampai sekarang,” jelasnya. Saya mengangguk percaya karena saya melihatnya sendiri. “Setelah itu, saya masih sering latihan yoga sendiri tapi di YouTube.”
.
Sebagai seorang birokrat, ia memiliki disiplin yang mengagumkan untuk menjaga kesehatan pribadi. Tak peduli deretan kesibukan, katanya, ia masih menyempatkan menggerakkan badan. Gerakan-gerakannya hasil dari eksperimen dan observasi dari video YouTube. “Yang paling favorit seperti ini…,”ia duduk di mat yang hampir saya hendak gulung. Ia duduk dalam posisi kaki teratai lalu tangannya bertumpu ke depan dalam posisi mirip upward facing dog, kemudian duduk lagi dengan punggung terjulur ke depan dan merebahkan diri ke mat. Semua ia laksanakan dalam posisi kaki lotus yang sempurna. Boleh juga bapak ini, batin saya.
.
Belum puas, ia pertunjukkan pada saya kemampuannya melakukan kayang. Sungguh saya tak memerintahnya melakukan itu tetapi dengan sukarela ia berbaring telentang dengan kedua tangan di samping telinga dan ia dorong tubuhnya sampai melengkung ke atas. Saya betulkan telapak kakinya yang mengarah ke samping luar dan membantu meluruskan tangannya. Tampak bahunya masih kaku. Namun, ini sudah termasuk bagus untuk orang yang tidak secara khusus mendedikasikan waktunya pada yoga saban hari seperti sebagian dari Anda dan saya.
.
Ia katakan sedang berkunjung ke Jakarta karena tugas dan tinggal beberapa hari di sebuah hotel di dekat kantor lembaga negara yang pusing mengurusi pilkada di seantero nusantara. Saat pagi hari ia sempatkan diri ke taman ini untuk merawat kesehatan di tengah kelimpahan oksigen dan sinar matahari pagi agar siap berjibaku lagi melalui siang dan petang untuk membicarakan perkara-perkara pemilihan kepala daerah yang tiada henti-hentinya itu.
.
Ia beruntung memiliki teman yang mengenalkannya pada kebiasaan yang sehat dan baik. Dan keberuntungan itu makin tumbuh subur lagi dengan tekad dan disiplinnya dalam menjaga konsistensi. Karena semua orang sudah tahu apa yang baik bagi mereka tetapi sangat sedikit yang benar-benar melaksanakannya apalagi rutin melakukannya. Dan yang terpenting, jika ia sebagai individu memiliki kedisiplinan dan konsistensi sedemikian rupa, sebagai pemimpin di lembaganya, keberhasilannya sudah bisa dipastikan. Bukankah kita semua sudah muak dengan pemimpin yang tidak konsisten dan disiplin?

Militaryoga

“Semua sudah pernah, kecuali yoga,” ucapnya seolah memohon. Keingintahuan pria itu pada yoga tercetus begitu melihat saya berlatih dalam jarak beberapa langkah darinya. Saya pikir ia tak berminat tetapi tampaknya ia menunggu saat yang yang tepat untuk melancarkan serangan bombardir pertanyaan.
.
Usai bertanya sejak kapan latihan, kekerapan latihan, dan pertanyaan-pertanyaan standar orang awam pada pelaku yoga, barulah ia membeberkan ceritanya, bahwa di kesatuan infantrinya, olahraga yang diperintahkan untuk dipelajari para prajurit Angkatan Darat itu bergantung pada selera atasan. “Silat sudah pernah. Taekwondo juga. Pernah juga mendatangkan guru aerobik ke markas. Pokoknya tiap ganti pemimpin, ganti olahraga. Sekarang beda lagi, senam jantung. Tidak berat sih tapi malas bangun soalnya jam 5 harus sudah di lapangan untuk senam. Padahal kan itu pas enak-enaknya tidur kan mas?”
.
Saya bayangkan malasnya pagi buta dibangunkan secara brutal dan dipaksa bangkit dari kasur yang terasa mencengkeram sekujur badan. Seakan tak ingin melepaskan. Hangat dan empuk. Melenakan kewajiban.
.
“Enak ya kalau rutin yoga. Badannya enteng, segar. Saya juga mau yoga,” komentarnya lagi. Mungkin jika ia tak sedang bertugas, ia akan mencoba bersama saya. Tetapi ia tidak bisa melakukannya sebab di tepi jalan depan sana terparkir sebuah tank perang yang dikeluarkan untuk berjaga-jaga tiap kali ada unjuk rasa. Beberapa anak muda pernah saya saksikan meminta izin berfoto di atas tank itu, tetapi tak bisa masuk ke dalamnya secara sembarangan. Di belakangnya, tiga orang prajurit infantri duduk-duduk santai, menyisir dunia maya di genggaman tangan. Semua tak ada yang berminat olahraga. Bukan karena malas tapi karena ada tugas. Begitu ada komando kondisi genting dari atasan, mungkin mereka akan lekas meninggalkan titik itu dan menggilas aspal jalan protokol ibukota. Tampaknya mereka mengamankan Jakarta di lapis yang kesekian.
.
“Dulu saat masih muda, umur dua puluhan awal saya masih bisa lari kencang. Sekarang sudah habis napas,” kenang pria muda berambut cepak itu, lalu menyedot rokoknya, yang terang-terang menjelaskan penyebab kemerosotan staminanya.
.
Tiba-tiba ia melempar pertanyaan,”Usia berapa?”
.
Saya jawab spontan juga dengan apa adanya.
.
Reaksinya terkejut karena ia ternyata enam tahun lebih belia dari saya. Seolah saya spesimen aneh, ia panggil temannya dan bertanya sebagai tebakan tentang umur saya. Temannya sendiri 35 tahun dan sudah menunjukkan tanda-tanda makin tambun.
.
“Kalau prajurit sudah malas olahraga, gemuk, susahlah mau naik pangkat, mas,” keluhnya. Ia menjelaskan enaknya naik pangkat di era sebelumnya. Kini prajurit-prajurit muda mesti diuji kebugaran sebelum bisa naik pangkat.
.
“Banyak teman-teman saya yang frustrasi karena hasil tes fisik mereka kurang. Susah naik pangkat. Stres!” ia memprotes sistem baru itu di depan saya, seolah saya bisa membantu meringankan deritanya.
.
Sistem kenaikan pangkat itu memang lebih kejam. Hasil tes fisik akan dikonversi sesuai kategori usia. Jadi, kalau misalnya bisa push-up 40 kali dalam semenit dengan bentuk sempurna jangan gembira dulu. Kalau usia masih duapuluhan, bobot nilainya akan rendah juga. “Paling 70. Untuk naik pangkat butuh lebih dari itu,” ia menghela napas.
.
Untuk seorang warga berlatar belakang sipil, ia termasuk tegar juga. Mulanya ingin kuliah saja, akhirnya ia masuk militer karena takut lulus kuliah jadi pengangguran.
.
“Pertanyaan pertama saya pada paman yang menyarankan masuk militer,’Apa bakal ada perang?’ Itu saja,” ujarnya.
.
Pamannya menenangkan hati sang keponakan dengan menjawab,”Masa damai begini mana ada perang, le. Haha sudah masuk saja.”
.
Tapi di masa peralihan dari dunia sipil ke militer, ia merasa sungguh berat. Ia pernah ditempeleng senior gara-gara dengan sopan ala orang Jawa menanyakan cara mengikat tali sepatu lars panjang. “Jangan kayak banci! Prajurit kok nanyanya lembut begitu!!!” Padahal ia hanya ingin bersikap sopan dan penuh unggah ungguh, melestarikan didikan orang tua yang masih tinggal di Bojonegoro sana.
.
Andai saja ia masuk ke sekolah yoga, ia tidak akan mendapati tempelengan di hari pertama menjadi murid. Akan tetapi, saya tak akan ceritakan itu. Sebab kalau tahu, ia mungkin akan menyesal. Ia tak harus rela dikasari senior dan tak perlu takut menganggur apalagi takut akan pecah perang. Namun, saya paham pula jalan hidup manusia berbeda-beda. Baginya sekarang, membaktikan diri pada negeri mesti menjadi prioritas tertinggi daripada menjadi seorang yogi.