34 Menteri Perkuat Kabinet Kerja Jokowi-JK. What's Next?

Setelah hampir sepekan kita lelah menyaksikan pemberitaan dan spekulasi di media mengenai kabinet baru Jokowi-JK, akhirnya petang tadi rasa ingin tahu itu terpuaskan. Tentunya, susunan kabinet ini tidak mungkin memuaskan semua pihak termasuk rakyat tetapi inilah yang terbaik yang bisa dilakukan mengingat tarik ulur yang alot dan menguras pikiran antara berbagai pihak yang berkepentingan.

Berikut daftar lengkap semua menteri dalam Kabinet Kerja tersebut:

1. Menteri Sekretaris Negara – Pratikno
2. Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) – Andrinof Chaniago
3. Menteri Koordinator Kemaritiman – Indroyono Susilo
4. Menteri Perhubungan – Ignasius Johan
5. Menteri Kelautan dan Perikanan – Susi Pujiastuti
6. Menteri Pariwisata – Arif Yahya
7. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral – Sudirman Said
8. Menteri Koordinator Polhukam – Laksamana Tedjo Edy Purdjianto 9. Menteri Dalam Negeri – Tjahjo Kumolo
10. Menteri Luar Negeri – Retno L.P Marsudi
11. Menteri Pertahanan – Jenderal (Purnawirawan) Ryamizard Ryacudu 12. Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia – Yasona Laoly
13. Menteri Komunikasi dan Informatika – Rudiantara
14. Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi – Yudi Chrisnandi
15. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian – Sofyan Djalil
16. Menteri Keuangan – Bambang Brodjonegoro
17. Menteri Badan Usaha Milik Negara – Rini Soemarno
18. Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah – Puspa Yuda
19. Menteri Perindustrian – Saleh Husin
20. Menteri Perdagangan – Rahmat Gobel
21. Menteri Pertanian – Amran Sulaiman
22. Menteri Ketenagakerjaan – Hanif Dhakiri
23. Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat – Basuki Hadi Muljono 24. Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan – Siti Nurbaya
25. Menteri Agraria dan Perencanaan Tata Ruang – Ferry Mursidan Baldan 26. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan – Puan Maharani
27. Menteri Agama – Lukman Hakim Saipudin
28. Menteri Kesehatan – Nila Moeloek
29. Menteri Sosial – Khofifah Indar Parawansa
30. Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak – Yohana Yembise 31. Menteri Budaya dan Pendidikan Dasar dan Menengah – Anies Baswedan 32. Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi – M. Nasir 33. Menteri Pemuda dan Olahraga – Imam Nahrawi
34. Menteri Desa, Daerah Tertinggal dan Transmigrasi – Marwan Jafar WIL

Kini kita memahami orang-orang seperti apa yang bisa lolos dari saringan KPK dan PPATK yang berlapis itu. Akan tetapi, jangan serta merta gembira dahulu karena semua orang ini tidak dijamin 100% oleh KPK dan PPATK bersih dari tindak KKN (korupsi, kolusi, nepotisme) yang sudah mendarah daging dalam bangsa ini.

Saya belum bisa banyak berkomentar tentang orang-orang ini. Namun, dari sekilas pandang bisa dikatakan praktik politik dagang sapi yang kental dalam kabinet-kabinet sebelumnya sudah agak berkurang. Seberapa banyak? Saya tak bisa mengukurnya tetapi setidaknya kita bisa saksikan ada pos-pos yang diisi oleh orang-orang yang namanya asing dari pemberitaan politik yang hingar bingar di tanah air.

Basuki Hadi Muljono, misalnya, sebelumnya menjabat sebagai Direktur Jenderal Tata Ruang Kementerian PU Indonesia dan kini menyandang posisi yang lebih tinggi di kementerian yang sama. Tepat, saya pikir. Tak banyak penyesuaian yang akan dilakukan dan kerjanya pasti akan lebih cepat karena sudah kenal medan kerjanya.

Tentang Rini Soemarno yang cukup kontroversial, kita tahu ia mendapatkan perlawanan dari para relawan Jokowi (sumber:
http://news.okezone.com/read/2014/10/25/337/1056929/dukung-kabinet-bersih-relawan-jokowi-tolak-rini-soemarno). Dan fakta ini patut menjadi catatan tersendiri. Apalagi setahu saya, ada yang berkata anggota tim rumah transisi (Rini salah satu yang menggawanginya) dikatakan tidak akan masuk kabinet. Rini dianggap memiliki rekam jejak yang meragukan karena diduga tersangkut sejumlah kasus hukum di masa lalu.

Yang jelas, komposisi kabinet ini relatif berimbang antara kaum profesional dan partai, sesuatu yang patut diapresiasi.Dan yang terpenting mereka bisa bekerja dan tetap bersih selama 5 tahun mendatang hingga Jokowi mencopot jabatan menteri. Semoga…

Besok Senin, 27 Oktober, menteri-menteri ini sudah harus mulai bekerja keras dan cerdas. Selamat bekerja!

Jokowi: I'm Stunned by the Reaction

Jokowi, as interviewed by Metro TV, admitted he even was stunned by the intensity of people’s reaction. He said he and Jusuf Kalla felt truly burdened by it all. “I’ve never seen soooo many people standing out there in such hot weather only for this, and I saw many expectations out there, but it should be realized that we need time to improve things.”

Meanwhile, people in Semarang, Central Java, were also celebrating the appointment of Jokowi-JK. Some in Deli Serdang, Sumatra, also showed their huge expectation.

Jokowi was awarded by MURI (Museum Rekor Indonesia) as the first Indonesian president to be welcome by people in a massive grass root festivity.

After the appointment, Jokowi-JK are expected to work harder than ever before. Singer Marcel Siahaan emphasized on the mentality revolution and law supremacy. Actor and host Darius Sinatraya stated the complexity of problems the nation is facing right now at almost every level of governance.

I myself have no specific expectation for Jokowi-JK but I really really wish Indonesia can be as big as China and the US. I want to see, in my lifetime, Indonesia is deemed one of the biggest nations on earth. It might not be the best or the strongest (We know how the US ends up by being so ambitious to be the king of the world. It’s self destructive.) but I hope Indonesia is reinforcing its law supremacy and corruption eradication, which involves mentality shift. Corruption is latent because everyone can be a corruptor, regardless of their status or sex or anything.

Optimism Arises as New Indonesian Leaders Jokowi-JK Officially Take the Helmet

All is well. Prabowo Subianto shows up. Optimism surges and market reacts to it quiet positively. Rupiah is said to rise and things are so flowery now. No bad news is seen. Smooth sail, up to now.

The best thing grass roots can enjoy after the official appointment ceremony is the fact that they can go to Bundaran Hotel Indonesia (Hotel Indonesia roundabout) and Monas in Central Jakarta this afternoon to see what the elect president will do as a newly appointed leader of this republic and enjoy FREE foods and beverages like bakso (meatballs), dawet, ketoprak,etc.

My father is now at Monas, waiting for Jokowi giving speech and he told me he was watching the update through a wide screen there. He is certainly having a good time!

Because it’s zuhur time , my father is headed to Istiqlal.

Selamat Ulang Tahun, Pak Wowo!

Ada dua alasan kenapa orang berubah baik secara tiba-tiba: karena bulan puasa datang dan karena hari ulang tahunnya akan tiba. Untuk kasus Prabowo Subianto, alasan kedua tampaknya lebih cocok.Di BBC (http://www.bbc.com/news/world-asia-29655872), ia diberitakan sudah “berdamai dan mendukung” musuh bebuyutannya di Pilpres 2014 yang sudah mirip Bharatayudha bagi bangsa ini. Entah kenapa BBC masih memakai tanda petik di judulnya: “Prabowo Pledges ‘Support’ for Indonesia Leader Jokowi” tetapi yang pasti mari kita ucapkan selamat pada Pak Wowo yang berulang tahun hari ini ke-63.

Berikut ucapan selamatnya dari Jaringan Partai Gerindra yang ia bina dan dirikan malam ini di email blast mereka.

“Segenap keluarga besar partai Gerindra,

pada hari ini ketua dewan pembina sekaligus ketua umum kita, Bpk. H. Prabowo Subianto berulang tahun yang ke-63. Mari kita sama-sama doakan agar beliau senantiasa dilindungi dan diberkati oleh Tuhan YME. Kami berterima kasih atas teladan yang sudah beliau berikan kepada kami, teladan agar kita semua menjadi warga negara yang mencintai bangsanya, berkomitmen, disiplin, tetapi juga penuh kasih kepada sesama. Selamat ulang tahun Pak Prabowo, semoga panjang umur.

Bagi sahabat yang ingin menyampaikan selamat kepada beliau bisa melalui sosial media pribadi Pak Prabowo. Twitter @Prabowo08 dan fb.com/PrabowoSubianto

Salam Indonesia Raya.”

Apakah Jokowi akan memberikan kado ultah bagi Pak Wowo? Mungkin dengan mengajaknya kirab di Monas tanggal 20 nanti. Ah, senangnya…

[image credit: Reuters]

Kuda dan Jokowi

IMG_20141014_145537

“Lama banget nggak dateng-dateng nih.”
“Hhhh…” (mata melekat ke smartphone)
“Eh, ngapain itu?”
(Dua orang membawa patung kuda warna emas ke panggung)
“Kuda?”
“Kenapa harus kuda?”
“Mana mau Jokowi naik kuda? Kalau Prabowo mau.”
“Iya ya…”
“….” (kembali melihat smartphone)
“Lama sekali ya…”
“Hoahmmm…” (mengucek mata)
“….” (memutar video “Sakitnya Tuh Di Sini”)

Tentang Zuckerberg

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10101694621736251&set=a.529237706231.2034669.4&type=1“Bacanya zukerbeg atau zakerbeg?”
“Hmm.. fakerbeg?”
“Zakar…”
“Haha…”
“Atau zakar buruk.”
“Itu kan nama keluarga di Jerman.”
“Oh gitu…”
“Kalau bahasa Jerman dibaca apa adanya.”
“Zukerbeg ya…”
“Jadi TV One salah nih!”
“Haha. as usual.”
“Liputan enam betul nih. Zukerbeg.”
“…..” (hening, menunggu Jokowi-JK)
Prok prok prok… (orang-orang di meja depan bertepuk tangan tiba-tiba)
“Hahaha. Stresss!”

Jokowi is Unfashionably Late…

‎They said he’d come around 9. Well, it’d be ten I guess considering the traffic. But I never thought he could be this late for the talks. It’s 2 minutes to 11 am. We journalists and newsroom leaders of Jawa Pos are awaiting like morons.

UPDATE:

The event was over minutes ago at 13.40. And Jusuf Kall told us Jokowi was too busy to attend but no worries because he’s coming tomorrow at the theater of Ciputra Artpreneur Jakarta. I’ll make sure you’ll get updated as well.

Membedah Tanda Tangan Jokowi dengan Grafologi (3- Tamat)

Menganalisis tanda tangan presiden terpilih Indonesia 2014-2019 Joko Widodo.

img 20140913 2106111
Tanda tangan Jokowi di prasasti Taman kota Waduk Pluit, Jakut, tahun 2013 lalu.

Bagian terakhir dari tanda tangan Jokowi penuh dengan kerumitan. Semua berjejalan. Tampak tidak ada banyak ruang antara goresan-goresannya seperti yang bisa kita jumpai di beberapa bagian sebelumnya. Apakah nanti di akhir karirnya sebagai pejabat publik, perjalanan Jokowi akan serumit goresan ini? Karena seperti kita ketahui, banyak pihak yang menjadi oposisi pemerintahannya seperti Koalisi Merah Putih yang membuat parlemen memanas akhir-akhir ini. Namun, optimisme akan selalu ada sepanjang Jokowi bisa membuktikan bahwa dirinya membela rakyat dan selalu bersih. Kita akan menyaksikannya sendiri di masa datang.

Yang menarik dari bagian akhir ini ialah garis di belakang yang memanjang ke atas tetapi juga memiliki cabang ke bawah. Menurut penjelasan Bayu Ludvianto, goresan berkali-kali di bawah tanda tangan yang seolah berfungsi sebagai penopang adalah tanda bahwa seseorang meminta untuk disanjung dan haus puja-puji (Analisis Tulisan Tangan, hal 176). Akan tetapi, di tanda tangan Jokowi, goresan itu tidak diberikan berkali-kali. Garis di bawah seolah juga menyangga garis yang mengarah ke atas. Bentuknya juga lurus, bukan berliku-liku, sehingga bisa dikatakan di sini maknanya bukan sanjungan yang muluk-muluk dan penuh agenda tersembunyi di baliknya tetapi sanjungan yang penuh dukungan tulus, pujian yang memang datang dari hati orang yang merasakan dampak baik dari hasil kerjanya (baca : blusukan). Jelas bahwa sebagai manusia, Jokowi juga membutuhkan dukungan dan sanjungan tetapi bukan yang dimaksudkan untuk “menjilat”, dan sebagai pribadi yang cukup bijak, ia mengetahui orang dan pihak mana yang “penjilat” dan yang memberikan sanjungan serta dukungan secara tulus.

Bila dukungan dari bawah – yang disimbolkan dengan garis penopang di bawah – ini memang tulus dan kuat, tidak heran jika Jokowi nantinya akan melaju ke posisi yang lebih tinggi dari posisi presiden republik ini, sebagaimana dilambangkan dengan garis yang panjang mengarah ke atas. Apakah ia, katakanlah, akan diangkat sebagai Bapak Revolusi Mental Indonesia? Entahlah saya bukan cenayang.

Beberapa poin yang menarik untuk dikupas juga ialah bahwa tanda tangan Jokowi memiliki ukuran yang relatif standar, artinya tidak terlalu besar atau tidak terlalu kecil bila dibandingkan dengan tulisan di sekitarnya. Anda bisa lihat sendiri di gambar tersebut. Seseorang yang memiliki tanda tangan lebih besar atau lebih kecil dari tulisan sekitarnya menunjukkan adanya pergulatan batin dalam diri,tulis Bayu Ludvianto di bukunya “Analisis Tulisan Tangan” halaman 174. Dengan demikian, dapat disimpulkan Jokowi memiliki batin dan pikiran yang relatif tenang. Ia tidak menunjukkan perasaan inferior atau rendah diri yang amat sangat, sesuatu yang bisa kita jumpai pada para pemilik tanda tangan yang ukurannya jauh lebih besar dari ukuran tulisan tangannya sendiri. Perasaan rendah diri itu mungkin ada di masa-masa awal kehidupan Jokowi tetapi kita bisa lihat, makin dewasa, makin stabil kepribadiannya. Tidak lagi meletup-letup dan mudah ‘ngambek’ seperti saat masih muda. Tampaknya ia banyak belajar tentang pengendalian diri memasuki masa jabatan sebagai pejabat publik.

Satu poin lain yang patut diketahui ialah tidak dijumpainya bentuk-bentuk tajam dan meruncing di tanda tangan Jokowi. Sangat cocok! Karena menurut penjelasan Bayu Ludvianto di halaman 172 di buku yang sama, bentuk meruncing di tanda tangan seseorang menunjukkan agresivitas. Kemiripan bentuk dengan mata pisau atau panah memang bisa disamakan dengan naluri menyerang atau ofensif yang relatif tinggi. Jokowi sama sekali bukan pribadi yang agresif atau memiliki potensi menyerang apalagi menjadi garang bak Ahok. Gubernur DKI Jakarta itu sendiri menegaskan dalam wawancaranya dengan Tempo edisi 25-31 Agustus 2014, bahwa Jokowi bukan orang yang agresif. “Strateginya [strategi Jokowi-pen] dia selalu bilang ‘jangan dulu’ atau ‘sebentar’. Kalau saya tidak ada strategi seperti itu,”terang Ahok yang kerap berang dengan pihak-pihak penentangnya.

Tanda tangan presiden terpilih kita ini juga tidak menunjukkan adanya kebencian pada dirinya sendiri, terutama tampilannya sendiri di depan publik. Ia merasakan kenyamanan dengan menjadi dirinya yang apa adanya. Tidak dibuat-buat atau yang kita sering sebut sebagai “pencitraan”. Bagaimana bisa? Tanda tangan Jokowi tidak memiliki coretan di tengah-tengahnya. Dan patut diketahui bahwa tanda tangan adalah salah satu wajah yang kita perlihatkan di depan publik. Sehingga logis jika Anda mencoret tanda tangan Anda sendiri, seolah-olah Anda “menolak dan menyalahkan diri” atas kondisi yang ada dalam diri terutama saat harus menghadapi orang lain.

Membedah Tanda Tangan Jokowi dengan Grafologi (2):Teori 4 Kumparan

‎Di bagian pertama, sudah dibahas separuh bagian tanda tangan Jokowi. Saya akan mulai di bagian selanjutnya yang polanya lebih reguler. Kita bisa amati bersama ada goresan melingkar yang cukup rumit dan repetitif, persisnya sampai empat kali dengan bagian akhir yang terus merapat. Dari atas, goresan pena menuju ke bawah sedikit, yang dapat diartikan keinginan Jokowi untuk membumi. Bila dikaitkan dengan watak, kemungkinan besar ini berkaitan dengan kerasnya sifat Jokowi saat kecil tetapi melumer di saat ia makin dewasa. Ibunya menceritakan:”saat masih kecil Jokowi memiliki kemauan keras dan harus dituruti”. Misalnya saat Jokowi meminta mainan atau camilan untuk dibeli, permintaannya harus dituruti. Namun, Jokowi kecil tak selalu menghabiskan camilan itu. (sumber: “Anak Saya Seorang Pemberani”, The Masketeers). Memasuki masa remaja, tampaknya Jokowi mulai menata dirinya dengan tidak harus menuntut macam-macam pada orang tuanya seperti saat masih anak-anak. Dari fase menata diri itu, karakternya menjadi makin dewasa dan kedewasaan itu tecermin dari keteraturan dan stabilitas di pola-pola goresan ini. Kita bisa saksikan adanya konsistensi ukuran tulisannya di bagian paruh kedua. Semacam ada bentuk kumparan yang seragam di sini, sebuah turbulensi. Naik turun beberapa kali, tampak terputus tetapi pada dasarnya saling kait mengkait ‎karena dibentuk dengan gerakan tangan yang konsisten.

Kumparan itu bisa dikatakan terletak dalam satu garis lurus horisontal (rakyat?). Dan jika dicermati lagi ada 4 kumparan terpisah di sini. Kalau saya mengacu pada kisah hidupnya, saya baru menyadari bahwa keempat kumparan ini bisa diartikan sebagai pencerminan 4 fase kepemimpinan Jokowi: saat ia menjabat sebagai ketua Asosiasi Industri Permebelan dan Kerajinan Indonesia (Asmindo), jabatan walikota Solo/ Surakarta, gubernur DKI Jakarta, dan akhirnya presiden Republik Indonesia.

‎Jokowi ternyata suka “berhias”. Anda lihat ada tanda panah ke bawah atau bentuk mirip centang di atas kumparan ketiga? Nah, izinkan saya mengutip dari buku Analisis Tulisan Tangan karya Bayu Ludvianto lagi. Di halaman 170, ia menjelaskan ada sebagian pemilik tanda tangan yang suka dengan hiasan di sekitar tanda tangan mereka. Bentuknya bisa bervariasi, ada corat coret, ada gelembung dan lain-lain. Dalam kasus Jokowi, menurut saya bentuknya adalah centang besar di atas tadi. Hiasannya termasuk moderat, tak berlebihan. Tidak heran, ia bukan pribadi yang suka mencolok. Tetapi ia tampaknya berhias dengan sebuah tujuan yang lebih besar, bukan jenis upaya berhias untuk menutupi kelemahan dirinya tetapi untuk menandaskan siapa dirinya. Seperti saya jelaskan tadi kumparan ketiga menjadi simbol masa jabatan gubernur DKI Jakarta dan transisi ke masa jabatan presiden RI yang sangat amat bergolak bagi diri dan orang-orang di sekelilingnya. Tanda panah yang menghunjam ke bawah itu bisa dimaknai sebagai ujian dari arah atas (baca:Tuhan YME), yang berupa amanat untuk menjadi pemimpin sebuah bangsa besar yang juga diiringi dengan berbagai macam cobaan sepanjang masa kampanye hingga nanti menjabat. Kita tahu betapa beratnya perjuangan Jokowi mendaki posisi RI 1, bahkan setelah putusan pemenangan oleh KPU dan Mahkamah Konstitusi dikeluarkan, ujian masih terus menghadangnya. Namun, Jokowi tidak membuat tanda panah itu tertutup. Saya bisa menginterpretasikannya sebagai keterbukaan diri Jokowi pada Tuhan, sebuah perasaan pasrah, tawakal terhadap-Nya. Bentuknya yang mirip segitiga terbuka itu mengingatkan kita pada sebuah corong air, yang menampung air yang diguyurkan dari atasnya. Dalam kiasan relijius, bentuk segitiga bisa dikaitkan dengan bentuk telapak tangan para muslim saat berdoa‎. Menengadah ke atas, menyambut rahmat Ilahi.

(bersambung)