Ronan Tang Cares for the Heart

THERE are two types of class I always take at a yoga festival. One is a class I’m most familiar with and second is one I’m most unfamiliar with. The first is to deepen and refresh my prior knowledge in case I’d left something important in my daily practice. A gentle reminder, I can say. The second helps me broaden my views. This type of class is very much exciting as I see myself as a triar.

Ronan Tang brought us in that quite humid afternoon a reminder of how crucial and vital but almost forgotten our heart really is. This is an organ that shows one’s life. Once it stops beating, it means an end of a life. And thus, the health of it guarantees a productive, full life.

Getting to Know our Heart 

What is unique about heart is that it’s one of very few organs in human body which never gets attacked by cancer. “Have you ever heard of heart cancer? No!” he convincingly quipped.

He has an argument. Heart is an organ that constantly works throughout one’s lifetime (besides small intestines). Because our heart always moves and pumps blood, it’s very hot by nature and cancer cells can’t thrive in it. “Cancer cells are like mushrooms, they can only thrive in humid, dark places. They can’t survive in a place where sunlight is too much. They die instantly.”

That being said, Ronan can’t stress more on the importance of keeping our extremeties (body limbs such as arms and legs) warm. But this warmth is not produced by external heat source. The heat must come from inside, i.e. one’s heart. A healthy heart can pump blood strongly so as to keep the furthest bodily parts warm and well circulated with oxygenated, fresh blood. So he advises that if one wants to stay healthy, always make sure that one’s hands and feet are warm.

When one is attacked by any type of cancer, more focus is put on how to get rid of cancer cells. Seldom do people try to seek a root problem of this. Why do cancer cells grow there? That’s a question one needs to address in the first place. Ronan mentions the importance of having extra energy in the ‘dantien’ to warm up the lower and upper extremities (feet and hands).

Besides showing how healthy one is, feet can also indicate one’s aging process. People grow old from their feet, Ronan said. Normal and healthy babies usually have warm, supple and soft feet. Old men have just the opposite condition of feet. Their feet get dry, cold and hard.

Ronan points out that if we want to take care of our heart better, we must pay more attention to how our feet and hands stay warm all the time from inside. It’s a sign of a normally-working, healthy heart. Another sign of healthy heart is normal, fully functioning reproductive organs.

Afterwards, the next question is: How can we maintain this ideal warmth in our hands and feet and at the same time, cool down our head? Because our problem these days is that most people usually experience this: cool dantien but warm (or hot) heads.

How to Care for Our Heart

Taking care of our heart where anahata chakra lies is the key to getting rid of various illnesses, disorders resulting from imbalance. “Your mind and body determines everything,” Ronan pointed out.

When someone is trapped in a vicious energy pattern which eventually drags them to the abyss of suffering (whether it be anxiety, depression, cancer. etc), it’s vital that the heart is once again revitalized so as to bring more energy to someone’s soul, nourishing it to deal with whatever challenges life may bring.

The first step to break this evil circle is making efforts to concentrate our mind on the inner self. “And then from there, we can bring the fire down,” he added.

Whenever obstacles get in the way to bring heat down, fix the root problem first. First thing first: correct our bodily posture. Provide enough space for heart by avoiding hunching too often and too long. “Beneath our heart lies our diaphragm. When we get stressed out, diaphragm keeps pushing up against our heart, leaving less space for heart to expand. Because to achieve a healthy heart, it should expand itself. When it can expand, it can receive blood.”

After the heart is revitalized and thus full with energy, the next step is channel the energy down to our extremities. “Problems arise when the energy is stuck around our chest. To channel it downward, we stay away from too much cold foods and drinks, or eat too little or too much.

What is interesting to me is when Ronan stated that it’s not enough with meditation only. After concentrating your mind on clearing all blockages, the next thing to do is move our body to manifest this improvement process. Meditation (which involves visualization of channeling energy downards) is therefore not enough to achieve holistic health. One must also move the physical body.

Techniques to Apply

Now we arrive to the most practical part of the class, which I like most. Here are some tehcniques for us (especially for those with cancer and other terminal diseases) to apply on daily basis Ronan recommends:

  1. Deepening and prolonging breaths: This is done by opening our thoraxic area (chest) and practicing pranayama. Performed correctly, this is effective to release tension in heart. A simple breathing technique to release is take a deep breath and then hold for a few seconds and then exhale slowly from mouth.
  2. Thunderdrum: Imagine you’re like a gorilla punching its chest with its fists. This move may activate T cells which are helpful for our immunity system. This is good for people with cancer. Pressing the center of sternum is also effective to get rid of stress and anxiety, indicated by shallow breaths.
  3. Releasing the superficial layers of myofascia: You can do this by pinching gently your own skin, from the lower waist to shoulders. Ronan says it helps us prevent breast cancer.
  4. Energy clapping: In the morning, use your hands to slap your body softly but powerfully. The parts of body to slap on are ones where accupressure points lie. This technique is to create space for lower dantien. One may slap from several dozens to a hundred in a single session.
  5. Laughing is the best medicine: It’s not the external artificial medicine that cures us but our chi, our own energy, that can cure our diseases. This can be done by gently beat chest with fist in the morning while mouth is half open to let out the air. Laugh and play with children when you feel stressed out to release any tension in the heart. If one finds it hard to laugh, try emulating laughs by pronouncing “hahaha” for several minutes.
  6. Changes of lifestyle: Ronan highlighted some lifestyles these days that he thinks is not worth it. To take care of heart, avoid at all cost modern lifestyle such as partying all night long, drinking liquor excessively. He also advised that one reduce sexual activity when getting older and under unfit conditions.

Ronan also challenges some modern approaches that see and cure illnesses unholistically. Such as when someone suffers from a spine problem, s/he is told to strengthen back and abs muscles. That may be effective to some extent but doesn’t necessarily address the root of problem. “Where does the energy come from in this case? From our kidney. Because our kidney and our lower dantien are connected. They both give energy to our spine.”  (*)

English for Yoga Teachers: Perlukah?

SIANG itu saya bertemu dengan seorang teman di salah satu gerai Seven Eleven yang ada di bilangan Mega Kuningan. Kala itu, Seven Eleven memang masih beroperasi bahkan tergolong bisnis yang menguntungkan. Kami duduk di kursi dalam ruangan yang bebas rokok. Teman saya ini sudah mulai mengajar yoga lebih dahulu dari saya jadi dalam bidang yoga, ia jelas sudah lebih berpengalaman dari saya. Namun, dalam pertemuan kami siang itu ia malah menghendaki saya mengajarinya.

Awalnya memang ia bertanya-tanya soal bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar di kelas yoganya. “Aku mengajar di klub yang kadang ada orang asing ikut, Akhlis. Kalau mengajar orang kita sendiri sih, aku tidak masalah. Tinggal pakai bahasa Indonesia. Tapi kalau ada orang asing yang masuk dan tidak bisa berbahasa Indonesia, aku terpaksa memakai bahasa Inggris.”

Saya tahu arah pembicaraan kami ke mana. Ia meminta saya untuk memberikannya beberapa kalimat yang dapat dipakainya dalam kelas saat orang asing berpartisipasi. Saya pun memberikan sejumlah ungkapan yang biasa dipakai dalam kelas yoga dan dalam beberapa kali pertemuan ia merasa sudah cukup.

Saya saat itu menduga tak banyak pengajar yoga terutama di kota besar seperti Jakarta dan sekitarnya yang bermasalah saat mesti mengajar dengan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar di dalam kelas mereka. PIkir saya, tinggal di ibukota apalagi di zaman yang serba terbuka dan modern seperti sekarang, sudah semestinya kendala bahasa semacam itu telah turun menjadi minimal.

Ternyata saya salah besar.

Kemudian saya menyadari bahwa tingkat kecakapan berbahasa Inggris sejumlah pengajar dan calon pengajar yoga ternyata masih perlu ditingkatkan. Dalam beberapa kesempatan mengikuti kelas dan lokakarya (workshop) yang menghadirkan guru-guru asing yang tentunya disajikan dalam bahasa Inggris, ada sebagian peserta yang tampak kesulitan untuk mengungkapkan pertanyaan mereka. “Sering ada banyak pertanyaan di otak tapi begitu mau dikeluarkan susah. Tertahan di tenggorokan. Akhirnya batal bertanya,” kenang seorang teman lainnya mengenai kendala bahasa yang menyulitkan proses bertukar informasi dalam lokakarya yoga yang ia hadiri. Dan ia tak sendirian.

Dalam pelatihan mengajar, saya juga menemukan sebagian teman yang tampaknya kurang bisa memahami literatur atau buku-buku sumber ajaran yoga yang kebanyakan ditulis dalam bahasa Inggris. Sebagaimana kita ketahui, penerbitan literatur soal yoga didominasi oleh India dan bangsa-bangsa Anglosaxon (bangsa-bangsa Barat yang berbahasa Inggris seperti AS, Inggris dan Australia beserta semua bekas jajahan Inggris seperti India, Singapura, Malaysia, dan sebagainya). Dan sebagai solusi instannya, mereka memakai jasa penerjemah dan juru bahasa (interpreter). Bagi Anda yang belum tahu beda keduanya, begini bedanya: penerjemah mengerjakan mengalihbahasakan teks sementara juru bahasa mengalihbahasakan tuturan/ ucapan. Penerjemah bekerja dengan komputer dan piranti lunak, sementara juru bahasa dengan mulut dan mikrofon. Di lokakarya, saya pernah menyaksikan penyelenggaranya memakai jasa seorang juru bahasa. Meskipun memang bagus karena bisa mengakomodasi keterbatasan berbahasa sejumlah peserta, ternyata itu berdampak pada durasi dan efisiensi penyampaian pengetahuan sepanjang lokakarya. Untuk mereka yang sudah terbiasa berkomunikasi dengan bahasa Inggris, jalannya lokakarya menjadi lambat dan terkesan membuang waktu.

Bukan Minder

Setelah beberapa tahun berselang, fenomena yang sama tampaknya masih dapat ditemui. Dan bukannya mereda, malah makin banyak rupanya. Apa pasal? Karena lulusan sekolah yoga makin banyak juga dari tahun ke tahun. Ironisnya, para pengajar yoga ini lulus dari sekolah-sekolah yoga yang sudah terdaftar di sebuah organisasi standarisasi tingkat global untuk praktik pengajaran yoga. Jadi, akan lebih baik jika seorang pengajar bisa terdaftar di sebuah sekolah yoga berstandar global dan memiliki kemampuan berkomunikasi yang seimbang dengan level global itu.

Di sini, mari kita pisahkan para pengajar yang sudah merasa puas dengan menuntut ilmu, belajar pada guru-guru lokal dan mengajar rekan-rekan senegaranya sendiri. Sehingga tentu lain kasusnya dengan mereka yang berkeinginan untuk dapat mengembangkan diri melewati batas-batas negara. Mereka ini tentu harus berani dan piawai dalam berinteraksi dengan yogi-yogi luar negeri dan berani mengemukakan pendapat dan sikap di lingkaran yogi internasional agar yogi Indonesia lebih dikenal di dunia, tidak cuma menjadi pengikut. Bukankah sayang sekali jika banyak pemikiran dan potensi yogi-yogi kita yang terkubur karena kendala bahasa ini? Dan kalaupun tidak hendak menjadi sebesar itu, pastilah akan sangat membantu jika masing-masing pengajar yoga Indonesia memiliki kecakapan berbahasa sehingga bila mereka paling tidak bisa mengikuti berbagai program dan event yoga internasional dengan lebih leluasa dan percaya diri. Dengan berbekal kecakapan berbahasa Inggris yang memadai, mereka akan lebih banyak menyerap ilmunya secara akurat (tanpa kesalahan dalam memahami pengetahuan yang disampaikan) sehingga saat mengajar juga niscaya akan lebih akurat dalam melakukan transfer pengetahuan ke murid-muridnya.

Ini bukan berarti Anda yang ingin belajar bahasa Inggris termasuk golongan orang Indonesia yang tidak nasionalis atau memiliki perasaan minder sebab dalam pandangan saya, bahasa hanyalah alat. Ia benda mati ciptaan kita juga. Persisnya, ia produk budaya manusia sebuah bangsa. Sehingga jangan kita menyalahkan bahasa karena sikap kita yang kurang nasionalis sebagai warga negara. Setiap alat bisa kita pakai sesuai kemauan dan tujuan kita. Jadi, semuanya kembali ke pribadi masing-masing soal tujuan dan niat mempelajari sebuah bahasa: untuk memuja bangsa lain atau mengangkat bangsa sendiri?

Lebih Berdaya Saing

Alasan lain kenapa kecakapan berbahasa Inggris menjadi krusial bagi para pengajar yoga ialah sudah dimulainya era perdagangan bebas di negara-negara anggota ASEAN yang akrab disebut MEA (Masyarakat Ekonomi Asean). Selama ini, kita tahu bahwa Indonesia adalah pasar yang menggiurkan. Penduduk kita begitu banyak dan sering dianggap sebagai pasar potensial bagi negara-negara lain, termasuk negara-negara tetangga kita yang lebih kecil tetapi harus diakui lebih cerdas dan cerdik seperti Singapura, Thailand dan Malaysia.

Dengan memiliki kecakapan berbahasa Inggris, para pengajar yoga Indonesia memiliki daya saing yang lebih tinggi tanpa harus takut murid-murid mereka (baca: ‘pangsa pasar’) direbut oleh guru-guru asing dan bahkan mereka bisa dengan percaya diri mengundang orang asing untuk (bukan lagi mengajar tetapi) belajar yoga ke Indonesia.

Berkaca dari semua poin di atas, saya bisa simpulkan bahwa kemampuan menggunakan bahasa Inggris yang baik akan lebih mudah membuka beragam pintu peluang bagi para pengajar yoga Indonesia. Jika itu terjadi, impian menuju Indonesia sebagai negara destinasi yoga selain India bisa menjadi nyata. (*)

Yoga, Mimpi, dan Kreativitas

Dalam savasana idealnya kita tetap sadar, jangan sampai lelap apalagi mendengkur. Inilah tantangannya. (Foto: Radiantly Alive Yoga Studio ,Ubud)
Dalam savasana idealnya kita tetap sadar, jangan sampai lelap apalagi mendengkur. Inilah tantangannya. (Foto: Radiantly Alive Yoga Studio ,Ubud)

Baru-baru ini saya bertemu dengan seorang mahasiswa yang ingin membahas yoga dalam penelitian akademiknya (skripsi). Dan saya entah kenapa menjadi orang yang ia pilih untuk menjadi narasumber. Kemungkinan besar karena saya sudah memajang berbagai kontak saya di dunia maya, sehingga tidak heran jika siapa saja termasuk dia bisa tiba-tiba memiliki akses menuju alamat surel saya dan bertanya soal yoga.

Kami pun bertukar kata lewat surel dan untuk kepentingan pemenuhan data, saya pun dikirimi sebuah daftar pertanyaan. Ia menanyakan pekerjaan saya, saya mengaku sebagai copywriter. Dan sebuah pertanyaan menggelitik yang tercakup di dalamnya ialah:”Apakah gerakan hatha yoga bisa membantu menemukan ide kreatif dalam pekerjaan Anda? Jika iya, kenapa bisa? Gerakan yoga apa saja yang bisa mengembangkan kreativitas? Apakah selama beryoga sering mendapat inspirasi? Seperti apa contoh nyata dan solusi kreatif dari yoga dalam pekerjaan Anda?”

Terus terang saya tergagap. Selama ini saya beryoga dan meyakini kontribusi yoga dalam performa kreatif dalam pekerjaan saya begitu saja. Tetapi itu saya mesti akui hanya sebatas sugesti subjektif yang tidak bisa saya jelaskan secara gamblang, apalagi secara ilmiah dan dapat dipertanggungjawabkan. Saya pun tidak yakin harus mengutip hasil penelitian siapa atau yang mana untuk mendukung opini saya itu, jadi saya selama ini hanya meyakini saja karena demikianlah yang setidaknya saya rasakan. Saya merasa lebih bisa bekerja dengan baik setelah beryoga. Itu saja.

Namun, begitu saya ditanya seperti ini, saya mau tak mau harus mencari jawabannya dari berbagai literatur yang saya bisa temukan. Awalnya saya hanya bisa memberikan jawaban yang mengawang-awang. Semuanya mengandalkan perasaan, sensasi, dan subjektivitas melulu.

Saya baru menyadari bahwa memang ada penjelasan yang lebih ilmiah untuk itu. Dan itu saya temukan dalam uraian Andrea Rock, seorang jurnalis investigasi yang berhasil memenangkan sejumlah penghargaan bergengsi seperti National Magazine Award dan Investigative Journalist dan Editors Award. Dalam karyanya yang berjudul “The Mind at Night”.

Tulisan Rock membahas soal mimpi dan hubungannya dengan pengasahan kreativitas. Dikatakan oleh Rock bahwa:

One way to really tap into the creative potential of dreams is to train yourself to experience lucid dreaming – that is, to realize you’re dreaming while you’re dreaming, and to stay asleep.

If you can do this, you might be able to then take control of your dream and do things that you can’t do while you’re awake, like take to the sky and fly.

This isn’t always possible, but there are a few techniques to increase you chances.

While you’re awake, stop from time to time to ask yourself whether what you’re seeing is reality or a dream. This will make it easier to raise this question in your dream without waking up, which is the key trigger to achieving lucidity.”

[Terjemahan bebas: Salah satu cara untuk menggali potensi kreatif mimpi ialah dengan melatih diri kita untuk mengalami mimpi secara jernih dan sadar – maksudnya, dengan menyadari bahwa kita sedang bermimpi saat kita tengah bermimpi dan tetap terlelap.

Jika Anda bisa melakukan ini, Anda mungkin bisa mengambil kendali atas mimpi Anda dan melakukan hal-hal yang tidak bisa Anda lakukan saat terjaga, seperti melambung ke angkasa dan terbang.

Ini memang tidak selalu mungkin tetapi terdapat sejumlah teknik untuk meningkatkan peluang untuk bisa mencapai kesadaran saat bermimpi.

Saat Anda terjaga, berhentilah dari waktu ke waktu untuk bertanya pada diri Anda sendiri apakah yang Anda saksikan itu kenyataan atau mimpi. Dengan melakukannya Anda akan lebih mudah untuk memunculkan pertanyaan yang sama dalam mimpi Anda tanpa harus terbangun, yang menjadi kunci untuk dapat mencapai kesadaran.”]

Kemudian pertanyaan saya, setelah kita tahu bahwa kreativitas yang lebih tinggi bisa dicapai dengan mencapai kesadaran (lucidity) sepanjang kita bermimpi, bagaimana yoga bisa membantu kita menjangkau dan mempertahankan level kesadaran semacam itu? Ini karena sulit sekali membangunkan kesadaran diri kita selama kita bermimpi. Kebanyakan manusia hanya akan membiarkan dirinya terhanyut dalam isi mimpinya, entah itu menyenangkan atau mengerikan atau menyedihkan. Mereka terlarut dalam emosi yang mendominasi mimpinya. Padahal saat emosi terlalu menunggangi pikiran, kesadaran sejati justru tertidur.

Dalam latihan yoga, kita biasa menemui istilah “awareness” atau kesadaran dalam instruksi-instruksi guru. Kesadaran ini memang wajib senantiasa dilatih selama beryoga, dan juga dalam kehidupan sehari-hari. Karena tanpa kesadaran, kita bakal cenderung larut dalam roda rutinitas sehari-hari. Dan inilah mengapa orang kerap berceletuk,”Waktu berjalan cepat ya?” atau “Rasanya hari/ minggu/ bulan ini cepat sekali berlalu.” Ini bisa terjadi karena orang selalu bergegas, tergesa, hingga tanpa sadar terseret dalam emosi dan pikiran keseharian yang kurang membekas dalam benak. Karena itulah, kesadaran perlu sekali dijaga dalam melakukan aktivitas apa saja.

Savasana atau pose mayat yang sering dijadikan pose penutup dalam latihan yoga serta teknik yoga nidra yang mengiringinya juga menurut saya juga ada manfaatnya dalam melatih kesadaran kita untuk membedakan mana mimpi dan kenyataan. Dan justru menurut saya pose mayat inilah yang paling menantang di antara pose-pose yoga lainnya sebab dalam pose ini seorang praktisi yoga mesti merilekskan tubuh fisik dan pikiran serta jiwanya secara menyeluruh, tanpa kecuali tetapi tidak melepaskan kesadaran begitu saja. Kesadaran sepanjang melakukan savasana idealnya terus terjaga. Dan inilah tantangan terberatnya: bagaimana pikiran kita tetap terjaga di ambang batas kesadaran dan tidak terseret dalam relaksasi sampai tidur nyenyak dan mendengkur. Dengan alasan tersebut, saya kurang setuju jika sebagian orang (terutama mereka yang pemula) berseloroh bahwa savasana adalah pose favorit mereka karena paling mudah dilakukan. Tinggal berbaring di lantai dan tidur pulas. Tunggu, itu tidur biasa, bukan savasana yang dimaksudkan dalam yoga.

Secara lebih rinci, kita perlu mengetahui perbedaan antara relaksasi dalam savasana versus tidur dalam pengertian yang dipahami khalayak umum. Swami Satyananda Saraswati dalam “Yoga Nidra” terbitan Bihar School of Yoga tahun 1976 menyatakan bahwa relaksasi tidak berarti tidur. “Relaksasi artinya kebahagaiaan sejati; ia tidak memiliki akhir. Saya menyebut kebahagiaan sebagai relaksasi mutlak; tidur ialah aktivitas yang berbeda sama sekali. Tidur hanya memberikan istirahat bagi pikiran dan indra kita. Kebahagiaan merilekskan atma, jiwa dalam diri ini; itulah kenapa, dalam tantra, Yoga Nidra ialah gerbang menuju Samadhi,” terang sang guru panjang lebar.

Kemampuan kita mengatur napas dan raga menurut saya menjadi penentu penting dalam melatih kesadaran sepanjang bermimpi. Dalam mimpi tentunya kita akan kehilangan kendali terhadap napas dan raga kita. Dalam kenyataan, kita memiliki kemampuan mengendalikan keduanya. Indra-indra aktif sehingga kita bisa merasakan sakit, nyeri, lega dengan nyata. Jadi, saat kita melakukan latihan yoga, kita coba saja untuk melakukan teknik pranayama dan asana dengan terus menerus menjaga kesadaran. Jangan lengah sedikitpun dengan menanyakan “apakah ini mimpi atau kenyataan?”.

Saat kita sudah terbiasa dengan pemeliharaan kesadaran dalam berlatih yoga, hingga dalam setiap kegiatan yang kita lakukan sehari-hari, akan lebih mudah juga untuk mengasah kemampuan untuk menyadari bahwa kita sedang bermimpi saat masih dalam mimpi. (*)

Anomali Bernama Baduy (4)

Di tepian sungai inilah kami beryoga bersama setelah menyelesaikan leg pertama trekking yang ternyata masih panjang. (Credit: Machfud Achyar)
Di tepian sungai inilah kami beryoga bersama setelah menyelesaikan leg pertama trekking yang ternyata masih panjang. (Credit: Machfud Achyar)

YOGA. Hari pertama pukul 11-12 siang kami melakukan yoga di dekat sungai yang dilintasi sebuah jembatan bambu yang didirikan dengan rancangan yang tiada duanya. Jembatan bambu Gajeboh ini adalah sekumpulan bambu yang disatukan dengan tekun dan teliti memakai tali ijuk pohon aren. Ia membentang sekitar 20 meter menyatukan dua tepi sungai Ciujung. Konon konstruksi ini dibangun dengan gotong royong warga Baduy Luar.

Tidak ada logam apalagi paku dan baut serta mur untuk saling menggabungkan elemen-elemennya. Hanya elemen-elemen organik dari alam yang ada. Selain bambu, pengikatnya hanya serabut berwarna hitam yang juga dipakai sebagai atap rumah yang dipilin sedemikian rupa sehingga berbentuk tali yang besar dan kokoh. Para pelintas jembatan yang baru pertama kali pastinya merasa miris tetapi saya pikir itu karena kebiasaan mereka yang sudah terbiasa menapak di beton yang diam dan kokoh sehingga saat menyadari bambu yang mereka injak berayun-ayun, mereka panik, seakan tidak percaya dengan kekokohan desain dengan material alami ini. Padahal alam itu dapat diandalkan lebih daripada yang kita kira.

Matras-matras yoga berwarna-warni digelar di salah satu tepi sungai yang disatukan jembatan tersebut. Saya di tengah dengan pandangan menghadap ke aliran sungai yang gemericiknya terdengar lirih tersamar keriuhan suara para wisatawan lokal di akhir pekan seperti sekarang. Keramaian memuncak di hari Sabtu dan Minggu sehingga membuat perkampungan menjadi lebih hingar bingar.

Karena baru saja kami melalui jalur trekking yang begitu menantang, fokus latihan pun saya berikan pada area bahu, leher, punggung, sepanjang tulang belakang dan seluruh daerah pinggul yang mendapatkan tekanan dari beban-beban berupa barang bawaan dan tas-tas berat.

Kami berangkat lagi dari perkampungan Baduy Luar setelah makan siang serta salat zuhur. Pukul 1 siang, kami pun melangkahkan kaki untuk melanjutkan kembali perjalanan yang ternyata masih jauh. Beberapa gambar masih bisa diambil di titik ini karena meskipun kami sudah masuk ke perkampungan Baduy, ini baru wilayah Baduy Luar, yang dikenal lebih terbuka dan lebih moderat dalam menyambut pengunjung luar. Penggunaan alat-alat komunikasi dan elektronik masih diperkenankan. Meski demikian, saya enggan juga menyentuh alat-alat simbol keterhubungan – dan keterikatan – dengan dunia modern. Saya ingin menenggelamkan diri dalam kehidupan mereka tanpa komunikasi virtual dan digital. Setidaknya dalam 2 hari ini. Diet digital ini ampuh untuk mengurangi tingkat ketergantungan manusia modern perkotaan yang kerap cemas dan merasa tidak berdaya tanpa gawai-gawainya. Saya ingin memberikan gawai itu pada porsinya kembali, bahwa mereka tidak bisa menentukan suasana hati saya. Bahwa perangkat-perangkat itu hanyalah kepanjangan dari diri saya, bukan bagian dari diri saya. Jadi, jika saya tidak memakainya, saya masih merasa utuh, tidak merasa ada yang kurang dan perlu untuk dilengkapi.

Beryoga di tepi sungai seperti ini menyuguhkan suatu sensasi berbeda dari beryoga di studio bahkan di taman kota sebagaimana yang saya kerap lakukan di Jakarta. Perbedaan itu begitu subtil, halus, sampai saya kehilangan kemampuan untuk menggambarkannya dengan kata-kata yang tertata. Yang pasti, inilah bedanya beraktivitas di tengah lansekap yang sudah penuh rekayasa dan lansekap yang relatif masih terjaga kemurniannya dari intervensi manusia.

Keesokan paginya latihan yoga bersama kami adakan juga di halaman antarrumah yang sebetulnya tidak seberapa lapang. Permukaan sebidang tanah mungil itu lebih rata dan kering dibandingkan halaman yang lebih luas tetapi permukaannya lebih penuh bebatuan dan basah.

Beryoga di ruang terbuka semacam ini memang memerlukan konsentrasi ekstra agar pikiran bisa lebih terfokus. Begitu banyak potensi distraksi, yang jika dipikir-pikir akan menjadi tantangan tersendiri.

Kelas kami pagi itu mulanya berlangsung khidmat. Kami memulai dengan pikiran yang tenang. Saya sendiri harus menempatkan diri di beranda sebuah rumah yang posisinya lebih tinggi dari sekitarnya, seolah membuat saya memiliki sebuah panggung khusus untuk melakukan demonstrasi yoga. Ian, seorang peserta, saya daulat sebagai peraga juga.

Semua berjalan lancar tanpa kendala…

Hingga sekonyong-konyong entah dari arah mana seekor ayam jantan merangsek masuk ke tengah para peserta yang sedang asyik masyuk melakukan yoga. Belum cukup, seekor ayam jantan lainnya mengikuti temannya (atau lawannya?) lalu bertarung sengit di tengah-tengah halaman, seakan tidak peduli ada sejumlah peserta yang kalang kabut dan panik tidak tertahankan karena ketakutan terkena taji dan patukan.

Menyaksikan insiden itu, saya sempat kebingungan apakah harus tertawa menikmati ini semua atau mengusir dengan keji kedua satwa yang sejatinya tidak tahu apa-apa. Dan sebelum kelas yoga saya kocar-kacir dan bubar sebelum waktunya, untunglah ayam-ayam jantan itu sudah berpindah dari arena persabungan yang tidak sepatutnya. (bersambung)

Tidak Perlu Menganggap Terlalu Serius Guru Yoga Modern

Screen Shot 2016-07-15 at 16.39.25GURU yoga sekarang terlalu menganggap dirinya ‘serius’, ‘tinggi’ dan ‘agung’. Padahal itu cuma ilusi semata. Begitu kira-kira pesan dari guru yoga Alexander Medin.

Menarik, pikir saya.

Hanya karena seseorang bisa memeragakan sebuah asana dengan lancar dan ahli, seolah otomatis dia bisa dikatakan sebagai guru. “Itu tidak bisa dibenarkan,” ujarnya.

Kita, para guru yoga di abad ke-21 ini, tidak memiliki hak untuk mengklaim diri kita memahami yoga hanya dengan mengatakan indahnya yoga dengan menunjukkan duduk dalam pose lotus atau meliuk ke belakang dalam gerakan backbend yang mencengangkan.

Banyak tuduhan yang mencoreng nama yoga karena adanya sejumlah guru yoga yang terlalu berambisi menonjolkan diri mereka dalam jagat yoga. Mereka ini justru tidak begitu mengindahkan dan memperdalam pengalaman yang lebih mendalam soal yoga dengan dirinya sendiri.

Tetapi inilah kehidupan. Anda mesti terlihat lebih berkharisma, kalem, dan berwibawa sebagai guru yoga. Bisa dikatakan ini hanya penciptaan sebuah ilusi untuk menarik murid untuk belajar pada guru-guru yoga ini.

Sehingga satu hal yang patut dicamkan dalam menghadapi segala macam tingkah guru yoga saat ini ialah jangan terlalu menganggap mereka sebagai sosok yang serius dan agung. Tidak ada satu orangpun yang tahu persis apa yang mereka sesungguhnya lakukan meskipun itu sudah dibuktikan dengan pengalaman beryoga selama bertahun-tahun, berpuluh-puluh tahun atau seumur hidup sekalipun. Kerap kita menemukan pernyataan dan perbuatan mereka yang sangat melenceng dari apa yang digariskan dalam ajaran yoga.

Saat seorang guru yoga mengklaim dirinya tahu sesuatu tentang yoga, kita semestinya skeptis untuk tetap mempertanyakan keabsahan klaimnya itu secara kritis tanpa secara terang-terangan menghina atau menyinggung harga diri atau ego guru yang bersangkutan. Kita semestinya tetap kritis saat seorang guru yoga menyatakan dirinya seorang guru yoga yang tahu X atau Y dengan hanya mengandalkan sertifikat, garis keturunan, dan label -label eksternal semacam itu. Kebenaran yoga tidak bisa dibatasi dan didefinisikan hanya dengan menggunakan semua label yang lazim kita temui saat ini.

Manusia dari berbagai jalan hidup dan pekerjaan juga bisa dikatakan seorang yogi. Hanya karena seseorang pandai berasana tidak serta merta membuatnya menjadi seorang yogi. Seorang ‘guru yoga’ belum pasti seorang yogi juga, tetapi sebaliknya seorang musisi, pedagang, pejabat dan sebagainya bisa juga menjadi seeorang yogi.

Jika obsesi seseorang untuk berlatih yoga adalah untuk menjaga kesehatan dan menjaga kerampingan dan keawetmudaan tubuh fisiknya, seseorang mungkin belum dapat dikatakan sebagai seorang yogi. Seorang yogi semestinya mengejar ketidakterbatasan, kebahagiaan sejati. (*)

Daphne Tse Empowers Others by Voice

Living in a modern age, most people seek recovery and cure from external sources. At the same time, they ignore what the mother nature has provided them simply because they take these ubiquitous yet invaluable resources for granted. One of these resources is sound, which can be used as medicine as well. Natural sounds such as every human being’s voice is unique and proves to be effective to heal us. Daphne Tse is one of the big believers of the powerful healing effect of voice. Having music and yoga as her roots, Daphne who is from Texas invented what she called “Nada Yoga”. Simply put, she blended yoga practice with folk music.
Back then, Daphne learned music formally at University of Texas in Austin, The Old Town School of Folk Music in Chicago. With Jai Uttal, she studied kirtan music. Kirtan is a devotional song in which a group repeats lines sung by a leader. She also released music on Shiva Rea’s yoga music compilations. The singer cum songwriter also recorded 2 solo albums titled “Mata” and “Finding Water”.

In her class “Nada Yoga: Chakra Chanting, Toning and Sound Meditation” at Namaste Festival 2014, Daphne showed us how our own voice can be the best tool to cure the ailing body and spirit by opening and balancing chakras with toning and sounding. With more open and balanced chakras, energy inside us is expected  to flow better than before.

Her main teaching is “if you can breathe, you can do yoga.” The very first step of doing yoga is people become aware of their breath. “Because most people breathe all day long and they’re not even aware they’re breathing. The breath (pranayam) is the most sustainable yoga practice of all yoga branches.”

“Many people are afraid of their singing voices, and we try to move away from that,”she explained. She leads students how to find the love of their voices again and be able to find that expression in life and find the empowerment around [the notion that] they can change their life just by their own voice.

Sound healing and music therapy sparked her interest years ago as she decided to study with Jonathan Goldman in Colorado in 2001. Through Goldman, Daphne learned the scientific studies of how sounds create space in the body and how it can be used as medicine.

As a gymnast in middle school almost 20 years ago, Daphne whose father practices meditation regularly started doing yoga. In Los Angeles, she met teachers such as Eric Schiffman, Shiva Rea, etc and learned yoga asanas more seriously.

Her first and favorite yoga teacher is Eric Schiffman, a student of Krisnamurti. “Practice in the Stillness”, Schiffman’s practice, drew Daphne’s interest. “He inspired me in the fact that I could see all elements of yoga especially meditation,”she reminisced. The teacher used the word “maliable”, which means we can move, shift, change and flow just like water. That’s the big, impactful teaching of Schiffman she always remembers.

The older Daphne gets, the more she realizes that everything is yoga. Yogis are not only the ones on the yoga mats, she said. Her father does meditate and swim but never steps on a yoga mat, and that doesn’t mean he’s a yogi. “Yoga is a very integrated practice, and what I’m interested in now is all the integration of yoga, from the asana to the breath work, to the dance, to the music, and mantra. Integrating it all into our lives on a daily basis.”

Daphne has a big interest in mantras, sounds, sound healing, and the use of yoga sound (Nada Yoga). While doing asanas, finding the sound that matches works into the body. She further explained,”Let’s say you’re doing a hip opener [pose], and sound it into your hip, not sitting there silently.”

In spite of that, Daphne also told me that one of the teachings she learned is that we can also stand silently inside our own body and be healed.

Now she’s not doing as much of asanas. Daphne prefers meditation, dancing and singing. “Twenty years of doing triangle pose and surya namaskar… It’s beautiful, I love it and it’s a great practice and I liked then the flexibility and maliability.” She believes yoga practice doesn’t have to look a certain way.

It took a moment for Daphne to think how she wants to be remembered. Yet, simply put, by her teaching she wants to help create spaciousness in her students’ heart to love and to be able to give love selflessly.

To Daphne, it’s much easier to stand in the podium and teach what you know without paying attention to students. She doesn’t teach that way because she believes that a yoga teacher needs to be open and be received by students. Teaching is actually serving the people so the most important thing is “look at your audience, your students and see what their needs are first.” She put emphasis on simplicity of teaching, too.

As technology seeps into every and each part of our lives, yoga teachers also have to adapt to it. At 43, Daphne admitted she’s not into it that much, like younger generation. Also, she cautioned against the dominant ego while we post stuff on social media. There has to be separation between the yoga teachings and themselves on the web. “It’s a great tool to connect with the community but at the same time not to depend on it.”

Freedom, flow and love are three words she’d use to describe yoga succinctly. With yoga, she finds freedom as well as maliability like water. And by love, she meant “connecting to the heart”.

Antara Surya Namaskar, Gulat, Matahari dan Haji

Surya namaskaraDalam praktik yoga modern, surya namaskar (sun salutation/ salam matahari) adalah sebuah koreografi (sekuen gerakan seperti dalam dunia tari) yang sering diperdebatkan kehalalannya untuk dipraktikkan kaum muslim. Di India yang menjadi asal yoga sendiri, argumen kelompok pro-yoga versus kontra terus mengemuka. Mereka yang ingin sun salutation dipraktikkan di sekolah-sekolah India beralasan surya namaskar tidak akan membuat seseorang berpindah keyakinan. Sementara itu, mereka yang menganut Islam konservatif menampik alasan tadi dan mengatakan melakukan surya namaskar sama saja dengan menyembah matahari, bukan Allah sebagai satu-satunya sesembahan manusia.

Asal muasal surya namaskar sendiri cukup rumit tetapi bisa disederhanakan sebagai berikut. Meskipun dijumpai dalam praktik yoga yang dianggap klasik dan tradisional, surya namaskar sebetulnya tidak sekuno dugaan kita. Tujuan pelaksanaan surya namaskar sendiri dahulu kala ialah memang untuk menyembah matahari dalam masyarakat India Kuno sebagai bentuk syukur datangnya hari baru. Praktik semacam ini lazim ditemui pada para penganut Hindu India sebelum era penjajahan Inggris. Mereka melakukannya dengan merapal japa mantra di setiap gerakan, tanpa ada keserasian gerak dan napas. Jadi fokus gerakannya ialah ritual dan pemujaan semata.

(Baca: Haruskah Memulai Latihan Yoga dengan Surya Namaskar?)

Dalam perkembangannya di kemudian hari, sekuen ini kemudian diadopsi oleh pendiri kemaharajaan Maratha di abad ke-17, Shivaji. Untuk meningkatkan tingkat kebugaran fisik para serdadunya, Shivaji kemudian menggunakan gerakan surya namaskar ini dan memodifikasinya sebagai gerakan pemanasan fisik saban pagi bagi para prajurit agar tetap bugar dan siap bekerja mempertahankan keutuhan kerajaan. Surya namaskar kemudian tenggelam seiring berjalannya waktu. Masyarakat India tak mempedulikannya lagi hingga pada tahun 1938, pemimpin kerajaan Aundh (sekarang di sekitar Mumbai) yang bernama Bhavanrao Shrimant Balasaib Pandit Pathinidi mengangkatnya kembali melalui bukunya The Ten Poin-way to Health – Surya Namaskars (1936).  Sebagai penggemar gulat tradisional India, Pathinidi ingin memperkenalkan surya namaskar kembali yang ia ketahui dan pelajari dari Shrit. Balasaheb Mirajkar (raja dari Miraj). Dalam ajaran Balasaheb yang kemudian dipraktikkan Pathinidi, surya namaskar tidak lagi menjadi sebuah tarian pemujaan Brahman di pagi hari dengan menghadap sang surya tetapi sudah menjelma menjadi senam pemanasan sebelum bergulat. Surya namaskar yang dipraktikkan Bhavanrao inilah yang kemudian didokumentasikan dalam film pendek dan disimpan oleh British Film Institute, Inggris. Dokumentasi tadi sedikit banyak membentuk wajah yoga di Barat.

Lebih lanjut lagi, jika dicermati kita akan menemukan perbedaan antara surya namaskar yang dipraktikkan umat Hindu di India pra penjajahan Inggris dan surya namaskar di masa Pathinidi. Pathinidi telah memodifikasi surya namaskar menjadi lebih terstruktur, runut dan lebih selaras dengan napas. Pathinidi juga menghapus japa mantra dari gerakan surya namaskar, sehingga membuat gerakan ini tidak lagi bersifat spritual apalagi relijius. Pathinidi juga memperbaiki panduan postur dan cara napas dalam surya namaskar agar lebih jelas dan baku. Menurutnya, gerakan tadi dapat menguatkan kebugaran dan vitalitas tubuh secara keseluruhan terutama otot-otot lengan dan jantung yang amat perlu dilatih tiap hari bagi para pegulat pria di masa itu. Jadi ditegaskan lagi bahwa saat itu, surya namaskar merupakan bagian integral gulat India, bukan yoga.

Setelah pegulat mengadopsinya, barulah praktisi yoga asana modern di awal abad ke-20 mulai berlatih surya namaskar untuk memanaskan tubuh mereka sebelum berlatih asana. Belum dapat dipastikan siapa yang memasukkan surya namaskar dalam praktik yoga asana modern. Tetapi jika ditilik kurun waktunya, bisa jadi yang bertanggung jawab atas adopsi surya namaskar dalam latihan yoga kita ialah Shivananda atau Krishnamacharya, dua sosok menonjol dalam penyebaran yoga modern di era tersebut. Surya namaskar modern juga bisa dilakukan tanpa harus menghadap matahari (bahkan bisa membelakangi matahari atau pada malam hari jika Anda ingin). Tidak ada keharusan waktu dalam melakukan surya namaskar modern. Dengan demikian, bisa disimpulkan bahwa surya namaskar yang sekarang kita lakukan di kelas yoga hanya memiliki kemiripan gerakan fisik dengan surya namaskar kuno yang bersifat ritual. Namun, pada hakikatnya tujuan dan niat pelaksanaan surya namaskar kuno dan kontemporer (masa kini) sangatlah berbeda.

Evolusi dan mutasi esensi yang mirip juga ternyata terjadi pada haji. Mungkin tidak banyak muslim tahu bahwa ibadah haji dulu bukan sebuah ritual untuk menyembah Allah SWT. Menurut penjelasan Philip K. Hitti dalam bukunya The History of Arabs, ibadah terakhir dalam rukun Islam itu dilaksanakan oleh orang Arab (bangsa Semit) sebagai bentuk pemujaan mereka pada matahari. Haji cara purba itu dilangsungkan biasanya dalam musim gugur di bulan-bulan seperti sekarang.

Selain untuk memuja matahari, haji di masa pra-Islam itu dimaksudkan sebagai sebuah “upacara perpisahan dengan raja matahari yang panasnya membakar”, tulis Hitti dalam bukunya. Haji sebelum Muhammad datang juga ditujukan sebagai penyambutan dewa hujan Quzah yang bertanggung jawab atas kesuburan bumi Arab. Kala itu, haji digelar di Arab Utara dengan iringan semarak selebrasi tahunan masyarakat Arab di tiap bulan Zulhijjah.

Walaupun ritual ini tujuannya memuja dewa-dewa, anehnya Nabi Muhammad tidak serta merta menghapusnya. Alih-alih melarang umat muslim untuk berhaji, Rasul malah melestarikan budaya haji purba itu. Hanya saja memang tujuannya tidak lagi untuk menyembah ‘raja matahari’ dan dewa hujan Quzah. Ritual haji yang kemudian dikenalkan Muhammad SAW itu tetap mempertahankan mayoritas praktik masyarakat Arab sebelum Islam datang tetapi dengan beberapa modifikasi. Di antaranya yang paling penting ialah tata cara dan adab pelaksanaan haji serta lafaz-lafaz yang mengagungkan Allah saja. Umat muslim tidak diperkenankan berdoa kepada selain Allah selama berhaji. Jadi, jangan harap orang muslim bisa berdoa sekehendak hatinya sebab Rosul sudah memberikan teladan mengenai detail pelaksanaan haji yang sesuai Islam.

Hal ini membuat haji di masa kegelapan sebelum masa kenabian Muhammad mirip tetapi juga berbeda dalam esensinya dari haji yang dilakukan umat Islam hingga kini. Dulu orang berhaji bisa melafalkan doanya sesuai selera. Menurut catatan Rif’at yang juga dikutip Hitti, orang Arab dahulu berdoa sesuka hati mereka pada dewa-dewi mana saja yang mereka inginkan. Dalam satu kesempatan, Rif’at menjumpai seorang perempuan mengucapkan doa seperti ini:”Wahai Laylah! Jika kau turunkan hujan di tanah kami sehingga tumbuh kebaikan, maka aku akan memberimu sebotol minyak untuk membasahi rambutmu…” Masih menurut Rif’at, seorang pria Badui ditemui sedang mengulang-ulang doanya dalam bahasa Arab,”Wahai Tuhan pemilik rumah ini! Aku bersaksi bahwa aku telah datang! Jangan bilang aku tidak datang. Maafkan aku dan ayahku, jika kau berkehendak. Jika tidak, maafkan aku meskipun kau enggan, karena aku telah melaksanakan haji, seperti yang engkau saksikan.”

Setelah mengetahui perjalanan surya namaskar dan haji ini, kembali kita dihadapkan pada dilema mengenai adopsi hal-hal yang berbau keyakinan lain yang pada dasarnya juga ada manfaatnya bagi kemaslahatan kita (Baca: Yoga sebagai Salah Satu Cara Pencegahan Diabetes). Apakah hanya karena kelompok lain sudah melakukannya, kita harus menghindarinya? Saya pikir tidak bijak juga. Karena kembali semua amalan — setidaknya begitu yang saya pahami dalam Islam — berpulang pada pangkalnya, yakni NIAT.  Dari niat itu, akan kembali pada kita imbalan yang setimpal.

Rujukan:
Terjemahan bahasa Indonesia The History of Arabs oleh Philip K. Hitti (terbitan Serambi, hal. 168)
Encyclopedia of Indian Physical Culture (1950) oleh D. C. Mujumdar

10 Etika dalam Kelas Yoga

Kelas yoga juga memiliki etikanya sendiri. (Sumber foto: Wikimedia Commons)
Kelas yoga juga memiliki etikanya sendiri. (Sumber foto: Wikimedia Commons)

Setiap institusi memiliki etika dan tata lakunya masing-masing. Begitu juga dengan kelas yoga. Tidak peduli kelas yoga dalam sebuah studio, pusat kebugaran atau di tempat terbuka, semuanya memiliki etika.

Jika Anda belum pernah mengikuti kelas yoga, berikut adalah beberapa etika umum dalam kelas yoga yang perlu Anda ketahui. Dengan berbekal ini, Anda tidak akan terlalu canggung masuk ke dalam kelas dan memiliki peluang lebih rendah mempermalukan diri di antara peserta yang sudah lebih dulu berpengalaman.

  • Masuk kelas sebelum waktu mulainya: Datanglah 15-10 menit sebelum kelas dimulai. Anda akan berkesempatan untuk menyapa guru yang akan mengajar, menyapa peserta lain di sekeliling Anda, dan yang penting, menenangkan fisik dan mental sebelum beryoga. Mengikuti kelas yoga dengan pikiran masih penuh dengan kekesalan akibat kemacetan sepanjang jalan menuju kelas, beban urusan kantor dan rumah tangga akan membuat sensasi dan efek beryoga menurun. Biarkan pikiran Anda lega sejenak. Lepaskan semua beban pikiran dan kejengkelan tadi dan fokus pada kelas. Anda tidak akan memiliki waktu untuk menyiapkan diri seperti ini jika datang terlambat. Datang terlambat juga mengganggu konsentrasi orang lain di sekitar kita dan biasanya Anda akan ketinggalan beberapa menit pemanasan atau pranayama (olah pernapasan) yang penting. Dan datang lebih awal juga memberikan kesempatan untuk mendapatkan tempat yang kita inginkan di kelas. Entah itu di barisan depan agar Anda bisa menyimak penjelasan guru dengan lebih baik atau di barisan tengah atau belakang jika masih merasa belum percaya diri dan ingin mengamati dulu gerakan kawan-kawan Anda tanpa takut malu jika salah meniru.
  • Rapikan penampilan: Hanya merapikan! Anda tidak perlu berdandan hanya untuk masuk dan ikut dalam kelas yoga (itu jika tujuan Anda masuk adalah hanya untuk beryoga, bukan yang lainnya). Dalam beberapa kelas, tak jarang kita temukan orang yang merias wajah, menyasak rambut sebelum masuk kelas. Bukan itu maksud dari merapikan. Anda hanya perlu merapikan diri agar tidak mengganggu pemandangan kelas.
  • Singkirkan gawai dan barang bawaan lain: Ada beberapa guru yang tidak menyukai muridnya memegang ponsel dengan tujuan apapun selama kelas berlangsung dan ini bukannya tanpa alasan yang kuat. Ponsel adalah penghubung dengan dunia luar, padahal di kelas yoga Anda diajak masuk ke dalam sehingga bisa dipahami bahwa ponsel menjadi sumber gangguan.Tidak mengatur ponsel dalam kondisi senyap (silent mode) bahkan jauh lebih buruk lagi. Anda sudah menjahati seisi kelas karena merampas ketenangan dan fokus mereka. Jangan pernah lakukan itu di kelas yoga pertama Anda. Barang bawaan seperti tas juga lebih baik disimpan di loker khusus, atau jika tidak ada loker, jauhkan dari mat Anda. Menjauhkan barang dari jangkauan tangan akan membuat kita lebih malas mengutak-atik isinya sehingga sepenuhnya pikiran bisa fokus pada instruksi guru. Pikirkan juga perasaan guru jika ia tengah mengajar tapi Anda asyik dengan ponsel. Tidak ada orang yang suka diabaikan orang lain, begitu juga diri Anda. Maka jangan lakukan pada orang lain.
  • Kenakan pakaian yang sesuai: “Sesuai” memang subjektif. Tapi jika Anda memasuki sebuah kelas yang bertema tertentu, ada baiknya menyesuaikan dengan pakaian yang biasanya dikenakan pesertanya. Misalnya, jika ikut kelas bikram yoga, pastikan Anda memakai pakaian yang pas badan dan berbahan tertentu yang  bisa teregang tanpa menjadi sobek, memberi ruang bernapas bagi pori-pori kulit sekaligus menyerap keringat. Jika mengikuti kelas yoga di tempat terbuka, pilihan pakaian bisa disesuaikan menjadi lebih tertutup untuk alasan kesopanan. Bagi pria, mengenakan kaos sudah menjadi kelaziman tetapi di sejumlah tempat seperti Bali atau ashram yang mengizinkan peserta prianya berlatih hanya dengan celana, silakan saja. Namun, di kebanyakan studio, pusat kebugaran atau kelas-kelas kelompok privat di Jakarta dan daerah-daerah yang di dalamnya peserta bisa wanita dan pria, memakai kaos akan sangat disarankan, kecuali di kelas bikram atau hot yoga.
  • Perhatikan kebersihan: Sebelum kelas yoga, mandi dianjurkan agar tubuh dan pikiran lebih segar dan siap. Selama kelas yoga, jika Anda berkeringat dalam jumlah banyak, selalu bawa handuk agar tidak terpeleset oleh kubangan keringat sendiri. Jangan lupa mencuci tangan dan mandi sehabis ikut kelas yoga (tunggu sekitar 30-60 menit sebelum mandi agar tubuh sempat dingin dulu secara alami). Kebersihan juga diterapkan dalam konteks batin dan pikiran. Sebelum kelas, lupakan sejenak beban pikiran lainnya yang tidak berkaitan dengan kelas yoga. Inilah yang disebut sebagai konsep saucha atau kebersihan fisik dan batin dalam yoga.
  • Atur makan: Makan tepat sebelum kelas bagi pemula kadang didasari alasan takut lemas dan pingsan di dalam kelas. Tentu Anda boleh makan sebelum kelas tapi sebaiknya jangan terlalu dekat. Perlu diberi jeda waktu sekitar 3-4 jam antara waktu makan besar atau 1 jam untuk waktu makan ringan (mengudap buah matang dan manis untuk asupan energi yang mudah diserap tubuh) dan waktu dimulainya kelas yoga. Mengapa? Karena Anda tidak ingin energi habis saat pencernaan bekerja keras. Ingat, mencerna makanan juga perlu energi. Jadi alih-alih memberi asupan, makan tepat sebelum beryoga malah membebani tubuh dua kali lebih berat. Tubuh akan bingung apakah harus menyalurkan energi untuk olahraga atau pencernaan. Makan sebelum yoga juga berpotensi membuat Anda mengalami kejadian memalukan di kelas, seperti sendawa berulang atau buang angin tanpa sengaja. Gerakan memilin tubuh dan menindih perut dalam kelas yoga bisa membuat gas dalam perut yang muncul selama proses pencernaan makanan keluar dan efeknya bisa memalukan diri sendiri.
  • Beritahu guru jika ada cedera atau kondisi tertentu: Jika Anda dalam kondisi mengandung bayi, atau mengalami cedera atau luka yang belum sepenuhnya sembuh atau masih berefek sampai sekarang, jangan ragu atau malu mengatakan pada guru bahwa Anda memerlukan pemakluman khusus. Bagi mereka yang hamil, tidak disarankan beryoga asana sepanjang trimester pertama kehamilan karena di fase itu kondisi janin masih rapuh. Dan akan lebih baik lagi jika ibu hamil masuk ke kelas yoga prenatal, bukan kelas yoga biasa. Jika Anda pernah cedera lutut atau bahu misalnya, katakan juga pada guru agar saat ada postur yang Anda tidak bisa lakukan secara maksimal, Anda tidak akan dipaksa guru untuk melakukannya dengan semena-mena. Biasanya guru yang baik akan memaklumi dan tidak memaksa di luar kemampuan kita.
  • Jaga ketenangan di kelas: Berbicara di kelas yoga tidak dilarang asal Anda tahu kapan waktu yang tepat. Berbicara saat instruktur menjelaskan di depan kelas akan sangat mengganggu ketenangan. Jika Anda ingin berbicara dengan instruktur, lakukan dengan volume yang rendah. Karena kebanyakan kelas yoga dilaksanakan dalam ketenangan, akan lebih baik untuk menutup mulut dan bersikap hening sepanjang kelas, kecuali dalam sesi berbagi pendapat atau penjelasan atau dialog interaktif (tanya jawab) sebelum bagian latihan asana dan pranayama dimulai saat Anda memang dipersilakan berbicara. Kesunyian mesti dijaga terlebih lagi selama sesi savasana (pose mayat) yang di dalamnya semua orang tidak boleh bersuara. Dalam savasana, Anda dipersilakan untuk mengendurkan semua otot tubuh dan melepaskan sejenak beban yang ada dalam pikiran.
  • Bersihkan mat: Jika Anda meminjam mat yoga, kembalikan mat yoga dalam kondisi bersih, tidak basah atau lembab karena keringat.
  • Hati-hati sebelum menyentuh tubuh orang lain: Ada beberapa gerakan yang mungkin mengharuskan ada kontak fisik dengan orang lain. Namun, sebelumnya pastikan jika hal itu bisa diterima oleh orang yang menerima sentuhan. Sebagian orang tidak suka dipegang untuk alasan apapun. Ada juga yang memaklumi, asal dengan itikad baik, misalnya untuk relaksasi atau untuk koreksi postur. Sebagian lainnya benci disentuh karena merasa geli dan kurang nyaman. Semua poin ini memang terutama berlaku untuk pengajar yoga tetapi juga relevan untuk peserta, apalagi saat harus melakukan postur atau gerakan berpasangan atau berkelompok. Sama dengan tempat lain di muka bumi, kelas yoga juga tidak steril sepenuhnya dari pikiran-pikiran tidak senonoh dan jangan sampai Anda menjadi targetnya.

Sepuluh poin penting mengenai etika dalam kelas yoga di atas mungkin belum mencakup semua. Apakah ada yang tertinggal? Silakan tambahkan dalam kotak komentar.

Ricky: “Jauhi Rokok!” (Kisah Seorang Penyintas Serangan Jantung)

Screen Shot 2016-08-24 at 10.27.25
Ricky: “Jauhi rokok. Stop merokok dan jauhi perokok, karena asapnya sangat buruk untuk kesehatan kita. Rajin berolahraga dan menjaga pola makan yang sehat.” (Foto: Instagram)

Tubuh manusia mirip mesin yang membutuhkan perawatan teratur. Ia tidak bisa sesekali saja dirawat habis-habisan saat kita memiliki waktu senggang atau sedang memiliki suasana hati yang bagus lalu kita gunakan sepuas-puasnya tanpa batas dan mengabaikannya saat merasa sibuk atau malas. Karena itu, hidup aktif dan sehat di masa kecil dan remaja tidak serta merta menjamin sepenuhnya seseorang sehat seterusnya hingga fase dewasa dan tua. Jika lalai, sama saja akibatnya sefatal orang yang tidak pernah menjaga kesehatan sejak muda. Itulah pelajaran hidup yang harus dibayar Ricky Firmansyah. Dengan sangat mahal.

Sama-sama menggemari yoga, kami bertemu pertama kali dalam sebuah kelas yoga luar ruangan di suatu pagi yang cerah dan hangat di sebuah kawasan di Bumi Serpong Damai, Tangerang. Di samping manfaat kesehatannya, yoga juga memberikan manfaat lainnya yang tak kalah positifnya bagi kehidupan sosial saya: mempertemukan saya dengan orang-orang baru.

Bersama dengan orang-orang baru seperti Ricky, saya juga belajar hal-hal baru, termasuk betapa mahalnya kesehatan jantung ini.

Pada saya, Ricky mengaku sejak masa kecil sampai remaja menghabiskan waktu untuk aktif berkegiatan fisik. Ia menyukai olahraga. Dari basket, sepakbola sampai aktivitas khas pecinta alam di luar ruangan yang menantang ia lakoni.

“Tapi 15 tahun terakhir, saya malas berolahraga dan makanan yang saya konsumsi tidak terkontrol, sehingga kolesterol saya menumpuk,” terang Ricky yang ibunya juga mengalami masalah kesehatan jantung yang mirip. Pembuluh darah jantung ibu Ricky dipasangi balon untuk menyingkirkan penyumbatan akibat penumpukan plak.

Kadar kolesterol dalam tubuh Ricky perlahan tapi pasti melambung. Begitu juga dengan bobot tubuhnya. Karena tak ada keluhan berarti, ia mengabaikannya dan menjalani aktivitas sebagaimana biasanya. Padahal, jika Anda belum tahu, berat badan berlebihan saja sudah menaikkan peluang gagal jantung dua kali lipat lebih bagi mereka yang mengalaminya, apalagi jika ditambah dengan gabungan berbagai faktor lainnya seperti faktor genetik, pola hidup dan lain-lain  (sumber).

Diwal Mei 2014, Ricky merasakan sebuah keluhan di jantungnya. Hasil pemeriksaan kesehatan umumnya keluar dan memberikan sebuah hasil yang di luar dugaan: Jantungnya sedang mengalami gangguan. Pada bulan yang sama ia mengalami serangan jantung pertamanya.

Kontribusi gaya hidup menurutnya mempengaruhi kesehatannya yang kala itu menurun karena obesitas dan kadar kolesterol tinggi. Ditambah dengan buruknya pola makan dan kebiasaan merokok, kombinasi faktor-faktor tersebut bisa berakibat fatal.

Karena kondisi Ricky sudah sangat mengkhawatirkan, dokternya mengharuskan prosedur operasi bypass pada jantungnya. “Operasi saya jalani pada akhir September 2014,  saat saya kena serangan jantung yang kedua,” ungkapnya.

Peristiwa tersebut terjadi pada saat ia sedang bekerja di kantor pukul 8 pagi. “Dada mulai terasa sesak dan muncul sensasi nyeri di dada sebelah kiri.” Seketika itu juga ia dibawa istrinya ke RS Premier Jatinegara, dan langsung menjalani angiography. “Di situlah terlihat ada beberapa penyumbatan di pembuluh darah di jantung saya. Dokter menyarankan segera dilakukan operasi bypass,” tuturnya mengenang peristiwa yang tak terlupakan tersebut.

Ricky tidak bisa mengelak lagi karena menurut dokter, kondisinya sudah memburuk sampai pemasangan ring sudah tidak memungkinkan.

“Saya pasrah dan mengikuti saran dokter mengingat risiko yang setiap saat bisa saya hadapi apabila saya menolak untuk di-bypass,” kenang pria yang kini rajin berlatih yoga itu.

Pasca operasi bypass 2014 itu, Ricky merombak cara hidupnya dengan membiasakan olahraga. “Minimal jalan kaki untuk mengurangi berat tubuh saya, juga pola makan  lebih sehat dan teratur. Saya juga rajin bersepeda statis.”

Ricky tertarik dengan yoga setelah menyaksikan Virni, istrinya, yang mulai rajin berlatih yoga. Karena tak mau gegabah, ia berkonsultasi pada dokter jantungnya. “Setelah saya tanyakan pada dokter jantung saya, (mengikuti latihan yoga – pen) ternyata diperbolehkan,”ucapnya lega. Sifat latihan yoga yang low impact membuatnya relatif aman bagi penyintas gangguan jantung sepertinya.

Setelah beberapa lama mengintegrasikan yoga pada rutinitas olahraganya, Ricky mulai merasakan perubahan positif. Napasnya menjadi lebih panjang, badan lebih segar, tubuhnya lebih fleksibel. Secara mental yoga memberikan perubahan yang signifikan karena membuatnya belajar lebih rendah hati, bersabar, berterima kasih dan berbuat baik kepada sesama. Semua menyumbang pada pemulihan kesehatannya secara holistik.

“Bagaimana keluarga memberikan dukungan dalam menjaga kesehatan pasca operasi?” tanya saya. Menurutnya, dukungan keluarga sangat besar. Keluarga terutama istri sangat mendukung Ricky untuk kembali sehat. Istrinya rela menjadi “polisi” untuk memilih makanan dan selalu memberikan semangat.

Ditanya pesan yang ingin ia sampaikan pada anak-anak muda atau mereka yang masih sehat, Ricky berwejangan:”Jauhi rokok dan perokok karena asapnya sangat buruk untuk kesehatan. Rajin berolahraga dan menjaga pola makan yang sehat. Pada dasarnya boleh kalau mau makan sesuatu yang “agak kurang sehat” sesekali, misalnya durian atau makanan bersantan, asal sekedar mencicipi dan tetap diimbangi dengan olahraga supaya racunnya segera dibuang melalui keringat.”

Seolah sebagai ungkapan rasa syukurnya pada Ilahi, Ricky kini lebih menikmati hidup. Semangat itulah yang ia pancarkan dalam berbagai kegiatannya sekarang, dari melancong, sampai berkumpul dengan istri dan anak-anaknya. Karena tanpa kesehatan, semua kekayaan dan kenikmatan hidup lainnya menjadi hambar, tak bermakna.

P. S.: Makna “penyintas” sama dengan “survivor”.

(Tulisan ini dibuat untuk diikutsertakan dalam lomba blog bertema “Gaya Hidup Sehat, Untuk Jantung Sehat” dalam rangka HUT ke-35 tahun Yayasan Jantung Indonesia)

Hatta dan Yoga

Berbeda dari Soekarno yang dikenal sebagai sosok orator ulung dengan semangat yang berapi-api sehingga piawai menggerakkan massa, Hatta memang bukan tandingan yang setara. Kepribadiannya lebih tenang dan tidak begitu suka menonjolkan diri. Namun, Hatta punya kekuatannya sendiri juga. Ia adalah Yin bagi Soekarno yang Yang.

Lain dari rekannya yang tersohor sebagai pria “womanizer” alias petualang cinta yang memiliki banyak istri, Hatta memang lebih terkendali perkara birahi. Selama Indonesia belum merdeka, ia menampik untuk menata rumah tangga. Dan terbukti ia penuhi ikrarnya itu dengan menikah di usia yang pantas disebut “bujang lapuk”. Sebuah pengamalan prinsip brahmacharya yang nyata.

Kecintaannya pada buku dan menulis juga mengagumkan. Konon ada berpeti-peti buku yang ia bawa ke penjara dan tempat pengasingannya di Boven Digul. Dari apa yang ia baca itu, ia “muntahkan” lagi dalam bentuk artikel-artikel yang ia kirim ke media massa dan tulisan-tulisan panjang dan kompleks yang diterbitkan dalam bentuk buku.

Tapi yang paling istimewa bagi saya ialah ketertarikannya pada yoga. Hatta konon pernah sangat “mengapresiasi” ajaran B.K.S Iyengar dan belajar tentang yoga di bawah sang guru besar. Entah kapan pastinya saya belum tahu juga, tapi kalau dirunut di deretan kegiatan diplomasi Hatta di tahun 1947, diduga keras Hatta bersinggungan dengan dunia yoga saat melawat ke India demi mengumpulkan dukungan dari beberapa negara sahabat dalam mempertahankan keutuhan negara yang baru lahir di tengah rongrongan Belanda yang belum rela. Ia bertemu dengan sahabat lamanya, Jawarharlal Nehru, yang juga berteman dengan Mahatma Gandhi. Pada Hatta, dua tokoh penting India itu berjanji mendukung kemerdekaan kita dengan segala cara yang mereka bisa, termasuk mengumumkannya di depan forum dunia, seperti sidang PBB.

Masih menjadi misteri apakah Hatta secara konsisten berlatih yoga sejak itu atau hanya bersinggungan sepintas lalu. Buku-buku yoga apa yang ia baca? Apakah ia juga mempraktikkan asana-asana seperti yang diperagakan Iyengar? Semua itu belum ada jawabannya. Dan kalaupun ada, akan saya masukkan di buku sejarah yoga di nusantara.

Salam yoga! Merdeka!