How LGBT Controversies Tear the Yoga World into Two

Beware! Yogis and yoginis can be judgemental, too. (Photo credit: Wikimedia Commons)

Most people perceive yoga as a neutral, non-judgemental entity. People come into yoga for the first time to discover the peace offered by the positive attitude of the practice: to accept ourselves as we really are. There should be no rejection. Anything is welcome. We are almost always told in our yoga classes by our sage-like instructors that it is fine to bend our knees in our uttanasana (standing forward fold pose), or to feel tightness inside the hips in our hanumanasana (full side split), or to lean on wall in our introductory sirsasana (headstand) in excuse of our feeble core muscles. In short, it is okay to be flawed in yoga. This is why suddenly the world is so forgiving and more affectionate to us after we practice yoga.

The idea that yoga teachings are not condemnatory to whatever ‘flaws’ or differences a human being develops could be true.

Nevertheless, the teachings are sometimes different from the practitioners. The people who practice yoga are not free from bias, criticism and ego. They have innate tendencies. They possess agendas, either hidden or overt. These yogis and yoginis are also equipped with various sets of prior past knowledge and experience which intertwine in many unthinkable ways. All this creates complexity

I did encounter spouses who have been doing yoga for years. They are like the nicest and kindest people on earth but when they are dealt with children books introducing LGBT themes, they turned into fierce, merciless monsters. They would simply refuse to forgive such deviance presented to young children in Indonesia, a country where this phenomenon is never accepted as part of the society. In reality, this sort of people seem to be around us. And it could be us.

Yet, I also found a number of yoga practitioners who voluntarily show their laissez-faire attitude towards the LGBT issue. They just leave things to take their own course, without any intention to interfere.

Some other yogis and yoginis show approval and endorsement of the phenomenon, arguing that this is natural and should never be fought against so hard as a plague, accordingly. Instead, they should be welcome as part of consequences of living in the diverse society.

But don’t be surprised to find out the fact that some yogis and yoginis might call LGBT a mental perversion, a disorder able to be cured. That might make hard for others who think that yoga and all the people practicing it to understand why people who preach love would view the controversies in such a punishing manner and tone.

Meet Baba Remdev, a renowned yoga guru with his widely viewed programs in the United Kingdom alone. The English news site telegraph.co.uk claimed the guru’s programs are watched by about 85 million people worldwide. He condoned religious teachings that condemn LGBT. Remdev even launched a massive public petition stating that “homosexuality is a curable disease and that sufferers could seek a cure”, reported the Telegraph. Further, he and the staunch followers opined the indecent sexual urges can be supressed by applying certain yoga asanas and breathing techniques (pranayama).

Another experienced yoga guru expresses different opinions. And to support his argument, he cited lines in the Bhagavad Gita. The Gita is a poem composed between the 2nd century BC and the 2nd century AD and incorporated into the Mahabharata. Presented as a dialogue between the Kshatriya prince Arjuna and his divine charioteer Krishna, it stresses the importance of doing one’s duty and of faith in God. 

This yoga guru named Hari Kirtana wrote eloquently on jivamuktiyoga.com as he explained the reason why he claimed that the Gita supports same-sex marriage:

How is this so? According to the Gita, everyone has two natures: a temporary material nature and an eternal spiritual nature. To put it another way, we are eternal spiritual beings who have acquired temporary material identities. The practice of yoga builds a bridge from our temporary identity to our eternal identity. In order to cross that bridge we need to be peaceful. If we’re agitated by conflicts due to repression or oppression of our temporary nature then it will be difficult to be peaceful – to say nothing of happy – and we won’t be able to focus on the development of our spiritual life, on crossing the bridge to our eternal nature.

We can cross-reference several verses in the Gita that support this proposition. Let’s start with chapter 3, verse 33: “Even a wise person acts according to their own tendency, for everyone follows the proclivity they have acquired due to contact with the three qualities of material nature (goodness, passion, and ignorance). What will repression accomplish?”

The Sanskrit word jnana-van in this verse means “one who has acquired knowledge”. ‘Knowledge’ in the context of the Bhagavad Gita refers to the ability to distinguish between the spiritual self and the material body, the latter of which includes the mind and all of the psychology and behavioral tendencies associated with or initiating from the mind. So here Krishna is describing a person who is simultaneously acquainted with transcendental knowledge and yet is still affected by behavioral conditioning that arises due to contact with prakrti – material nature.

If our realization of our spiritual identity is incomplete, then we’ll find ourselves straddling the gap between our material and spiritual identities. Since this can be a precarious position, we need a firm foundation underfoot to stabilize us as we attempt to cross this gap. The Gita encourages us to find that stability by acting in harmony with our material identity while we work on the practical application of transcendental knowledge that can awaken us to a complete experience of our eternal, spiritual identity. In essence, we cross the bridge to transcendence while we build it with a steady yoga practice grounded in a spiritual understanding and compassionate acceptance of our current material identity. Throughout the Gita, Krishna encourages Arjuna to act according to his nature, both spiritually and materially. Since the Gita’s teachings are universal the same must apply for any eternal spiritual being who has acquired, for the time being, a gay material identity.

Thus, based on the Gita someone needs to let the material, psychological, behavioral and spiritual nature go hand in hand to enter the state of transcendency. And this cannot be achieved before s/he synchronizes all the elements in a complete harmony and unity.

Because yoga is also related to meditation and meditation has been greatly influenced by Buddhism, we cannot ignore Dalai Lama’s stance on the issue. As cited by elephantjournal.com, the famous Buddhism leader stated:” “If someone comes to me and asks whether homosexuality is okay or not, I will ask ‘What is your companion’s opinion?’. If you both agree, then I think I would say,’If two males or two females voluntarily agree to have mutual satisfaction without further implication of harming others, then it is okay.’”

Cedera dan Perjalanan Introspektif

Yoga instan, penuh MSG, bahan pengawet, dan pewarna artfisial. (Sumber foto: Wikimedia Commons)
Cedera dan (Sumber foto: Wikimedia Commons)

Di suatu siang saya mengamati diskusi mengasyikkan seorang guru dan seorang teman yang memiliki banyak rekam jejak dalam hal cedera. Saat itu saya tak banyak bisa urun pendapat atau berkomentar. Maklum saya belum pernah tahu atau mengalami cedera (kecuali cedera hebat semasa kanak-kanak yang bisa dikesampingkan itu). Soal cedera ini ternyata bisa memantik pertukaran pendapat, pemikiran dan pandangan yang hebat. Saya cuma bisa termangu, sementara keduanya bertukar kata-kata secepat peluru. Percakapan mereka terasa mengawang-awang. Saya tak paham. Otak saya tak pernah menyimpan pengalaman itu. Pun tubuh ini.

Cedera memang tak ada habisnya menjadi bahan bicara. Dalam kelas yoga, kadang cedera terjadi. Kita berupaya yang terbaik untuk menghindarinya tetapi sesekali masih bisa terjadi juga. Itu risiko. Namun, ada juga cedera akibat kecerobohan pribadi yang tidak berkaitan dengan latihan yoga. Insiden semacam ini bisa menimpa siapa saja, tanpa pandang bulu. Termasuk penulis sendiri.

Banyak orang kesulitan membedakan rasa sakit dan cedera. Seorang pemula biasanya menganggap dirinya cedera begitu ia merasakan suatu bagian tubuhnya mengirim sinyal kurang mengenakkan keesokan hari setelah kelas yoga perdana. Perkaranya belum tentu demikian. Keduanya sama dalam hal memberikan sinyal bagi kita pemilik tubuh untuk mengamati dengan lebih seksama sesuatu yang sedang terjadi dalam diri. Dan ini lebih dari sekadar aspek fisik.

Apa yang menjadi pembedanya? Menurut yogini berambut keemasan Kino MacGregor, rasa sakit biasa terjadi dalam masa awal latihan asana. Jadi bagi Anda yang baru memulai, bukan rahasia lagi kalau sekujur tubuh didera rasa pegal dan sakit, seolah hendak patah, atau nyeri yang membuat Anda ingin berhenti saja. Ini baru ujian awalnya.

Ia sendiri mengaku — lama sebelum insiden cedera pinggulnya yang menghebohkan tahun lalu — bahwa ada cedera punggung yang ia derita selama 3-4 tahun. Banyak hal yang ia pelajari selama menderita cedera itu, katanya. Kino berucap, dirinya harus banyak belajar mengenai alignment punggung, dan bagaimana melakukan back bend yang lebih aman.

Selama cedera, Kino lebih memilih untuk berlatih asana dengan tujuan yang bersifat menyembuhkan, daripada berlatih dengan tujuan atau target menguasai pose tertentu.

Sebagaimana disinggung sebelumnya, pemulihan dari cedera juga bukan perkara fisik semata, jelas Kino. Munculnya sakit dan cedera menandakan adanya permintaan untuk perubahan, pergeseran, penggalian ke sesuatu yang lebih dalam. Perubahan ini bisa berupa perubahan postur, perubahan pola gerak, perubahan kebiasaan, perubahan pola makan, perubahan pemikiran dan sebagainya. Bagi yogi dan yogini, tubuh bukan hanya tubuh kasar atau fisik tetapi juga tubuh emosi yang diasah juga dalam latihan yoga.

Untuk pulih, berlatihlah tanpa ego, saran Kino. “Singkirkan pemikiran bahwa Anda harus tampil sempurna, atau merasa sempurna di mata orang lain, dan seterusnya.” Cedera malah harus disikapi sebagai sebuah perjalanan untuk mengenali diri sendiri dengan lebih baik lagi. Asah kepekaan itu kemudian tetap jujur pada diri sendiri. “Jika itu terjadi, transformasinya akan sangat mencengangkan.”

Waktu telah lama berselang sejak siang yang membuat saya terngiang tentang cedera itu. Saya baru memulai perjalanan itu.

#Yoga Is Not Your Hiding Place from Reality

‎”Some people might think that by practicing Yoga you’re running away from the world and are not going to enjoy anything. But yogis are the people who are going to enjoy everything. Because when you’re the master of your life, you’re not controlled by anything and you can enjoy everything. This is the aim of Yoga.” – Swami Satchidananda

I stumbled upon the gorgeously arranged string of words on a fellow yogi’s Instagram feed. So though some people think social media is full of prentention, it can be filled with true wisdom, too.

It reminded me of a friend who complained right after he was on board, flying to Jakarta after his amazing yoga retreat in Bali. “Back to the real world, guys! Wish I could stay longer there,” he blurted on Facebook, wanting us to know what he truly felt about being back to the hectic life and the daily grind that sucks most of the time.

Another friend of his noticed the escapism attitude in the complaint, criticizing:”So yoga is your way to flee the reality?”

That, however, did stun me in someway as well. There is a point, or some, in our life when things really don’t go the way we want. And if you’re a yogi/ni or familiar with yoga practice, yoga may help alleviate all or most or some of the pain.

I totally can relate to my friend’s complaint. Yoga — as far as I’m concerned — enables me to rest from the binding monotonous routines, study our Self more profoundly, solemnly, without any unnecessary external intervention. ‎Yoga provides me arare opportunities to be on my own, be my own master. I feel free, unchained, uncontrolled, let go by the norms and demands of the society and authority. What a sanctuary!

So when a yoga class is over, I suddenly turn miserable and forlorn again. ‎What’s wrong with this feeling and mind?

‎What Swami Satchidananda states indeed opens my eyes that what I feel after yoga classes is somewhat similar to what my escapist friend felt after his glorious yoga retreat.

Can we enjoy everything we go through in life just like what the Indian thinker suggests?

That, I suppose, is one of the most worth thinking subject matters a yogi/ni can have. ‎That could be our lifelong homework, too.

Guru!!! (Bagian 3)

Udara dalam ruang apartemen mewahnya cukup membuat saya sedikit menggigil. Dari sebelah terlihat sebuah gedung tinggi, pusat perbelanjaan yang megah.

Murid saya ini tidak memiliki mat yoga sehingga ia menggunakan karpet ruangan sebagai alas saja. Saya menyarankannya membeli di toko terdekat tetapi beberapa pekan kemudian ia tak jua mendapatkan mat. Entah karena tak ada waktu untuk membelinya atau karena menurutnya tidak perlu menggunakan mat saat berlatih.

Karena saya datang terlalu awal, tersedia sedikit waktu untuk mengobrol ringan. “Saya bekerja di Cengkareng, jadi lebih enak rasanya olahraga pas waktu sore. Kalau pagi hari, saya sering langsung berangkat kerja. Tidak ada waktu berolahraga,”ia berceloteh dalam bahasa Inggris. MC tidak bisa berbahasa Indonesia. Ia lulusan New York University dengan pengalaman di dunia industri penerbangan komersial.

Kerja saya cukup menantang juga karena saya mendapati otot-otot tubuhnya yang kaku. MC, sebagaimana banyak orang Kaukasia lainnya, kurang biasa berjongkok. Saat saya melakukan jongkok dengan begitu alami dan tanpa upaya berarti, MC rupanya memiliki pinggul yang kaku dan otot kaki yang tegang juga akibat terlalu sering jogging.

Karena kelas kami berlangsung di malam hari dan MC mengatakan preferensinya adalah yin yoga, saya tidak mengajarkan gerakan yang terlalu menantang tetapi yang lebih menenangkan di waktu setelah bekerja di kantor. Lalu kami berfokus lebih banyak pada gerakan-gerakan peregangan dan restoratif.

Terungkap satu keunikan dalam anatomi tubuh MC. Saat saya menyuruhnya tadasana (pose gunung) dengan kedua telapak kaki paralel atau sejajar satu sama lain dengan jari jemarinya mengarah lurus ke depan, kedua telapak kaki MC selalu membuka. “Memang di keluarga saya begini, Akhlis. Saudara-saudara dan ayah saya kakiknya mengarah ke luar, tidak bisa sejajar, dalam kondisi normal. Posisi ini bisa dikoreksi tetapi tidak bisa bertahan lama. Saya sendiri tidak tahu mengapa,”terang MC. Saya hanya bisa mengangguk-anggukkan kepala mendengar penjelasannya. Jadi ini keunikan anatomi genetis, saya menyimpulkan.

Keunikan itu pula lah yang membuat MC tidak dapat berdiri sebagaimana orang lain saat tadasana dan vrksasana (pose pohon). Saya pun memakluminya.

Kebiasaannya sebagai perenang dan pelari masuk dalam latihan yoga kami. Saat saya mengatakannya untuk bernapas dalam-dalam dan mengeluarkannya pelan-pelan, MC secara otomatis menggunakan mulut. “Sebaiknya pakai hidung saja, MC. Dalam berlatih yoga, biasanya kita pakai pernapasan dengan hidung, kecuali dikatakan secara jelas untuk bernapas melalui mulut seperti sitali dan sitkari. Filosofinya, jangan sampai membuang tenaga prana itu ke luar tubuh dengan menghembuskan napas ke luar tubuh lewat mulut. Dengan hidung, prana itu akan tetap bersirkulasi dalam tubuh kita,”jelas saya penjang lebar sembari mengingat sedikit penjelasan teman saat dulu saya membuat kesalahan yang sama.

20140628-141546-51346454.jpg

Guru!!! (Bagian 2)

MC tidak bisa disalahkan juga. Saya ingat yoga dianggap sebagai olahraga ringan nan feminin karena pencitraan yang salah kaprah yang diakibatkan kampanye pemasaran oleh pengusaha-pengusaha Barat. Padahal riwayat yoga sungguh patriarkal, macho. Inilah olah badan, jiwa dan semuanya yang didominasi kaum pria. Patanjali, Iyengar, Patabhi Jois, Krisnamacharya, bukankah mereka semua lelaki? Sayangnya, tidak demikian di Amerika Serikat. Yoga dikemas sebagai alat menarik ibu-ibu rumah tangga yang ingin menjadi lebih kurus kering seperti yogi-yogi India.

Pagi itu tanggal 15 Oktober 2013, kami merayakan Idul Adha. Usai solat Ied di masjid terdekat, saya kembali bekerja. Ya, Anda tidak salah baca. Saya masih bekerja meski di hari libur seperti ini. Sekadar memperbarui beranda depan situs pekerjaan saya. Demi traffic. Bah!

Lalu sekonyong-konyong masuklah surel dari MC. Isinya:
“Hi!
Apakah bisa latihan pertama hari ini saja? Saya libur. Apakah mungkin Anda mengajar hari ini?

MC”

Berkah Idul Qurban! Saya dapat pekerjaan! Tapi sedetik kemudian saya kebingungan karena saya benar-benar tidak tahu apa yang harus saya ajarkan padanya dan karena saya tidak tahu seperti apa MC sebenarnya, saya panik. Kemudian setelah sedikit menenangkan diri, saya membalas surelnya:

“Hi!

Pukul berapa? Bagaimana jika pukul 5 sore?”

Saya pikir akan lebih enak jika petang hari. Akan ada lebih banyak waktu untuk menyiapkan segalanya.

Sebentar kemudian saya mengaduk-aduk gudang informasi dalam perpustakaan pribadi sebagai inspirasi untuk nanti. Harus bagaimana? Apakah saya harus mengajar dengan pakaian seadanya? Apakah saya harus tampil sporty seperti guru yoga profesional dengan busana bermerek Nike atau Reebok? Bagaimana dengan mat? Ya ampun, mat saya kan biasa begitu? Bukan Jade atau Lulu Lemon. Lalu karena MC pernah cedera bahu, apa saja pose-pose yang aman dan mana yang harus dihindari? Karena dia mau lebih lentur juga, pose-pose apa yang mungkin bisa menambah kelenturan? Split? Tapi apakah itu tidak terlalu berat baginya yang mengaku beginner dalam yoga? Ahh, tiba-tiba semuanya jadi terasa kacau. Kondisi tiba-tiba menjadi rumit karena persiapan yang terlalu singkat ini.

Pukul 5 saya pun meluncur ke apartemen Ascott di dekat Bundaran Hotel Indonesia yang konon mirip desain iluminati itu. Ojek saya dalam 10 menit berhasil melesat ke sana. Saya bahkan sampai di sana terlalu awal.

Tentang tarif per kelas, MC keberatan dengan tarif yang saya ajukan. Itupun karena saya menanyakan pada seorang teman yang bekerja penuh waktu sebagai guru yoga. Katanya,”Naikin aja! Siapa tau dia mau!” MC keberatan dan menawar setengah tarif yang saya ajukan, yang pada dasarnya rekomendasi teman saja. Dan kini saya mungkin dicap MC sebagai guru yoga komersil, mematok harga seenaknya.

Tidak lupa saya mengatakan di awal bahwa saya belum bersertifikat bahkan sebelum saya menyanggupi permintaan MC untuk mengajar. Saya tidak ingin menutupi fakta bahwa saya belum lulus dari sebuah perjalanan panjang yang disebut pelatihan guru yoga yang mungkin juga tidak akan saya pernah bisa lalui dengan mulus apalagi sampai lulus. Tentang hal ini, lain kali saya bahas lagi. Panjang dan dalam ceritanya.

Saya sampai di lobi apartemen itu, menukar kartu identitas lalu ke lift dan menekan tombol 27. Untuk tidak setinggi kantor saya nanti di lantai 39.

Karena saya sudah melakukan sedikit penyelidikan di dunia maya tentang asal usul MC, saya tak terlalu terkejut saat menyaksikannya membuka pintu. Seorang pria Kaukasia tanpa sehelai rambut pun di kepalanya. Di surel, saya pernah menyertakan tautan berita lama dengan sebuah foto yang tampaknya adalah MC. Dia mengenakan setelan jas formal dengan beberapa orang di sampingnya, salah satunya adalah pemegang saham perusahaan yang dijalankan MC, Sandiaga Uno. Mereka tampak berpose di panggung sebuah jumpa pers, setting yang amat familiar dengan pekerjaan saya juga. Ia menjawab:”Benar itu saya, tetapi saya sudah melakukan pekerjaan lain sekarang.”

Tingginya sedang saja, untuk ukuran orang benua Amerika dan Eropa. Mungkin 180-an centimeter. Tetapi saya tidak sampai mendongak ke atas untuk berbicara. Usianya mungkin sekitar akhir 40-an atau awal 50-an. Tidak gemuk tetapi juga tidak kurus. Tidak banyak otot juga. “Lean” bisa jadi kata yang tepat untuk menggambarkannya. Meski mengaku sebagai perenang, tingginya tidak sampai rangka atas pintu.

MC mempersilakan saya masuk ke apartemennya. Sendiri saja tanpa teman saya masuk ke dalam, seperti seekor ayam dipersilakan masuk oleh sesama ayam yang ramah, yang entah siapa tahu bisa menanggalkan bulunya dan menjadi serigala. Sebetulnya saya merasa biasa saja, tetapi begitu saya ditanya oleh sesama teman tentang murid privat saya ini, mereka menakut-nakuti dengan mengatakan hal yang tidak pernah terpikirkan oleh saya sedikit pun sebelumnya, seperti…hmmm, sudahlah tak perlu dirinci.

MC tampaknya tinggal sendiri di sini. Apartemennya senyap. Tak ada jejak khas keluarga di sini. Semuanya kaku dan dingin. Tidak ada foto keluarga, tidak ada jeritan anak kecil. Hanya dia sendiri, dan saya, guru yoganya.

(bersambung)

20140626-224057-81657183.jpg

Dedikasi dan Penghormatan untuk Yoga, Alasan B. K. S. Iyengar Latihan 2 Jam Tiap Hari Selama 80 Tahun

image

Berikut adalah petikan wawancara dengan tokoh yoga legendaris B. K. S. Iyengar yang saya kutip dan terjemahkan secara bebas dari laman Sakal Times.

Pertanyaan:”Apa yang memotivasi Anda berlatih yoga selama 2 jam setiap hari bahkan di usia 95 tahun?”

Jawaban:”Saya sudah berlatih yoga selama 80 tahun. Saya tidak perlu motivasi eksternal. Semua datang dari diri sendiri.

Yoga sudah memberikan saya nama, ketenaran dan semuanya. Maka dari itu, saya memberikan penghormatan pada yoga dengan melaksanakannya setiap hari. Dedikasi saya pada yoga adalah satu-satunya motivasi saya.”

Pertanyaan:”Apa pesan Anda pada generasi muda?”

Jawaban:”Tubuh ini seperti pakaian bagi jiwa. Tugas kita adalah memeliharanya. Ia wadah bagi jiwa. Tanpa pakaian ini, kita tidak bisa bergerak dan berbicara. Maka dari itu, badan harus dipelihara. Yoga tidak cuma memelihara badan fisik tetapi membawa kedamaian pada pikiran. Dengan ketenangan pikiran, Anda bisa menjadi lebih toleran, sabar dan penuh welas asih. Inilah yang paling diperlukan di masa sekarang. Ia akan mengajarkan pada Anda bagaimana membebaskan diri dari kesombongan. Yoga merupakan cara terbaik memelihara jiwa dan raga dan itulah mengapa yoga harus dilakukan setiap hari dengan sepenuh hati. Setiap orang semestinya melakukan latihan yoga setiap hari. Seseorang tak perlu mengorbankan kegiatan lainnya untuk berlatih yoga. Sembari kita menjalani rutinitas hidup, kita juga harus menyisihkan waktu untuk diri sendiri.”

Pertanyaan:”Seberapa banyak yoga yang harus dilakukan setiap hari?”

Jawaban:”Seseorang seharusnya berlatih yoga setidaknya selama satu jam setiap hari. Itu yang paling minimum, tidak bisa lebih rendah dari itu. Sebagian orang berpendapat berlatih yoga selama 15-20 menit sudah cukup. Itu belum cukup. Jika Anda melakukan olahraga lain seperti renang, berjalan, lari, Anda masih harus sisihkan waktu setidaknya separuh jam untuk yoga. Itu karena yoga melatih pikiran Anda, sesuatu yang tidak bisa dilakukan olahraga lainnya.

Waktu yang Anda habiskan untuk berlatih yoga adalah satu-satunya waktu saat Anda fokus pada diri sendiri. Hanya inilah yang bisa membawa ketenangan dalam pikiran.”

4 Kunci Menuju Pose Back Bending yang Lebih Maksimal dan Aman

Ada 6 jenis gerakan dasar dalam latihan asana yoga yang perlu kita kenali, yaitu forward bending (melipat ke depan), back bending (melengkung ke belakang), side bending (melengkung ke sisi kanan atau kiri), arm balancing (menggunakan tangan sebagai tumpuan), twisting (memilin torso/ batang tubuh), dan inverting/inversion (posisi jantung di atas kepala).

Sebagian orang merasa lebih susah saat melakukan asana atau pose yang bersifat back bending. Meski saya bukan orang terlentur sedunia, saya telah belajar dari guru lain yang lebih berpengalaman dan tubuh saya sendiri tentang bagaimana melakukan back bending yang tidak cuma maksimal (sesuai kemampuan terbaik tubuh masing-masing orang) tetapi juga sebisa mungkin tidak mencederai tubuh.

Berikut adalah 4 kiat utama yang dibagikan Christina Frosolono Sell dalam workshop yoganya beberapa pekan lalu yang saya coba kembangkan dan kaitkan dengan pengalaman yang saya rasakan dan alami saat melakukan pose-pose back bending. Selamat menyimak.

STRETCH THE SPINE FIRST
Regangkan tulang belakang dulu dengan perlahan dan penuh kesadaran sebelum melakukan pose back bending yang cukup dalam dan menantang, terutama bagi para pemula atau saat tubuh masih relatif kaku di pagi hari.
Untuk meregangkan tulang belakang secara maksimal, saya biasa melakukan uttitha balasana atau extended child’s pose (rentangkan kedua tangan sejauh mungkin ke depan dan tetap jaga pinggul menempel tumit). Pose melipat ke depan juga bisa meregangkan tulang belakang dengan maksimal, misalnya pose paschimottanasana (muka menyentuh lutut). Pose-pose ini menyiapkan tubuh ke pose back bending dengan lebih baik.

OPEN THE HIP
Bukalah pinggul dengan melakukan goddess pose (utkata konasana) dalam posisi berdiri. Untuk membuka pinggul dengan posisi duduk, banyak variasi gerakan yang bisa dilakukan, dari baddha konasana (kupu-kupu), double pigeon, pose sapi (gomukhasana), diamond pose (kedua kaki terbuka membentuk belah ketupat lalu letakkan kepala ke telapak kaki), malasana dan sebagainya.

OPEN THE SHOULDERS
Untuk melenturkan bahu memang tidak mudah, apalagi bagi yang sudah melakukan olahraga angkat beban (weight lifting) yang intens selama bertahun-tahun. Lakukan pose belalang (salabhasana) dengan kedua tangan di belakang, pose sapi (gomukhasana), pose unta (ustrasana), urdhva hastasana dengan tangan terentang panjang ke belakang dan lain-lain.

OPEN THE UPPER BACK
Inilah kebalikan dari “open chest”. Regangkan punggung atas agar nanti saat pose back bending, otot-otot tidak ‘terkejut’. Misalnya pose garuda (garudasana).

Plus dua lagi yang menurut pengalaman saya juga perlu diketahui.

STRENGTHEN THE THIGHS
Terutama dalam pose kayang atau urdhva danurasana, banyak orang mengabaikan kekuatan paha dan kaki mereka karena berpikir ini semua adalah urusan tulang belakang saja. Padahal jika kita bisa menguatkan paha dan kaki untuk melengkung ke atas, secara otomatis tulang belakang juga akan melengkung lebih mudah.

BEND FORWARD TO NEUTRALIZE
Setelah bekerja keras menekuk tubuh ke belakang yang sangat menyedot energi (tetapi juga sekaligus menyegarkan), kini saatnya kita melakukan patikriyasana atau counter pose yang berguna untuk menetralkan kembali posisi tulang belakang dan menenangkan otot-otot tubuh bagian belakang yang dikontraksikan. Selalu setelah melakukan pose back bending, lakukan pose forward bending, misalnya dengan child’s pose (balasana), paschimottanasa (mencium lutut), dan sebagainya.

Saya tahu back bending memang bukan favorit kebanyakan orang. Bahkan ada yang menganggapnya momok karena merasa kaku atau takut punggungnya patah (padahal kurang beralasan). Padahal pose semacam ini membuat semangat lebih tinggi dalam menjalani kegiatan sehari-hari (yang lebih sehat daripada meminum kopi karena detak jantung Anda juga toh akan makin cepat pasca back bending) dan berguna jika Anda tidak mau bungkuk di kemudian hari.

Siap latihan pose back bending besok?

Yoga Gembira Community Featured on Dahsyat

image

No one thinks “Dahsyat” (literally means “magnificent”) as a serious TV program we yoga community should go to to spread our healthy and balanced lifestyle message. But what is the medium, if you can tell more people about the cause?

As you can see, Olga Syahputra was seen in pain doing navasana or boat pose assisted by Yudhi Widdyantoro, the initiator and co-founder of Yoga Gembira Community.

The night before that, Yudhi was called and asked to be there. On TV. Some commenters thought it was a bad idea. They wanted Yudhi to stay away from such vanity show but he insisted on being there to let people know about the thriving community based at Taman Suropati, Menteng, Central Jakarta. He was there. And it wouldn’t hurt anyway.

So once again it is not about what you have but how you can leverage what you have. He has got the chance and he did never let it go away.

Cedera Saat Yoga: Salah Siapa?

image

Saat saya masuk dalam sebuah acara yoga beberapa tahun lalu, saya terkejut ketika saya disodori sebelum masuk ke dalamnya. Di meja registrasi peserta, setiap pengunjung yang ingin mengikuti kelas hatha yoga (kelas yang berfokus pada asana/ gerakan/ pose) diharuskan mengisi selembar kertas yang ternyata adalah formulir pernyataan bahwa individu yang menandatanganinya tidak memiliki riwayat kesehatan berisiko atau cedera yang bisa kambuh jika melakukan pose -pose yoga.

“Apakah pemberian pernyataan seperti ini benar-benar perlu?”pikir saya saat itu. Saya belum pernah memasuki sebuah kelas dalam studio karena saya bahkan sampai saat ini belum pernah beryoga secara teratur di sebuah studio yoga, pusat kebugaran dan semacamnya.

Kemudian, saya berpikir dan makin lama, saya harus akui pernyataan mengenai kondisi kesehatan seperti tadi sebetulnya sangat diperlukan, apalagi jika kita hendak membuka sebuah kelas yoga yang resmi dan tepercaya yang melibatkan banyak peserta. Untuk kelas yoga dengan jumlah peserta yang terbatas dan masih dapat dihitung dengan jari, pernyataan riwayat kesehatan semacam ini mungkin kurang mendesak, meski jika dilakukan pun akan lebih baik. Tetapi dalam sebuah kelas dengan peserta yang lebih sedikit, peluang untuk mengenal dan berbincang lebih banyak antara guru dan murid tentunya akan lebih tinggi daripada dalam sebuah kelas yang di dalamnya satu guru harus mengajar lebih dari 10 orang sekaligus, di tambah lagi jika bukan hanya kelas itu yang ia ajar. Tentu akan lebih sukar lagi untuk mengetahui perkembangan dan riwayat kesehatan setiap murid.

Hal itu jugalah yang membuat saya agak hati-hati saat harus menerima murid pertama saya. Saya memberikan pertanyaan yang bernada menyelidik sebelum saya memutuskan untuk menjadi pengajarnya dengan alasan saya perlu berhati-hati karena meskipun yoga secara umum aman bagi semua orang, tingkat risikonya juga ada. Tidak bisa kita pungkiri banyak orang menganggap yoga adalah obat mujarab untuk semua penyakit. Mungkin terlalu utopis alias penuh dengan fantasi indah untuk mengatakan yoga bisa mengatasi semua penyakit tetapi secara realistis, pernyataan itu terasa terlalu berlebihan.

Karena itu, siapa yang perlu disalahkan jika seorang murid terluka atau mengalami cedera dalam sebuah kelas yoga? Karena di dalam sebuah kelas yoga, ada beberapa pihak yang terlibat, cukup masuk akal jika kesalahan itu bisa berasal dari setiap pihak yang ada di dalamnya.

Pertama, sebelum si murid menyalahkan orang lain, cobalah untuk mawas diri. Tanyakan: “Apakah saya sudah mengenal tubuh saya dan besikap sejujur-jujurnya dengan diri sendiri sebelum memasuki kelas ini?” Dalam diri manusia, hampir selalu ada keinginan untuk merasa lebih kuat dari yang sebenarnya. Sebagian orang juga ada yang sering dididik untuk gigih, tidak lekas putus asa, harus berani mencoba, tahan dalam menahan sakit, memendam keluhan, menyembunyikan kelemahan. Terutama kaum pria yang diharapkan tangguh dalam menghadapi penderitaan fisik. Mereka ingin mencoba lebih untuk bisa mengetahui kemampuan mereka hingga secara tidak sadar melewati garis itu dan timbul cedera.

Maka dari itu, dalam mengisi surat atau formulir mengenai riwayat kesehatan, hendaknya bersikaplah jujur. Jangan merasa malu karena pernah cedera, atau memiliki kondisi tertentu yang memerlukan perhatian khusus yang membuat kita menjadi tidak leluasa berasana menantang sebagaimana teman lainnya. Ketahui batasan kita sendiri. Tidak ada yang mengetahui tubuh dan jiwa kita selain kita sendiri, bukan? Karena itu, masuk akal pula jika yang menjadi penyebab pertama terkena cedera adalah diri kita sendiri.

Lalu bagaimana cara agar bisa mengetahui batas? Selalu bawa kesadaran penuh (full awareness)ke setiap bagian tubuh selama latihan asana yoga kita untuk menekan risiko cedera. Misalnya, alih-alih memikirkan bagaimana pose hanumasana (full split) kita terlihat di mata orang lain, kita bisa memfokuskan pikiran pada napas, dan bagaimana yang dirasakan setiap bagian badan saat hendak, selama dan setelah melakukan postur split tersebut.

Kedua, si guru yoga juga kadang turut andil dalam membuat muridnya cedera. Seorang guru yoga perlu memahami keterbatasan muridnya. Jikalau menemui beberapa murid yang terlihat enggan mencoba, itu belum tentu karena mereka belum berani atau malas tetapi karena mereka mungkin memiliki kendala dalam anatomi atau riwayat cedera. Sehingga sebelum memberikan instruksi yang lebih tegas untuk mencoba asana tertentu, adakan pendekatan personal dengan sang murid. Dekati dan tanyalah dengan ramah bila ia sebelumnya pernah mengalami sesuatu yang membuatnya merasa tidak bisa melakukan sebuah asana sebagaimana yang dicontohkan. Tentu akan menghabiskan waktu untuk menanyai satu per satu murid, jadi kalau merasa sebagian murid ada yang memiliki keterbatasan atau riwayat cedera atau kondisi tertentu, mintalah mereka untuk tidak terlalu memaksakan diri meski teman-teman di sekeliling mereka sanggup melakukannya.

Ketiga, teman-teman dalam kelas yoga. Dalam sebuah kelas yoga, tidak mungkin unsur kompetisi diberantas 100%. Sangat mustahil. Itu karena hasrat berkompetisi sebenarnya adalah sesuatu yang sangat manusiawi dan tidak terpisahkan dari manusia itu sendiri. Dengannya, seseorang bisa mendorong dirinya menjadi lebih baik lagi. Dan yang paling mudah adalah dengan melihat sekeliling, membandingkan pencapaian dirinya dengan sesama rekannya, tetangga kanan kiri, depan belakangnya, yang sama-sama mengikuti kelas yoga. Bersaing dengan teman boleh-boleh saja, selama tidak saling mendorong untuk melewati batas kemampuan masing-masing yang bisa berpotensi menimbulkan cedera atau kambuhnya cedera atau penyakit.

Sayangnya, tidak semua teman dalam kelas yoga menyadari bahwa perkataan atau perilaku mereka juga bisa berisiko mendorong temannya mengalami cedera. Dengan mempertontonkan kelihaian untuk berasana menantang, seseorang sebenarnya juga mendorong orang untuk melakukan yoga (sisi positifnya) dan pada saat yang sama bisa membuatnya mengalami cedera (sisi negatifnya), terutama pada pemula yang masih benar-benar buta terhadap dunia yoga dan masih belum mengenali kemampuan tubuhnya sendiri.

 Di sini, perlu digarisbawahi lebih penting untuk membuat setiap pihak yang terlibat dalam kelas yoga agar bisa lebih berhati-hati dalam melakukan latihan, bukan pada siapa yang harus disalahkan.

Namaste…

Berlatih Sendiri, Esensi Menjadi Yogi

image

Salah satu dari banyak alasan saya memilih yoga menjadi olahraga dan olahrasa utama saya ialah tidak adanya ketergantungan dengan peralatan apapun. Bandingkan kalau saya harus, katakanlah, lari. Saya perlu sepatu, jalur berlari yang lapang, pakaian yang tebal karena cuaca di luar lumayan dingin di pagi hari buta. Atau misalnya saja, saya harus berenang. Harus ke kolam renang terdekat, membeli atau menyewa celana dan kacamata renang, dan belum lagi harus menyisihkan waktu untuk ke sana, berganti pakaian, membilas badan setelah berenang. Belum lagi kalau kolam renangnya tutup di hari libur! Atau karena jalan macet bukan main! Batal semua rencana berolahraga. Dengan memilih yoga, saya tidak perlu mengalami kesusahan semacam itu.

Selain itu, alasan memilih yoga ialah karena yoga bisa dilakukan di mana saja sepanjang napas ini masih ada. Yoga masih bisa dilakukan di cuaca panas maupun dingin, hujan atau kemarau. Jadi kalau saat saya sakit, sebenarnya masih bisa beryoga juga karena yoga bukan melulu berasana yang menantang dan gila-gilaan. Karenanya, tidak ada alasan untuk melewatkan berlatih setiap hari, kecuali habis makan besar sebelum berlatih asana atau pranayama yang intens.

Sebagai pegiat yoga, berlatih secara individual atau self practice sebetulnya bukan barang aneh karena saya justru memulai berlatih dengan menjadi self practitioner. Saya belajar yoga sendiri, hanya bertanya jawab dengan buku, Internet dan diri sendiri. Rasanya asyik, bereksperimen dengan diri saya sendiri. Walaupun saya berlatih sendiri tanpa bimbingan, saya beruntung belum pernah cedera parah karena salah alignment, salah teknik atau semacamnya.

Terus terang saja, yoga terasa lebih sesuai untuk saya, karena saya memiliki pribadi introverted sehingga lebih menyukai ketenangan dalam melakukan apa saja. Pergi ke gym, pusat kebugaran, studi yoga, atau bahkan berlatih bersama dengan teman-teman memang mengasyikkan karena menurut orang menjadi lebih bersemangat. Dengan diiringi musik, makin enak rasanya. Saat kita sudah patah arang atau malas, teman-teman akan menjadi penyemangat. Namun, saya tidak merasa demikian. Meski saya akui saya juga menikmati latihan dalam kebersamaan yang hangat dengan teman dan panduan yang baik dari guru yang lebih berpengalaman, latihan sendiri tetap lebih saya sukai.

Apa pasal? Pertama, karena saya ingin menyelami diri lebih dalam. It’s all about my own Self. Saya lebih tahu apa yang saya sedang rasakan dan alami dengan lebih detil saat sendirian berlatih. Tanpa gangguan, tanpa bantuan juga. Hanya diri saya. Sukses atau gagal bukan masalah. Karena tidak ada tuntutan untuk ke arah tertentu atau target menguasai apapun. Just let it flow.

Kedua, berlatih sendiri meminimalkan keinginan berkompetisi melawan orang lain dan diri sendiri. Entah menurut Anda, tetapi yang saya rasakan adalah saat berlatih bersama orang lain, pikiran dan hati kita seolah tidak bisa tenang karena ego haus pengakuan dan superioritas, kemenangan. Ia takut dicela, dihina dan disindir tidak bisa, tidak kuat, tidak lentur, tidak spiritual dan sebagainya. Karena ego menuntut pengakuan dan haus prestasi itulah, ia senantiasa mencari pembanding, yang bisa berwujud orang-orang di sekitar Anda, yang juga berlatih yoga bersama Anda. Bahkan bisa juga ego membandingkan diri dengan guru yang mengajar di hadapan kita atau foto-foto asana junkies di Facebook dan Instagram di layar ponsel. Bagaimana agar mencegah masuknya unsur kompetisi dalam yoga memang tidak mudah. Saya juga masih harus berjuang membangkitkan kesadaran untuk memupus ambisi berkompetisi secara terus menerus karena saya sudah muak dengan kompetisi di hampir semua lini kehidupan. Di yoga, kompetisi itu tidak seharusnya ada dan kalaupun ada, sangat minimal. Dan jika pun memang banyak persaingan, tidak sepatutnya hasrat bersaing itu diumbar sedemikian nyata dan blak-blakan. Saya selalu mengingatkan diri kalau sudah muncul pemikiran,”Ayo, jangan mau kalah dengan si … (Sebut nama teman yang lebih lihai dalam suatu aspek latihan atau asana)” Menuruti bisikan itu mungkin tidak sehat. Sangat melelahkan.

Saya beruntung diundang teman yogini Mona Jahja ke workshop yoga dengan Christina Frosolono Sell yang saya hadiri Sabtu (22/2/2014) kemarin di Gudang Gambar Kemang Timur 88, saya makin mantap meyakini bahwa self practice adalah inti dari menjadi seorang yogi. Dari keteraturan menjalankan latihan itulah, akan terpupuk dedikasi. Bisa jadi sukar untuk membedakan dedikasi dari fanatisme, euforia sementara, atau kecanduan tetapi itu masalah yang bisa dibahas tersendiri.

image

Dari apa yang saya pelajari dari workshop itu, saya menjadi yakin dengan makna penting latihan pribadi secara teratur. Jangan mengaku yogi kalau hanya latihan sekali seminggu seperti saya. Harus saya akui, saya memang bukan orang yang disiplin. Mungkin karena yoga, dalam kasus saya, berawal sebagai sebuah kegiatan pengisi waktu luang dan bersenang-senang daripada sebuah keharusan, kewajiban yang bagi saya menjadi bagian dari rutinitas yang membelenggu diri, alih-alih menyegarkan dan membuat pikiran. Saya ingin yoga menjadi bagian dari kegiatan menyenangkan di antara kesibukan, bukan melebur ke dalam kesibukan itu juga. Dengan kata lain, saya lemah dalam disiplin berlatih karena yoga hanyalah kegiatan suka-suka. Tak ada paksaan. Sayangnya hal itu malah menjadi bumerang bagi diri saya kadang. Saya hanya berkutat pada area yang sudah saya kuasai. Dengan berlatih dan belajar lebih rutin dan penuh disiplin, perkembangan saya sebagai yogi akan lebih pesat. Entah bagaimana dengan orang lain tetapi sampai detik ini, saya lebih betah menjadi pelaku yoga ‘hobbyist’ daripada yang serius. Mungkin suatu saat nanti saya harus bisa menjadi lebih dari itu.

Lalu saya bertanya pada diri sendiri dan pada Christina, “Bagaimana agar latihan yoga saya menjadi sebuah kebutuhan, bukannya kewajiban?” Saya sebelumnya tidak mewajibkan diri untuk beryoga setiap hari secara militan. Belajar bahwa berlatih sendiri bukanlah sebuah kewajiban tetapi kebutuhan masih belum begitu tertanam dalam benak saya. Tetapi dengan padatnya kegiatan, bisakah latihan rutin sendiri itu dilakukan? Tentu selalu ada jalan jika dan hanya jika kita bertekad baja. Dan kadang kita harus menyelami diri dan merasakan dorongan itu muncul secara alami dari batin kita. Sebuah dorongan halus yang mengatakan,”Ayo latihan yoga! Kamu butuh itu agar bisa tetap waras!”

image

Saya juga mendapatkan masukan baru, bahwa memiliki tujuan yang dangkal (baca: tidak terlalu spiritualis apalagi filosofis) untuk memulai latihan yoga – seperti ingin memiliki tubuh semolek Sophia Latjuba atau perut serata Adam Levine atau ingin berhasil melakukan headstand – sah-sah saja dilakukan. “Vanity can be a good motivation,”kata Christina. Hal-hal sesepele itu mungkin bisa mengantarkan kita ke pemahaman lebih mendalam tentang makna yoga yang lebih lengkap. Christina bertutur bagaimana seseorang yang ia kenal sanggup berlatih yoga selama bertahun-tahun secara rutin. “She went to classes because she said she could see a cute man there!”ujarnya. Temannya rutin beryoga karena ia bisa melihat pria ganteng di sana. Tidak ada yang mengatakan itu terlarang karena setiap orang berhak memiliki tujuan masing-masing. Yang penting di awal mereka sudah mau berkomitmen untuk beryoga. Itu saja sudah cukup. Selanjutnya, seiring dengan makin sering berlatih, pikiran makin terbuka dan kaya, akan ada peluang untuk berubah menjadi lebih baik bukan?

Satu pelajaran lain yang saya petik dari workshop tersebut ialah bahwa memiliki tujuan berlatih boleh-boleh saja asal realistis. Jangan mematok terlalu berlebihan atau akan membuat kita terlalu lelah. Kondisi badan yang terlalu dipaksa dalam peregangan berlebihan (over stretching), membuat badan kita menjadi kaku setelah beberapa lama tidak berlatih, tetapi rasa kaku itu mungkin – ujar Christina – karena badan kembali ke kondisi semula. Maka dari itu, menurut hemat saya, agar berlatih bisa rutin, tetapkan pola latihan yang realistis bagi diri kita. Jangan memaksa berlatih 2 jam di pagi hari seperti seorang guru yoga yang masih lajang jika Anda memiliki anak kecil atau bayi yang harus dirawat, pekerjaan lain yang harus dilakukan sehingga cuma ada 15 menit waktu luang misalnya di pagi atau sore hari. Berapa pun waktu yang luang untuk beryoga, lakukan saja. Jangan menunggu sampai punya waktu 2 jam penuh baru beryoga. Jangan lupa pula bahwa bagaimana pun ada tugas-tugas utama yang lebih penting dari berlatih asana setiap hari. Yang perlu dipikirkan ialah bagaimana yoga bisa dileburkan di dalamnya, di dalam setiap kegiatan sehari-hari kita. Jadi berlatih yoga itu bukan cuma di atas mat, di studio yoga, atau dengan teman-teman yoga kita. Dengan pemikiran yang lebih terbuka, kita bisa melakukan yoga di mana saja, kapan saja, tidak peduli profesi, usia, kondisi fisik.
image