Building a Bridge between Academic World and Industries

Being highly educated does not necessarily guarantee that one lands a job easily. In fact, according to Statistics Indonesia (BPS) as of February 2018 the unemployment percentage of those with university background is 6.31%, which is higher than that of elementary school graduates (2.67%) and junior high school graduates (5.18%). As stated by Statistics Indonesia, the percentage of university graduates hired by employers is only around 12%. Left unsolved, the problem will affect the nation’s future.

What is the root cause? And how does Sampoerna School System contribute to solving this national issue?

To address this, Marshall Schott (Chief Academic Officer of Sampoerna School System) talked with Desi Anwar of CNN Indonesia. Schott has had vast experience in higher education field. He has worked in the field for 18 years, at the University of Houston and Lonestar College prior to having joined Putra Sampoerna Foundation since 2015 to handle its strategies and operations.

What is your take on education in Indonesia which still requires a lot of improvement, in terms of human resource quality and low absorption rate of university graduates to constantly-changing curricula?

We see the administration has recognized the importance of education reform to support economic development which as consulting firm McKinsey puts it will be one of the 10 biggest economies in the world. Increasing the proportion of education budget to 20% of the Indonesian Budget (APBN) also signs such recognition.

Meanwhile, in reality there is a mismatch between curricula and current needs of job market.

What the government is suggested in order education reform to be realized is to build a quality framework among education, business and industry; improving relevance between curricula and job market; and improving teacher quality.

How is the role of teacher evolving now when knowledge is easily accessible?

Teachers have multiple and complex roles which can be unbundled. In the technology age, they play a role of facilitator – they no longer serve as the sole source of knowledge.

How do you prepare Indonesian children unfamiliar with this facilitating role of teacher?
We do this by running National Educator Conference every other year. Our focus in the conference is the importance of STEAM (Science, Technology, Engineering, Arts Mathematics) education. Thanks to USAID grant, we designed a program to attract teachers from all over Indonesia and showed them how to apply technology in classes in a more attractive and effective manner.

What can really affect Indonesian education?

We propose decentralization and deregulation of higher education. Ministry of National Education is expected to empower institutions with larger authority to improve educational autonomy. When this is achieved, creativity and innovation in solving the nation’s problems will also improve. The applied standard would not only be one. The standard may vary according to circumstances of each university.

With limited resources, there needs to be differentiation between an institution and another. As for institutions educating people with mid-level skills (for instance polytechnics), a different standard from institutions focusing on research, technology, commercialization and world-class leadership applies.

What is ideal education in the 21st century? And what is the true meaning of learning?

Currently the mastery of subjects is no longer adequate. Creative and innovative economy requires various other skills such as 3C (Critical thinking, Collaboration, Communication). Interdisciplinary teaching also helps deveop required skills in creative economy.

Because Sampoerna School System applies a different method from other schools, our classes also look different. In classrooms, students may move if needed depending on a particular project they are working on on a particular day. Teachers play roles of facilitators and guides, providing information to explore. Students are educated to become loife-long learners. Regardless of circumstances, they can still survive in the increasingly-dynamic world, kudos to transferrable skills.

What materials do students need to learn at Sampoerna University?

Interdisciplinary materials with vast foundation become our core materials. What makes us distinct is the STEAM (Science, Technology, Engineering, Arts, Mathematics) compulsory classes as 80% of the future jobs will need this competence.

How is the assessment?

Assessment is done continually and cummulative by nature. Final examinations are a part of entire assessment, instead of being the only one factor to determine graduation.

What is assessed is material mastery, task completion, communication skill, determination and participation. Here there must be balance between soft skills and students’ personality growth.

How is all of this taught?

We teach this to use abstract concepts in various contexts. Students must be able to apply various knowledge to varied circumstances.

What type of investment is prioritized considering the limited resources?

With such limited resources, we focus on things that affect students learning results such as technology and infrastructure (classrooms, teachers and learning resources).

Should teachers also upgrade their competence?

This also has been a global challenge. All teachers in this 21st century must improve their quality. I have seen younger teachers are more adaptive in applying technology in classes.

Is it possible to spread such education method throughout the archipelago?

We reach out to remote areas and forge collaborations with teachers and local leaders to apply modern teaching methodology and Cambridge framework which has great quality content.

We are involved in partnerships at elementary schools in areas in Sumatra, East Java and Papua. It is a business partnership between companies and public. Along with these, industries and business are expected to be closer to education.

What is required by employers these days?

Asian Development Bank (ADB) stated that almost 40% of university graduates are unemployed or half-unemployed after 12 months since graduation as there are gaps between curricula and demands of employers.

Sampoerna School System has held two forums in partnership with businesses and industries within the recent six months and discovered that employers are now in dire need of workers with high proficiency of English. Multinational companies need people with adequate English proficiency to work across boundaries, with good communication, collaboration and critical thinking skills, as well as leadership. All these soft skills are different from subjects and skills and thus cannot be taught in classes.

Indonesia has lost jobs to foreign workers who have better English proficiency owing to low competitive edge. Is the current Indonesian generation better?

Potential, talent and motivation are there already. To optimize it all, we apply STEAM system. However, we need to understand that Indonesia is so large that it is a huge challenge to reach them out. Due to that, there must be business and public partnerships in providing scholarships.

Based on the data of Ministry of Finance Indonesia’s, the country is short of 30,000 engineers every year but there is only less than 20% of Indonesian students learn STEAM (Science, Technology, Engineering, Arts, Mathematics). Armed with STEAM, we do not have to worry about our children being unemployed after graduation.

We are delighted with some initiatives from the administration since 2015 which give us hope. One of them is education internationalization in the country. It is achieved by observing best practices in other countries. Therefore, we will arrive at development acceleration. (*/)

GarageScript in Partnership with Mozila Indonesia Community Launches Its First Free Coding Course in Indonesia

garage-script-01

GARAGESCRIPT sounds new to us in Indonesia. I, too, was unfamiliar with this startup until I came to their course at Mozilla Community Space in Jakarta, sat down and talked to two of young men from the startup to get to know more. It is simply put a nonprofit startup from San Jose, California, which opens free courses to anyone wanting to learn coding. There is no requirement that one should be a computer science graduate or master some basic knowledge. Even if you have no idea what coding really is but as long as you have the motivation to learn, you are welcome in the course because it starts from the most fundamental materials.

The startup began operating in 2 years ago. “It all started from our founder, Song Zheng, who wanted to teach his girlfriend (now his wife) Yoojin how to code,” Alvin told me in one brief interview along with his colleague, Jeffry. Song realized he could do more than just helping his beloved person. He could help more people out there to learn coding skills. The high unemployment rate in the US where he lives also partially motivated him to found GarageScript. Alvin mentioned that Song only wants to see more people smile after they can bring happiness to people they love at home by getting better-paid jobs.

Jakarta was in fact not in their plan. They planned to build networks in Malaysia. But a twist of fate led them to Indonesia. “There seemed to be a bureaucracy problem. A friend offered us to start here and then we shifted our focus on Jakarta,” Alvin said. Now they also have organically grown a community in Lippo Karawaci, Tangerang, where they hold regular daily meetups.

In GarageScript, students are free to learn at their own pace without having to be under pressure. Some people are fast learners but the rest are slower. For super fast learners, GarageScript provides a 3-month bootcamp which is set to be a key milestone as a new engineer. As the bootcamp ends, it means they are expected to keep learning and honing and updating their skills as the progress of technology is so rapid these days.

They give free coding courses at public libraries with the peer-to-peer approach. And because they want the course to be accessible for anyone, they thought weekends are the best time. “We volunteer teaching JavaScript at Santa Clara Northside Branch Library every Saturday for two hours,” he explained.

As the tech world needs more and more engineers, GarageScript seems to be willing to help people who need more lucrative jobs to try shifting to the tech job market. And being a software engineer is one of the prerequisites to earn more.

Instead of only about getting more and more from the free course, these students who have mastered the materials, they are encouraged to teach what they have learned to other people.

Though GarageScript is a startup, it grew initially as a community. You can see its community spirit implanted in their culture when Jeffrey told me that in the meetups, every member is asked to take turns to lead the meetup every week. And this proves their attitude towards their work. It is more about growing together, instead of competing against each other.

“We plan to open regular courses at Mozilla Indonesia Community Space on working days. We started with projects which can be achieved by our students and once they are competent enough, they can be asked to contribute to next projects,” Alvin added.

No lesson taught here goes wasted as they learn by doing (read: building projects). Results of their hard work will be used to help others learn the same way.

“Now our goal is to build a sustainable community in Jakarta so our efforts will continue here. And once they are skillful enough, they can teach others,”  Jeffry quipped.

As they can’t stay forever here, they want to make sure the seed of community is planted in the proper nursery room. And he seems to have found an apt place. (*/)

 

Brand VS Passion dalam Dunia Pendidikan

Penulis nonfiksi terkenal dari Kanada Malcolm Gladwell pernah secara terbuka mengkritik fenomena penyembahan brand dalam dunia pendidikan. Orang berbondong-bondong untuk mendaftarkan diri ke universitas-universitas bergengsi di seantero negeri karena ingin mendapatkan gelar dari universitas itu. Dengan begitu saat seseorang ditanya,”Lulusan kampus mana?”, ia tidak akan malu atau ragu.

Dengan komersialisasi dunia pendidikan yang semakin santer sekarang ini, kampus-kampus juga makin tidak mirip lembaga pendidikan tetapi korporasi dan bisnis yang mencari untung. Mereka meningkatkan kualitas mereka dalam berbagai lini dengan tujuan salah satunya yakni meningkatkan level brand mereka di mata masyarakat.

Gladwell mengatakan fenomena itu konyol karena pada dasarnya ini mirip dengan fenomena brand dan kualitas di pasar komoditas apapun. Brand kadang menjadi jaminan mutu tetapi tidak berarti barang yang dijual tanpa brand tersebut memiliki kualitas yang lebih rendah. Kadang ada kasus saat kita bisa menemukan brand hanya sebagai suatu alat pengungkit dan pembenar pemberian biaya yang tinggi terhadap suatu barang atau jasa.

Masih menurut Gladwell, jika sebuah universitas (atau lembaga pendidikan apapun) dilihat sebagai sebuah brand yang bisa dijual, kita bisa lihat universitas-universitas menjadi terdikotomi menjadi kelompok papan atas, menengah dan bawah. Dan ini menciptakan masalah baru, yaitu orang menjadi lebih fokus untuk mengejar brand kampus tertentu daripada mendapatkan ilmu yang sesuai passion mereka.

Jadi, Gladwell mengajukan sebuah gagasan segar bahwa idealnya kita harus mulai melihat sebuah lembaga pendidikan dengan kacamata passion di dalam diri seseorang. Alih-alih sibuk mencari berbagai cara untuk masuk ke dalam sebuah universitas idaman, seseorang bisa mengubah orientasi berpikirnya saat hendak memilih kampus dengan mengutamakan passion. Gladwell mencontohkan daripada membabi buta belajar untuk masuk ke universitas X, mengapa seseorang tidak belajar keras karena ingin diajar oleh profesor Y yang dianggap sebagai pionir atau pakar terbaik di bidang yang ingin seseorang tekuni. Itu perlu karena tidak semua program studi atau jurusan dalam sebuah universitas yang di mata orang memiliki brand bagus juga pada saat yang sama memiliki kualitas pendidikan yang sama bagusnya dengan prodi atau jurusan yang sama di universitas lainnya yang brandnya tidak setinggi itu. Dengan kata lain, saat seseorang memilih jalur pendidikan untuk masa depannya, ia tidak memilih berdasarkan brand tetapi gairah dan kecintaannya pada ilmu yang akan ditekuninya.

Cara pandang baru yang diajukan Gladwell ini memang belum populer. Jangankan di Indonesia, di Amerika Serikat saja paradigma kolot bahwa brand adalah segalanya masih bisa ditemui secara luas. Adalah sebuah kebanggaan bagi banyak orang untuk bisa memamerkan bahwa ia lulusan universitas ini atau itu. Tetapi lebih jarang orang yang bangga jika ia berhasil masuk ke sebuah jurusan tempat ia bisa diajar atau berguru langsung dan intensif kepada seorang pakar atau orang terbaik di bidang yang ia sedang tekuni.

Jadi, kita bisa bertanya pada diri kita sendiri, apakah kita belajar untuk mengejar brand agar kita bisa pamer lebih mudah atau mau mengejar ilmu agar kita bisa berkarya lebih produktif? (*)

Bahasa Menunjukkan Usia?

14708085_10209054307732232_3047029084795165360_oSudah seperti sebuah ketentuan alam bahwa anak muda dan orang tua berbeda cara dalam memakai bahasa. Dan perbedaan itu selalu membuat risau sebagian orang tua yang terus menerus gelisah dengan merebaknya bahasa gaul yang mereka deskripsikan sebagai “perusak” bahasa. Mereka sangat pusing dengan kata-kata seperti ‘baper’ (bawa perasaan), ‘gengges’ (ganggu), ‘mager’ (malas gerak) dan masih banyak lagi.

Isu klasik. Bukan berarti masalah ketidakdisiplinan berbahasa itu harus disepelekan tapi juga jangan sampai terlalu dipusingkan. Begitu dipusingkan sampai seolah menjadi sebuah bencana nasional. Semua anak-anak muda itu toh satu hari nanti akan beranak pinak. Dan saat itu datang, perilaku berbahasa mereka akan beradaptasi juga dengan makin matangnya usia.

Perbedaan bahasa antara anak muda dan orang tua juga memang seharusnya ada, kalau Anda meminta pendapat saya. Apa pasal? Karena bahasa itu sekaya dan seberagam manusia yang menggunakannya. Jadi konyol sekali kalau upaya menyeragamkan ragam bahasa di segala lini kehidupan itu mesti dilakukan. Absurd!

Dan omong-omong soal bahasa dan usia, di bulan Oktober yang juga bulan bahasa (karena di bulan inilah bahasa Indonesia diakui secara tertulis sebagai bahasa pemersatu bangsa dalam Sumpah Pemuda) ini, saya baru sadar saya sudah masuk golongan tua. Tempo hari novelis Leila S. Chudori berceletuk,”Membedakan generasi kata anak saya itu mudah.” Ia terkekeh barang sedetik dua detik. Saya menunggu punch line-nya. Lanjutnya,”Lihatlah status Facebook atau Twitternya. Kalau ditulis dengan bahasa yang baik dan benar, tidak pakai singkatan, itu artinya tua.”

Mereka yang cenderung menulis dengan cara begitu tertib, ujar Leila, usianya sudah mapan dan matang. “Di atas empat puluh tahun lah,” ucapnya ringan tapi sejurus menohok saya juga. Mereka ini generasi yang merasa belum pas kalau tidak menulis apapun di media sosial dengan baik dan benar, imbuhnya.

Dalam benak, saya menyanggah mentah-mentah. Argumen itu mungkin benar tapi perlu diperjelas bahwa usia yang dimaksud bukan usia kronologis tetapi umur linguistik seorang penutur bahasa. Makin banyak ia memakai bahasa slang semacam itu, semakin kita yakin bahwa usia kebahasaannya masih jauh dari kematangan. Dengan demikian, menurut saya seorang anak SMA bisa memiliki usia kebahasaan yang setara dengan seorang pria usia 50-an yang memahami dan menggunakan istilah-istilah slang kontemporer hampir di segala situasi dan kondisi. Sebaliknya, seorang anak SMP sekalipun jika ia sudah mampu memahami dan menggunakan dengan apik sesuai kondisi dan situasi bahasa yang baik dan benar akan memiliki usia kebahasaan yang sama dengan seorang profesor. Orang-orang berusia kebahasaan yang lebih matang ini mungkin tahu makna kata-kata dalam bahasa slang tapi memilih untuk menggunakannya sebagai pengetahuan semata, tidak diamalkan dalam perilaku berbahasa sehari-hari.

Kedewasaan berbahasa itu sejatinya bisa diraih siapa saja, dari yang masih belia sampai usia senja. Syaratnya cuma satu: banyak mengkonsumsi (membaca, mendengar) bahan bacaan berkualitas.

‘Gila’, Rahasia Belajar Bahasa

Saya selalu berkata tidak ada rahasia dalam belajar bahasa. Kalaupun ada, rahasianya ialah cuma latihan terus menerus, tiap saat, tanpa kenal tempat. Kalau mau lebih bagus bicara, bicaralah dengan bahasa yang diinginkan sesering mungkin. Demikian juga dengan aspek kemampuan bahasa lain seperti menyimak, menulis, tata bahasa, dan sebagainya.

Untuk mengasah kemampuan berbicara, memang disarankan untuk memiliki rekan latihan agar kita terdorong aktif berbicara dan terlibat dalam percakapan nyata tapi bagaimana dengan mereka yang tidak punya lawan bicara?

Seorang teman menguasai sebuah bahasa asing karena lingkungan keluarganya yang mendukung. Ia berbicara dengan semua anggota keluarganya dalam bahasa itu sembari sesekali menggunakan bahasa Indonesia.

Namun, saya tidak seberuntung dia yang semua keluarganya mampu berbahasa asing dengan kelancaran tinggi. Akhirnya saya pun harus puas dengan cara belajar bahasa yang ‘gila’: berbicara dengan diri saya sendiri.

Dulu saya pikir ini cara belajar bahasa yang tidak lazim tapi begitu saya pagi ini membaca kisah Emily, seorang gadis cilik berusia dua tahun dari New Haven, saya tak lagi merasa cara belajar itu aneh. Bahkan cara itu memang metode yang alami dan efektif.

Jadi begini cerita Emily. Ia adalah subjek penelitian yang bertajuk “Narratives from the Crib” di awal tahun 1980-an. Untuk mengukur perkembangan kemampuan berbahasanya, percakapan Emily bersama orang tuanya direkam untuk diteliti. Namun, dalam perkembangannya, ditemukan bahwa Emily juga aktif berbicara sebelum tidur. Ilmuwan pun juga merekamnya. Saat dibandingkan, ternyata percakapan Emily saat berbicara dengan orang tuanya dan saat berbicara dengan dirinya sendiri di malam hari sangat berbeda. Monolog Emily jelang tidur justru menunjukkan tingkat kemampuan berbahasa yang lebih bagus dan rumit dibandingkan dengan dialognya dengan orang dewasa yang sering meremehkan kemampuannya berkomunikasi sehingga mendungukan diri mereka agar ‘setara’ dengan kemampuan berbahasa Emily yang mereka pikir masih rendah. Tapi mereka salah.

Lebih lanjut, ditemukan bahwa tingkat penguasaan kosakata dan tata bahasa Emily lebih bagus saat ia berbicara dengan dirinya sendiri. Ia mampu merancang kalimat panjang dalam bentuk narasi atau cerita yang bermakna, sesuatu yang dianggap orang dewasa musykil dilakukan anak dua tahun.

Karena itu, jangan takut dianggap gila kalau berbicara sendiri tanpa ada orang lain sebagai lawan dalam rangka melatih kecakapan berbahasa. Lebih baik ‘gila’ daripada selamanya tidak bisa.

Khutbah Jumat tentang Star Wars

Bahkan dari Star Wars, kita bisa mengambil pelajaran positif. (Sumber foto: WIkimedia Commons)

Anda tahu waktu tidur yang paling nikmat? Ya, saat seorang pria berpakaian serba putih berdiri menjulang di sebuah mimbar agung dan berceloteh tentang sebuah tema kebajikan yang usang. Seusang nyanyian nina bobo yang didendangkan pada bayi-bayi kita. Semua tahu, semua hapal, semua familiar dengan irama dan syairnya. Tak ada chorus, tak ada hentakan, irama dan lirik monoton. Datar dan berulang. Saat seorang khotib atau penyampai pesan kebaikan di sebuah sholat Jumat memaparkan, kami para pendengar sudah bersiap terlena. Tak ada bantal, tangan penopang dagu pun jadi. Apa salah kami kalau khotbah Jumat kerap terdengar begitu membosankan sehingga kami hampir terjungkal karena tertidur di sela-selanya?
.
Sebuah kelangkaan saat seorang khotib menyampaikan sebuah tema tanpa terpaku teks. Dalam banyak kasus, mereka lebih banyak berpaku pada teks. Saya terus terang paling antipati dengan khotib yang menyampaikan khotbah secara verbatim atau persis setiap katanya dengan teks yang dibawa. Logika saya, kalau membaca begitu saja pun setiap anak TK yang sudah bisa membaca juga bisa menjadi khotib, bukan?
.
Jadi, sebuah kelangkaan yang lebih langka lagi menyaksikan seorang khotib bisa dan mau menyampaikan tema yang lebih pop dan kontemporer — bahkan yang sekilas sangat tidak relevan dengan Islam — dan mengaitkannya dengan nilai-nilai universal dalam ajaran Islam secara mulus. Ibarat seorang perempuan yang membuat selembar selimut dari potongan kain perca dan berhasil membuatnya indah, tampak serasi dengan kemampuan mengelim yang luar biasa berkat kesabaran tinggi.
.
Seorang khotib di sebuah masjid pekan lalu direkam oleh pemilik akun YouTube bernama Monem Salam dalam videonya yang bertajuk “Star Wars Khutba” tengah menyampaikan sebuah khotbah tanpa teks bertema tak lazim. Nama khotib muda yang dikatakan sedang menyampaikan khotbahnya di sebuah masjid di negeri jiran ini belum saya ketahui. Namun, ia bukan jenis khotib kolot yang membuat siang membosankan.
.
Khotib yang bersetelan jas lengkap itu mengajak orang tua di dalam jamaah sholat Jumatnya untuk menelaah film Star Wars yang baru-baru ini merebut perhatian banyak orang. Ia tidak mengecam maraknya produk budaya populer dari Hollywood yang kerap dikaitkan dengan hedonisme dan sekularisme yang dihadapkan berseberangan dengan Islam.
.
Sebaliknya, khotib itu mengajak orang tua untuk memetik pelajaran dari dalam karya sinema asing itu. Karena menurutnya, ada banyak nilai-nilai yang mirip dengan ajaran Islam di dalamnya. Dan alih-alih melarang menonton, khotib mengajak orang tua dan kita semua untuk dengan cerdas memulai sebuah percakapan terbuka mengenai Star Wars dan kandungan positifnya. “Daripada hanya membicarakan hal-hal dari sudut pandang Anda, Anda selami juga sudut pandang mereka sehingga dari sana akan tercipta sebuah percakapan yang hangat dan penuh keterbukaan mengenai bagaimana agama Islam relevan dengan kehidupan mereka saat ini,” ujarnya. “Mari kita sadari bahwa betapa relevannya ajaran Islam dalam segala aspek kehidupan modern,” terang sang khotib dalam aksen bahasa Inggris Amerika yang kental.
.
Kemiripan pertama detil film Star Wars dengan nilai-nilai Islam ditemukannya dalam kata “Jedi”. Dalam bahasa Arab, kata tersebut juga ada dan mengacu pada “ksatria mistis” (mistical warriors). Kemudian murid dari Jedi itu disebut “padawan”. Detil-detil yang mirip ini bisa dipahami mengingat, kata khotib, sang sutradara dan penulis naskah Star Wars George Lucas sendiri pernah banyak belajar dari kelompok sufi di California. Konon karakter Yoda juga berasal dari seorang sosok sufi Islam yang bertubuh mungil namun memiliki tingkat kebijaksanaan yang di atas rata-rata.
.
Dalam film Star Wars yang saat ini mencapai episode ketujuh, selalu ada pertarungan abadi antara kebajikan dan kejahatan. Dalam setiap episodenya, kita bisa saksikan kebangkitan kerajaan yang dzalim, munculnya karakter jahat dan terciptanya kekacauan kemudian Jedi muncul dan meredakan chaos yang melanda. Dalam film, kita bisa saksikan representasi kekuatan kebaikan dan kejahatan dalam diri karakter Obi Wan versus Darth Vader. Namun, bagaimanapun juga akhirnya kebajikan menang atas kejahatan. Konsep kelahiran tokoh protagonis dalam setiap periode tertentu ini menurutnya mirip dengan apa yang disebut konsep mujahiddin dalam Islam. Dalam konsep itu diyakini akan ada kemunculan tokoh pemurni dan pembaharu ajaran Islam di setiap abad. Dan tokoh ini bukan hanya satu orang tetapi bisa juga satu kelompok. Hal ini dapat disandarkan pada hadis Abu Hurairah yang kurang lebih bernada sama.
.
Para ksatria Jedi ini juga saling menunjukkan dukungan satu sama lain saat berjuang. Hal serupa juga ditemui dalam surat Al Kautsar yang menasihati kita umat muslim untuk saling mengingatkan jika ada yang keluar dari jalur yang semestinya. Jedi juga kerap diejek dan dianggap ketinggalan zaman karena memilih menggunakan pedang cahaya (light sabre) padahal ada banyak senjata yang lebih canggih. Saat tekanan meningkat, para ksatria Jedi juga akan memberikan penyabaran agar tidak lekas menyerah saat berjuang di tengah masyarakat yang awam dan bahkan tak paham perjuangan mereka sesungguhnya.
.
Karakter bijak Yoda menyebutkan sebuah pelajaran bermakna mengenai siklus negatif rasa takut dan kekerasan. Semuanya berawal dari emosi negatif yang jika tidak terkendali akan menimbulkan kecemasan dan ketakutan yang menggelapkan pikiran. Ketakutan menggiring kita pada kebencian dan kebencian menggiring kita pada kemarahan dan kemarahan mengiring kita pada penderitaan. Itulah sebuah lingkaran setan yang akan terus berputar. Akar semua masalah yang kita hadapi sekarang ini, termasuk yang dihadapi kaum muslimin saat ini, berakar dari ketakutan. Khotib itu mencontohkan gelombang pengungsi Suriah dan Rohingya menandakan kecemasan akan keselamatan dan masa depan. Lalu perselisihan kaum Syiah dan Sunni yang menyeruak akhir-akhir ini juga berakar dari ketakutan bahwa yang satu akan mengungguli yang lain. Ketakutan dalam diri kita inilah yang mula-mula harus ditaklukkan agar masalah dunia menjadi lebih sederhana dan mudah ditangani. Bahkan semua itu sudah terjadi bahkan sebelum Nabi Adam turun ke bumi. Semua penderitaan berawal dari saat munculnya ketakutan dalam diri Iblis bahwa dirinya akan tersaingi dan tergeser dengan kehadiran manusia. Ketakutan itu kemudian membuat Iblis membenci Adam dan Hawa dan kemarahan makin meraja saat Iblis menyaksikan malaikat bersujud pada Adam tetapi tidak pada dirinya. Kadang kala kita bisa mengendalikan ketakutan itu dengan mengendalikan diri kita sendiri, tetapi di saat lainnya, kadang kita harus membantu mengendalikan ketakutan yang muncul dalam diri sesama. Kesabaran juga akan muncul saat kita — para Jedi — paham bahwa ada Allah yang akan melindungi dan menyatukan kita semua yang meyakini keberadaan-Nya.
.
Khotib juga mengatakan agar ketakutan itu bisa ditaklukkan, harus dilakukan pengenalan satu sama lain. Hal ini dimaksudkan untuk menjembatani kesalahpahaman, menciptakan komunikasi yang dapat meluruskan masalah yang muncul. Saat kecurigaan dan ketakutan pada satu kelompok oleh kelompok lain, saatnya untuk saling mengenal dan mempelajari satu sama lain dengan semangat konstruktif.

Di tengah anggapan bahwa Islam adalah agama yang kuno dan tak bisa mengikuti perkembangan peradaban modern yang pesat ini, khotib itu mengatakan agar kita bisa lebih banyak menggunakan penyesuaian sudut pandang terhadap apapun yang kita jumpai dalam dunia kontemporer yang makin penuh dengan produk-produk budaya yang beragam. Bahkan dalam karya-karya fiksi kita pun bisa menarik pelajaran positif dan mengaitkannya dengan nilai-nilai islam sehingga tidak hanya menjadi sebuah hiburan semata.

Satu lagi tema besar yang ada dalam ajaran Islam dan ditemukan dalam Star Wars, yakni perubahan menuju kebaikan yang masih bisa diperjuangkan tidak peduli seberapa berdosanya kita sebagai makhluk. Kisah Anakin Skywalker menjadi buktinya. Tokoh yang baik ini bisa menjadi Darth Vader yang jahat dan kemudian bertobat ke jalan yang benar kembali. Kejahatan bisa merajai diri Anakin karena merasuknya ketakutan akan kematian. Inilah jenis ketakutan lainnya yang seringkali menjadi akar penderitaan manusia. Padahal kematian adalah keniscayaan yang pasti bagi setiap yang hidup. Kematian hendaknya dianggap sebagai bagian dari fakta kehidupan, yang harus diterima dengan apa adanya. Ia takut ibunya akan meninggal dan ketakutan itu membujuknya untuk condong pada kejahatan. Padahal Allah SWT sudah berfirman bahwa semua yang mencicipi kehidupan pasti akan juga merasakan kematian. Inilah yang perlu kita tanamkan dalam diri kita: bahwa kematian adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan itu sendiri. Sehingga pikiran kita tidak terpaku pada kapan kematian akan menjemput tetapi lebih pada persiapan kita menyambut kedatangannya yang sudah pasti cepat atau lambat itu. Dan yang tidak kalah pentingnya adalah apa yang bisa kita perbuat untuk menyiapkan para anggota keluarga terdekat kita, karena mereka tidak akan berada di samping kita dan mendampingi kita saat ajal menjemput. Muslim hendaknya menghadapi kematian tanpa gentar karena di balik kematian itu ada akhirat yang telah dijanjikan Allah SWT. Darth Vader menemukan kenyataan bahwa dirinya memiliki anak yaitu Luke Skywalker dan Vader terbelah karena ia sesungguhnya ingin bertobat dari kejahatan yang selama ini ia lakoni. Namun, karena terlalu takut, ia urung melakukan pertobatan. Sang anak tetap mengakui ada sisi baik di dalam pribadi ayahnya yang jahat itu tetapi Darth Vader sendiri malah menjawab,”Kau tak tahu kekuatan kegelapan.” Dalam pemikiran Darth Vader, sekali jahat tak ada jalan kembali pulang ke kebaikan. Padahal dalam perspektif Islam, konsep pertobatan — meski sudah melakukan sebanyak apapun dosa — masih tetap berlaku bagi semua insan.

Luke Skywalker yang yakin bahwa sisi baik ayahnya masih ada itu juga menunjukkan pada kita bahwa seberapa buruk orang tua, seorang anak akan masih bisa menemukan sisi baiknya. Anak-anak menjadi cermin bagi para orang tuanya, yang nantinya bisa mengantar mereka ke gerbang pertobatan setelah tersesat. Bahkan dalam surah Al Furqan dijelaskan jika seorang pendosa sudah benar-benar bertobat dengan tulus dan ikhlas, dosa-dosanya itu bisa diubah menjadi kebaikan oleh Allah. Inilah yang disebut sebagai rahmat.

Sehingga saat kita menemukan pribadi-pribadi yang penuh dengan kebencian dan kejahatan, janganlah kita serta-merta mengutuk. Bisa jadi apa yang mereka lakukan itu akan diubah menjadi kebaikan yang mengantar pada kebajikan jika dan hanya jika mereka mau bertobat sehingga mendapatkan rahmat-Nya. Dan bukanlah hak kita sesama manusia untuk menentukan apakah seseorang layak atau tidak layak untuk mendapatkan pengampunan dan kembali ke jalan yang benar. Serahkan pada Allah saja.

(Disarikan dari video https://m.youtube.com/watch?v=6cdxWqRd5iQ)

Guru Bahasa Inggris Berkualitas, Nilai Matematika Lebih Baik?

Beberapa tahun lalu saya pernah menjadi dosen sebuah jurusan pendidikan bahasa Inggris. Saya dikenal dengan disiplin keras untuk mendorong mahasiswa saya untuk menguasai disiplin ilmu yang menjadi pilihan mereka (atau pilihan orang tua mereka yang tidak bisa mereka tolak). Dalam sebuah kelas saya pernah hampir kehilangan kesabaran saat seorang mahasiswi kurang memahami pengetahuan tenses yang fundamental dalam bahasa Inggris. Saya katakan,”Bagaimana nanti kalau Anda harus menjelaskan di depan kelas pada anak-anak didik Anda?” Komentarnya,”Ah, pak saya kan nanti bisa buka buku. Atau menyuruh mereka belajar dari buku sendiri.”

Saya tidak tahu jawaban yang keluar dari otak macam apakah itu. Di satu sisi, saya sangat  Saya sangat kecewa dengan pemikirannya sehingga saya tidak bisa berkomentar apa-apa. Di akhir semester, saya hanya bisa memastikan nilainya tidak akan melampaui standar penguasaan. Itu saja.

Saya tahu banyak anak masuk ke jurusan ini tanpa antusiasme dan passion dari dalam diri mereka sendiri. Pragmatisme masih meraja. Entah itu karena bahasa Inggris paling diminati, atau paling tren sehingga nantinya bisa menghasilkan banyak uang karena bisa memberikan pelajaran tambahan di mana-mana. Atau karena orang tua ‘sangat menyarankan’ untuk mempelajari bahasa Inggris karena masa depannya lebih terjamin daripada masa depan guru, misalnya, dari jurusan bahasa Indonesia (yang jarang sekali diminta memberikan kelas tambahan di luar jam sekolah) dan bahasa Jawa.

Dan saya yakin tidak hanya satu orang lulusan yang berpikir demikian (saya yakin ia sudah lulus sekarang). Ada banyak yang berpikir demikian di luar sana meski tidak menampik ada juga yang kuliah dengan penuh gairah menjadi yang terbaik.

Apa akibatnya jika guru dengan pikiran seperti itu mengajar anak-anak Anda? Bukan cuma prestasi bahasa Inggris anak yang kurang baik tetapi juga prestasinya dalam jangka panjang di mata pelajaran lain. Sebuah penelitian ilmiah dari Stanford University menyimpulkan bahwa para guru bahasa Inggris yang berkualitas tinggi mampu meningkatkan prestasi jangka panjang siswa dalam mata pelajaran lainnya, bahkan termasuk matematika yang sekilas tidak relevan dan berkaitan dengan bidang bahasa. Di sisi lain, para guru matematika yang berkualitas tinggi hanya memiliki efek jangka panjang yang relatif lebih kecil pada skor bahasa Inggris.

Penelitian ini bukan cuma survei kecil-kecilan dan ala kadarnya. Sebanyak 700 ribu siswa di kelas 3 sampai 8 di New York City diteliti selama 7 tahun secara kontinu (2003 hingga 2010).

Temuan ini mengukuhkan efek yang bertahan dalam jangka panjang jika seorang siswa memiliki guru yang berkualitas. Efek ini tidak hanya bisa dirasakan saat siswa sedang diajar guru yang bersangkutan tetapi juga bertahan hingga bertahun-tahun setelahnya.

Siapakah guru yang patut disebut sebagai guru yang berkualitas? Mereka adalah guru yang mampu menghasilkan perbaikan tingkat penguasaan (yang diukur dengan skor) di atas rata-rata.

Anda bisa membaca hasil studi mereka secara daring di laman Center for Education Policy Analysis Stanford University.

Kaitan ini tentunya bisa dipahami, karena dalam mencerna materi mata pelajaran lain pun dibutuhkan kemampuan berbahasa yang baik. Dalam menyelesaikan soal matematika yang kompleks dan kontekstual, biasanya siswa diberikan soal cerita. Di sinilah kemampuan berbahasa itu penting dan membantu mereka.

Dalam konteks sekolah di nusantara, mungkin ada perbedaan. Namun, jika sekolah itu menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar (seperti di sekolah-sekolah internasional atau sekolah yang dulu memakai sistem imersi), bisa jadi simpulan ini juga berlaku.

Belum diketahui apakah guru bahasa Indonesia yang berkualitas juga bisa memengaruhi prestasi anak didik. Apakah Anda ingin membuktikan hipotesis itu?

Merasa Tak Kuasai Bahasa Inggris, Orang Ini Bunuh Diri

depressedKemampuan berbahasa asing terutama bahasa Inggris memang hampir menjadi sebuah keharusan dalam era globalisasi. Dalam banyak bidang, bahasa Inggris dipakai sebagai alat komunikasi utama. Bagi mereka yang berkemampuan bahasa Inggris terbatas, terdapat dorongan yang besar untuk mencapai penguasaan yang disyaratkan oleh berbagai lembaga yang hendak mereka masuki.

Akan tetapi, kita tidak tahu besarnya tekanan untuk belajar bahasa asing di masyarakat hingga kita tahu adanya kasus semacam ini. Mahkamah Agung Korea Selatan mengeluarkan putusan bahwa seorang pekerja kantor tewas dianggap melakukan bunuh diri karena tidak mampu menguasai bahasa Inggris. Penguasaan ini disyaratkan oleh perusahaan tempatnya bekerja.

Sang pria yang bernama keluarga Oh itu sebenarnya bukan orang yang bodoh. Ia lulusan teknik sipil dari sebuah kampus kenamaan di Seoul dan mulai bekerja untuk konglomerat besar di tahun 1990. Oh lalu dipromosikan hingga ia menjadi kepala proyek konstruksi pabrik di Kuwait pada bulan Juli 2008 dan dikirimkan ke negara Timteng itu.

Sayangnya, ia tidak percaya diri dengan kemampuannya berbahasa Inggris. Kelemahannya itu membuatnya selalu merasa dihantui. Ia memutuskan belajar bahasa Inggris mati-matian namun tetap merasakan tidak ada banyak kemajuan yang dicapai. Tahun 2008, ia menghabiskan 10 hari di pabrik di Kuwait dan kembali dengan keyakinan kuat bahwa ia tidak kompeten untuk posisinya.

Setelah didiagnosis dengan gejala gastroentritis akibat stres yang berlebihan, Oh memberitahu perusahaannya bahwa ia tidak seharusnya ditugaskan ke luar negeri.

Oh kemudian dipromosikan manajer departemennya dua bulan setelah itu tetapi menulis dalam catatan hariannya bahwa ia tak bisa ke Kuwait lagi karena penguasaan bahasa Inggrisnya yang begitu buruk. Oh bahkan tak percaya diri dan ingin segera pensiun dini.

“Rasanya saya tak bisa bernapas,” tulisnya dalam catatan harian. Ia kemudian memutuskan untuk mengakhiri hidupnya dengan melompat dari atap bangunan kantornya.

Mengapa Banyak Orang India Pintar Berbahasa Inggris?

Kalau dibandingkan negara-negara Asia Timur seperti Tiongkok, Jepang, Korea atau negeri Indo China seperti Thailand, kecakapan orang Indonesia berbahasa Inggris masih lebih bagus. Tetapi jika dibandingkan dengan orang Singapura, Malaysia, dan India, kecakapan kita berbahasa Inggris kurang sekali.
Bagaimana ini bisa terjadi?

Sopir taksi yang pernah saya jumpai menjelaskan mengapa rakyat India banyak yang pandai berbahasa Inggris. Rupanya karena di sana belajar bahasa Inggris bukan sebuah mata pelajaran pelengkap atau ekstrakurikuler semata. Semua orang diajari bahasa Inggris gratis.

Pemerintah India juga mendukungnya. Siapapun baik yang bersekolah menengah atau perguruan tinggi dapat dipastikan diajari bahasa internasional ini. Tidak seperti di tanah air yang mengharuskan bayar untuk kursus. Kata sopir taksi yang saya temui itu, kata mantan majikan Indianya dulu, pemerintah India memberikan subsidi untuk rakyat yang mau belajar bahasa pergaulan dunia ini. Jadi jangan heran rata-rata orang India berbahasa Inggris dengan lancar. Karena semuanya gratis! “Gratis, tinggal datang kalau mau belajar bahasa Inggris!”kata sopir taksi itu lagi.

Di India, tampaknya bahasa Inggris dianggap sebagai salah satu bekal penting dalam kecakapan menjalani hidup. Bukan hanya sekadar formalitas di rapor sekolah yang membuat murid hapal aturan berbahasa tetapi tersendat saat menulis memo atau surat pendek sehari-hari atau tergagap saat berhadapan dengan orang lain yang mengajak bercakap-cakap dalam bahasa Inggris sederhana. Mereka yang berpendidikan rendah atau tinggi pun menjadi pintar berbahasa Inggris. Bahasa Inggris sungguh-sungguh menjadi modal untuk lebih maju dan lebih sejahtera.

Mantan majikan sopir taksi itu buktinya. Sekolahnya tidak tinggi tetapi bisa berbahasa Inggris dengan lancar. Dari keahliannya berbahasa (bahkan ia juga sempat belajar berbahasa Indonesia) , ia berani merantau dan berdagang di India lalu meninggalkan lingkungan masa kecilnya nan kumuh di India.

(Sumber foto: Wikimedia – portrait of Shah Nawaz Khan.jpg)

Autodidacticism: Learn on Your Own for Yourself

“You can get help from teachers, but you are going to have to learn a lot by yourself sitting alone in a room.” -Dr. Seuss

That describes pretty much perfectly my approach to any passion I have now. My linguistic cum literary pursuit and then yoga have always been approached like this.

That said, one needs to apply strict discipline while adopting this method because based on my experience, it is harder to guide yourself than others while learning. There are always excuses and justifications to make, that tells you,”It’s ok not to practice now. It’s ok not to be the best. It’s fine not to ….” And suddenly you find yourself a total failure. Stuck and sucked by your own feeble mind.