My Interview on Jawa Pos

Screen Shot 2016-02-13 at 05.24.37

I’d interviewed people throughout my shortlived career of journalism but nothing beats the sensation of being interviewed. It feels like you’ve been awarded with honor.

The article was originally written in Bahasa Indonesia. But here I wrote it just for you in English. Below is the list of questions and answers of my email exchange with the journalist, Wiwi of Jawa Pos newspaper. This is the raw, uncut version of the interview.

Q: How were you first involved in Yoga Gembira Community?

A: Initially I got involved in the community by accident. I came to Taman Suropati on one Sunday morning in December 2010. At the time, I already discovered the information  somewhere on the web about what the community did. It happened to be near where I reside, in Jakarta Selatan. I was looking for a pastime activity on weekends. Prior to that, I had been reading several books on yoga and watched some videos yet I had never learned how to practice correctly and properly under a guru’s supervision. I definitely needed one to start practicing yoga.

I was interested in yoga simply because yoga can be practiced anywhere, anytime. I’m not obliged to go to a certain place to do yoga. I don’t have to go to a gym or studio once I master the basic techniques.

But still I wanted to start doing yoga with a guru’s assistance so as to prevent injuries because learning yoga asanas from books and videos on YouTube seems inadequate.

At the time, I encountered Yudhi Widdyantoro in Taman Suropati. He’s my first yoga teacher. He initiated the community as a social movement to empower the society, making parks in the city filled with more energy so there won’t be more new malls built. We have had too many malls, he always says.

Yudhi has taught me a lot about yoga ever since. Every Sunday morning, I showed up and started to be actively involved in each activity of the community. That led me to Yoga Gembira Festival (YOGFEST), a yoga festival held annually since 2014.

In 2013, I took part in Indonesia Yoga School yoga teacher training as a student. I chose the school as I wanted to study more from Yudhi in a formal way. He taught pranayama (the breathing techniques in yoga), yin yoga and philosophy of yoga there. Since then, I began teaching privately. I taught an American expatriate working in Jakarta but this class lasted only a few months as he had to go home after the company closed down. That was how I started my career as a private yoga guru in Jakarta. Now I have more classes and small groups to teach. Most of them are employees of companies.

Q: Can you share some of your unique experiences as a participant and instructor in Yoga Gembira Community?
A: Experiences are many. For example, the class just began when Anjasmara Prasetya was teaching us at Taman Suropati. Suddenly at the same time a music band of youths played their tracks with fast beat rhythm. The class could hardly hear what Anjasmara instructed us to do.

Once we also had to deal with a mosquito fogging team in the neighborhood. In the middle of Anjasmara’s class, they sprayed the chemical substances into the air. The fog killed not only the larvae but also the class’ serenity without further ado. We couldn’t breathe! Thank God most of us stayed and the wind blew, sweeping away all the artificial toxics from the supposedly pristine air of the park.

Q: How significant is yoga to you and why?

A: Yoga makes me more balanced and sane in some way as I wade through the mundane world filled with physical, mental, psychological, and intelligential demands. I can liken yoga to a Formula 1 car at a pit stop. It’s where and when one can just take a break for a while, take care of what needs to be taken care of, change what should be corrected, balance what needs balancing, and so forth.

Q: What does it take to be a yoga instructor?

A: To be a yoga instructor these days, one is required to attend a registered yoga school and complete it. The certificate of completion may vary based on the duration of participation; some are 100-hour, 200-hour, 300-hour or 500-hour.

Usually, the requirements vary from a yoga school to another. A future student might be required to be able to perform an assisted headstand or wheel pose (urdhva dhanurasana). Yet, some others encourage their future students to have enthusiasm and sincere willingness to spread the teachings.

This is way different from the era of contemporary modern yoga in the early 20th century. It was the time when a yoga guru wasn’t encouraged to have a certificate. To be a yoga guru in the past, one was to attend a lengthy training period under a more experienced yoga guru’s supervision and guidance.

Yoga Gembira di @5thiccefe (5th Indonesia Climate Change Education Forum and Expo)

‎Yoga Gembira hadir menyemarakkan 5th Indonesia Climate Change Education Forum and Expo yang digelar hingga esok hari di Balai Sidang Jakarta Convention Center. Agenda besar acara tersebut sendiri sangat sesuai dengan salah satu misi komunitas Yoga Gembira untuk mendekatkan warga urban dengan alam (baca : bumi) dan menjaga kelestariannya, sebagaimana dinyatakan Yudhi Widdyantoro sebagai inisiatornya.

ICCEFE kelima ini memberikan manfaat edukasi yang tinggi mengenai peningkatan kesadaran dan partisipasi semua orang mengenai isu perubahan iklim. Seperti dikatakan Utusan Khusus Presiden tentang Perubahan Iklim Rachmat Witoelar Jumat (15/5/2015) lalu saat meresmikan acara, ini semua akan percuma jika masyarakat di akar rumput tidak melaksanakan. Perubahan iklim dan antisipasinya bukan tugas kelompok elit, pemerintah, atau pembuat keputusan semata tetapi juga kita semua sebagai pelaksana di lapangan.

Bagi Anda yang kebingungan harus ke mana akhir pekan ini, kunjungi saja JCC di Senayan, Jakarta. Besok hari terakhir dan jangan khawatir akan bosan di dalamnya, karena ada banyak booth peserta pameran yang memberikan game menarik dan hadiah, seperti booth pemerintah DKI Jakarta yang membagikan ‎power bank untuk para peserta kuis yang menjawab pertanyaan dengan tepat.

Beryoga di #CommunityFestival2014 @ForumICITY

‎Lagi-lagi foto yoga. Begitu mungkin gumam Anda. Hanya saja kali ini agak berbeda karena saya berada di Parkir Selatan Senayan, Jakarta.

Dari pagi, ada berbagai sajian musik menarik di Lounge. Komunitas Yoga Gembira juga hadir di sini untuk menyemarakkan ajang berkumpulnya komunitas-komunitas di Jakarta dan sekitarnya.

Meski cuaca agak menyengat, para pengunjung makin ramai menyaksikan pertunjukan musik yang disuguhkan. Setelah The Rain dan Klanting, ada pertunjukan beatbox solo yang memukau oleh Jakarta Beatbox dan Ada Band.

Komunitas-komunitas ini dikelompokkan menjadi beberapa kategori: Creative, Gadget, Lifestyle, Automotive dan Sport.

‎Di kategori otomotif, hadir Mobility Indonesia Community, Yaris Club Indonesia, W203Ci, ERCI (Ertiga Club), Vespa Community, Scooterhood.

Di kategori sport, Anda bisa temukan Retro Series, PB Indobarca, CISC, Milanisti Indonesia, Real Madrid Indonesia, United Indonesia, Interclub Indonesia, United Army, ISAT Venturer.

Bagian Creative mencakup Komunitas Emak Blogger, Komunitas Fotografi Indonesia, Ayo Foto, Gen C, Womenpreneur Community, E2P, Komunitas Historia, Komunitas Organik Indonesia, Wedha Pop Art Portrait, Indonesia Zombie Community, ‎Sahabat Taman Hijau Ceria, Karya Raya, Peri Kertas, Djiphantom Indonesia (Drone).

Penggemar gawai atau gadget bisa berkerumun di bagian Gadget ‎dengan ID Phone, ID Android- Gadtorade, MIFans dan sebagainya.

Yoga 'Escapism' and Dealing with Life Ordeals

A yogi friend claims yoga classes and retreats as a way to escape from unwanted facts, flee bitter reality. Yoga escapism, as I may call it, is the current trend. Most ancient yogis did yoga for the sake of religious and spiritual devotion. They shunned temporary worldly pleasure and traded that with internal peace, equinanimity of soul, mind and lastly body. Yet, urban yogis and most of the practitioners these days do not practice yoga for such unwavering devotion we might see in the past in India.

Is yoga escapism wrong? I am afraid I cannot tell you for sure if it is or is not wrong. Who am I to judge other people’s practice? As for me, I like yoga as a pastime, that diverts my mind and body from the mundane, monotonous corporate world full of workloads to a private kingdom of mine. It is much like my Narnia, a vast unknown world hidden in the closet, where I am on my own, undisturbed, unagitated.

Yoga though really helps some people deal with their own internal ordeals. I said internal because yoga mostly aids us to fix the intermingled thoughts, emotions and short and long-term memory. External issues cannot be fixed by yoga, but by strengthening and empowering your souls with yoga, overcoming external challenges and tasks feel a lot more smoother. No more crankiness, overwhelming anxiety, unpredecented fear or paranoia. Yoga may improve your quality of vision towards the world, inside out. And this is a lifelong practice, which involves not only asanas practices but also coming to deeper and better understanding of our Self, these souls. This is what sets yoga apart from other types of workout.

Today, a friend taught her class with this sort of spirit, to feel more what is happening inside rather than outside. I saw her change after losing her elder brother. She may not be as chatty or cheerful as before but certainly there is some better perspective towards her surroundings she is showing to us now. And I saw in her how yoga has helped her so much deal with the ordeals, the loss and the depression following the sudden loss.

Whatever I think yoga is to me – whether it be a confidential sanctuary to escape or a practice to fortify myself to cope with the cruel reality or a workout to help me restore my physical health and well being – one thing I believe is that yoga helps me feel more, think more only now with better clarity of mind, make sense how the universe works.

So while you are at that, switch off the gadgets, get on your mat, sit for a while and close your eyes. Breathe and feel the pain or joy or any feelings and thoughts appearing and vanishing inside your head.

Open your eyes and now get back to reality!

20140622-124429-45869571.jpg

Dari Yogfest 2014

IMG_20140420_142704[1]
Kelas Flexibility 101 dengan Decky Karunia. Ini instruktur hebat banget, karena bisa ngajari orang jadi tambah lentur. Tidak cuma lentur sendiri.
Saat saya bertemu dengan Yudhi Widdyantoro di suatu pagi di Taman Suropati pada bulan Desember 2010 yang basah itu, saya masih dilanda flu berat. Alhasil, saat saya diajari teknik pernapasan kapalabhati sambil duduk di taman dan dilihat beberapa anak kecil yang sangat ingin tahu, ingus itu keluar semua. Memalukan memang, tetapi bermula dari situ, saya akhirnya mengenal yoga perlahan-lahan.

Keteraturan saya berlatih di Taman Suropati juga bukan serta merta terjadi begitu saja. Mulanya saya lebih tertarik dengan kelas Biola di alam terbuka yang diadakan Taman Suropati Chamber di pagi hari sampai siang. Apa daya, setelah beberapa bulan latihan, saya menyadari bahwa bermain Biola bukan ‎kelebihan utama saya. Mungkin saya bisa melakukannya tetapi prosesnya akan lebih lama dan sulit, dan sebagai orang dewasa, saya sudah terlambat. Ini sama saja belajar dan mengenal bahasa asing di usia dewasa. Prosesnya akan lebih menantang dan membutuhkan banyak waktu. Dan saya tidak bisa berlatih sepanjang waktu yang saya mau di kamar untuk menggesek Biola karena semua orang akan mengeluhkan nadanya yang sumbang.

Tidak demikian dengan yoga.

Akhirnya dengan berbekal alas seadanya (selembar spanduk bekas), saya masuk dan ikut kelas yoga bersama di Taman Suropati sejak itu. Sebelumnya saya sudah membeli buku Leslie Kaminoff tentang yoga dan saya sangat antusias mengenai bagaimana melakukan yoga. Dan ternyata memang amat sangat mengasyikkan. ‎Sungguh!

Tanpa sebuah kartu anggota atau pengangkatan resmi, saya pun menjadi bagian dari Komunitas Yoga Gembira. Di sini, saya menemukan passion kedua saya setelah menulis. Tuhan dan semesta berkonspirasi untuk membuat saya belajar dengan cepat. Saya tak merasa sedang belajar karena komunitas ini begitu menyenangkan. Saya tak pernah berpikir menemukan suasana seperti itu di tengah Jakarta yang kalau saya simak dari media TV hampir selalu dikatakan kejam, ‘kering’, dan mengerikan. Taman inilah yang menjadi oase yang menjadi tempat pengungsian mental dan spiritual saya di akhir pekan.

Tahun demi tahun berlalu, dan saya masih berlatih yoga di Taman Suropati, tetapi kali ini tidak beralaskan spanduk bekas tetapi sebuah mat yoga biru hadiah seorang guru yoga yang tahun lalu menjadi guru yoga saya di Indonesia Yoga School: Koko Yoga. ‎Saya tidak pernah tertarik mengikuti yoga di kelas yang ramai di studio atau pusat kebugaran. Entah mengapa tetapi rasanya saya memang bukan penyuka gym dan sebagainya. Latihan bersama komunitas ini sudah saya anggap cukup karena toh saya masih bisa berlatih kapan saja sendiri di kamar, sebuah kelebihan yoga dibandingkan olah tubuh lainnya.

Kemudian Yogfest 2014 digagas.

Hingga sebulan sebelumnya, semuanya terasa masih mentah. Persiapan masih panjang padahal beberapa pekan lagi acara diadakan.

Sungguh sebuah keajaiban memang jika dilihat dari skala komunitas yoga kami yang kecil ini, semuanya bisa terlaksana dengan relatif baik di tanggal 18-20 April yang lalu. Mengagumkan sekali menyaksikan komitmen Yudhi Widdyantoro, Lusia Ambarwati (Uci), Agustine (Lily), Erico, Dwi Budi Susetyo, Nina Avrianty, Dandi dan Tarita serta semua teman-teman yang terlibat terhadap terselenggaranya Yogfest 2014 sampai sukses. Tujuan mereka sederhana saja: menyebarkan manfaat baik yoga ke siapa saja yang merasa tertarik. Saya hanya sedikit bisa menyumbangkan tenaga dengan menjadwal giliran kerja 8 relawan yang berperan sebagai narablog dan fotografer.

Pengalaman saya yang minim sebagai awak media center di sebuah acara sebesar itu membuat saya harus belajar sambil melakukan (learning by doing) semua tugas di Yogfest 2014. ‎Sampai kepayahan saya harus menyiasati agar semua kelas terliput oleh narablog karena kami harus memberikan reportase singkat. Saya harus melakukan tugas yang tidak sedikit: membuat promosi media sosial untuk tiap kelas, mengumpulkan foto dan tulisan yang masuk, mengunggah foto dan berita singkat ke jejaring sosial Twitter dan Facebook, meramu foto dan tulisan menjadi artikel di situs yogagembira.com. Terdengar mudah tetapi jika Anda harus melakukannya sambil diburu waktu dan dibanjiri oleh puluhan foto sekaligus, Anda pasti akan berubah pikiran. Waktu penyelenggara yang bertepatan dengan hari libur juga membuat kami harus memaklumi jika ada relawan yang absen atau memiliki acara pribadi.

Ketegangan bisa muncul sekonyong-konyong saat komputer dan printer tidak mau terhubung sehingga aktivitas terhambat. ‎Laptop saya yang hanya memakai Windows 7 tidak bisa ‘mengajak bicara’ printer HP milik Erico dan kami pun panik. Bolt milik Nina juga gagal terhubung dengan laptop saya saat hendak dipakai, tetapi untung saja ada modem Smart milik Erico yang berfungsi mulus. Dua hari kami harus berjibaku dengan hujan di lokasi sehingga saya juga ikut cemas dengan kekuatan sinyal dan koneksi Internet. Untunglah tidak terjadi hingga acara usai karena jika modem itu berulah, tumpuan kami untuk bekerja dengan lancar tak ada lagi. Habislah kami.

Lalu saat media center kami kedatangan wartawan media besar seperti Silet, Tempo, Antara dan sebagai‎nya, kami harus kelabakan mencari kartu identitas media ekstra karena jumlah peliput melebihi perkiraan semula. Semua karena kehadiran Anjasmara Prasetya, aktor yang kini juga menekuni yoga itu. Kami bersyukur dengan kehadirannya, karena itu artinya makin banyak orang akan mengetahui yoga dan acara yang kami adakan.

‎Di hari ketiga, saya yang terpaksa ‘jaga kandang’ terus mencoba nekat meninggalkan pos dan mendelegasikannya ke relawan yang sudah selesai bertugas.

Kegilaan dimulai saat saya masuk ke salah satu kelas ‎di sore hari yang biasanya hujan deras itu. Saya ditarik masuk ke tengah lingkaran di kelas Ryan Purinawa Yoga dan saya diharuskan berasana dengan diiringi musik. Padahal saya hanya mau mampir melihat suasana kelas dan mencicipi latihannya sedikit setelah penat di hari sebelumnya duduk terus sepanjang hari. Ironis memang, panitia acara yoga malah tidak sempat yoga.

‎Semoga tahun depan Tuhan masih memberikan umur panjang untuk terlibat dalam acara ini lagi.

Yoga Gembira Community Featured on Dahsyat

image

No one thinks “Dahsyat” (literally means “magnificent”) as a serious TV program we yoga community should go to to spread our healthy and balanced lifestyle message. But what is the medium, if you can tell more people about the cause?

As you can see, Olga Syahputra was seen in pain doing navasana or boat pose assisted by Yudhi Widdyantoro, the initiator and co-founder of Yoga Gembira Community.

The night before that, Yudhi was called and asked to be there. On TV. Some commenters thought it was a bad idea. They wanted Yudhi to stay away from such vanity show but he insisted on being there to let people know about the thriving community based at Taman Suropati, Menteng, Central Jakarta. He was there. And it wouldn’t hurt anyway.

So once again it is not about what you have but how you can leverage what you have. He has got the chance and he did never let it go away.

Suatu Pagi di Cikini tentang Jakarta yang Lupa Jati Diri


image

Saya selalu menemukan keasyikan tersendiri saat mengamati hal-hal dari masa lalu. Misalnya dalam menikmati karya sastra, saya pernah begitu terkesima dengan karya Remy Silado “Cha Bau Khan”. Novelnya berlatar belakang Jakarta dan Semarang di era awal abad ke-20 saat masa kolonial Belanda.  Novel setebal ratusan halaman itu habis saya baca dalam 1-2 hari saja karena plotnya yang begitu ‘mengalir’. Dan yang paling menarik ialah bagaimana setiap kata di dalamnya membawa saya menuju ke kehidupan orang-orang di masa lalu, bagaimana mereka berkata, berpikir, dan berperilaku. Ada semacam ikatan emosional pula saat sebuah nama tempat disebut di dalam kisah novel itu. Jakarta, Semarang bahkan kota kelahiran saya Kudus disebut di sana. Ini membuat saya ‘tenggelam’ dalam cerita, yang membawa saya ke masa itu bak sebuah mesin waktu ala Doraemon.

Itulah yang saya rasakan hari ini di Cikini, sebuah kawasan yang menjadi salah satu pusat keramaian di Jakarta yang masih mempertahankan identitas khasnya sebagai bagian Jakarta tempo dulu. Di sinilah saya diajak oleh seorang teman yang secara kebetulan bertemu di acara yoga di Car Free Day hari ini bernama Janti (baca: Yanti) yang berparas ayu yang sekilas menurut mata saya memiliki darah campuran. “Janti orang Jawa kok,” sanggah seorang teman saya yang lebih mengenalnya. Ah bisa jadi saya salah menilai, seperti seseorang yang bersikukuh saya memiliki darah keturunan India, hanya karena mata saya yang lebar, muka lonjong dan bertubuh kurus serta berkulit sawo matang. Kemungkinan besar dia terlalu banyak membaca teks-teks yoga yang di dalamnya menampilkan foto-foto pria India dengan ketrampilan melipat tubuh yang mencengangkan.

Janti mengajak kami naik taksi dari kawasan Bundaran Hotel Indonesia yang penuh kemeriahan. Di antara begitu banyak taksi di luar zona CFD, ia menghentikan sebuah taksi Silver Bird yang melintas. Saya menghela nafas dalam sebelum masuk, karena saya terbiasa memakai jasa Blue Bird, ‘edisi terjangkau’ dari Silver Bird yang sebenarnya berwarna hitam, bukan perak. Sebuah pemberian nama yang menyesatkan memang. Dan seperti itulah kebanyakan nama-nama di Indonesia, contohnya nasi pindang yang sebenarnya tidak ada unsur ikan pindang sama sekali, lalu taoge goreng yang kecambahnya tidak digoreng tetapi direbus, dan Dewan Perwakilan Rakyat yang pada dasarnya hampir selalu tidak pernah mewakili rakyat. Yah, itu cerita lain yang bisa dibahas kapan-kapan.
image

Janti dan satu teman lain Jacklyn mengatakan ini baru pertama kalinya mereka keluar dan menikmati suasana CFD di Sudirman dan Thamrin yang rutin diadakan setiap hari Minggu teakhir di setiap bulan. “Padahal tinggal di Jakarta tapi belum pernah ke Car Free Day. Katrok yah,” canda Janti.

Taksi pun berhenti dan kami turun  di sebuah deretan bangunan tua khas peninggalan Belanda di jalan Cikini, Jakarta Pusat. Sebagian besar masih terawat baik.

Ia mengajak kami masuk ke dalam sebuah kafe yang berkonsep kedai jaman dulu. Makanan dan minuman tradisional dan kuno ala Indonesia dijual di sini, dari kue cucur, lemper, lepet, sangkulun atau ongol-ongol, nasi uduk, putu mayang, getuk, kacang bogor, biskuit kembang, sunpia,  hingga timus.

Saya ambil satu bungkus nasi uduk yang dibungkus dengan daun pisang. Dan untuk mendampinginya, saya pesan satu gelas kunyit asam suhu ruang. Si pelayan agak kebingungan, dan saya perjelas lagi, maksud saya tidak panas dan tidak dingin.

Saat Janti kembali ke kedai, ia menyapa 2 orang temannya di dalam dan mengajak mereka menemui kami. Mereka memperkenalkan diri sebagai Dharmawan Handonowarih dan Rico.

Percakapan pun mengalir kemudian di sofa berwarna merah menyala dan berangka kayu jati asli yang begitu nyaman di bokong. “Taman di Jakarta kebanyakan semen-semen ya,” ujar Dharmawan. “Iya, sayang sekali,” timpal Jacklyn. “Pilihan tanamannya juga stek,” keluh Dharmawan yang tampak rapi dengan kemeja meski di hari Minggu yang santai. Maklum, ia salah satu pemilik kedai unik ini.

Yudhi, pendiri Yoga Gembira di Taman Suropati, mengemukakan visinya untuk membuat setiap taman di Jakarta lebih hidup dengan salah satu caranya menggelar latihan yoga bersama sehingga sense of belonging mereka terbangun dengan sendirinya. “Dulu saat memulai kami dicurigai,” kata Yudhi.

Saya pikir seperti itulah saat kita semua ingin memulai sesuatu yang baru dan lebih baik. Pertama-tama publik akan bersikap skeptis, penuh kecurigaan dan sering pesimisme timbul. Semua ide yang baik dan baru harus menempuh tahap diragukan dan disepelekan bahkan dilawan hingga kelak ia benar-benar diakui lebih luas.

Keprihatinan dengan kondisi taman-taman kota menyeruak dalam obrolan santai kami yang diiringi musik keroncong yang memperkental atmosfer kedai ini. Dengan suasana yang mirip susunan ruang tamu dan ruang keluarga di rumah-rumah jaman Belanda yang langit-langitnya tinggi dan sirkulasi udaranya begitu lancar, Dharmawan mengajak kami menilik keadaan Taman Suropati sebelum seperti sekarang, “Taman Suropati lebih sejuk dulu. Sekarang karena ledakan penduduk Jakarta, dan makin murahnya harga kendaraan bermotor, dan diperbolehkannya kendaraan parkir di sekitarnya, akhirnya lebih panas,” ia bertutur.

“Taman di Menteng itu banyak lho. Taman kecil-kecil seperti Taman Sukabumi, Taman Kodok, Taman Lawang. Kalau taman di Jakarta Pusat seperti Taman Sari hanya banyak penjualnya. Ada juga Taman Chairil Anwar di Guntur yang di tengah pemukiman. Dulu ada ibu-ibu penjual nasi uduk enak di situ tetapi kini dibangun kantin-kantin kecil. Begitu juga Taman Daha, dulu bagus tapi semenjak diurus Pemda DKI jadi ga karuan,” kata Dharmawan yang tinggal di sebuah rumah di Ciledug yang ia desain dengan banyak ventilasi dan pohon di halaman depan rumah ala rumah tropis garapan arsitek Belanda. Tampak sekali wawasannya yang luas dan mendalam mengenai bangunan-bangunan kuno dan taman-taman di seluruh penjuru ibukota. Saya yang jauh lebih muda dan baru mengenal Jakarta lebih dekat selama 3 tahun terakhir belajar banyak darinya. Seketika saya memutar sebuah film dokumenter bisu hitam putih di benak saya, mencoba memvisualisasikan apa yang ia gambarkan.

Kondisi inilah yang masih dialami oleh sebagian warga Jakarta yang ingin memulai perubahan positif seperti komunitas Yoga Gembira. Sementara komunitas kami ingin Jakarta memiliki ruang terbuka hijau yang lebih luas dan terberdayakan serta masyarakat Jakarta yang lebih sehat fisik dan mental, Dharmawan, Rico dan Janti lebih memfokuskan diri pada pelestarian peninggalan sejarah Jakarta tempo dulu yang masih tersisa, seperti bangunan yang mereka sedang tempati sekarang sebagai kedai.

Tak hanya berhenti di situ, mereka juga ingin menggerakkan  kepedulian masyarakat terhadap kelestarian bemo, yang sudah diberhentikan pengoperasiannya karena dianggap sangat mencemari udara dan  menimbulkan kebisingan alias polusi suara.

Komunitas sejarah yang ada sekarang, kritik Dharmawan, hanya peduli pada romantisisme saja. “Mereka tidak mengedepankan kepedulian pada peninggalan bersejarahnya. Sekarang kan tinggal yang hancur-hancur kan,” timpalnya. Betul juga. Kalau hanya sisi nostalgianya yang disuguhkan, suatu saat apa yang mau diandalkan kalau warisannya sendiri sudah hancur termakan jaman?

Ia menyorot ketidakberdayaan pemerintah dalam melindungi peninggalan bersejarah. Semuanya tampak secara nyata dan jelas di muka umum, bangunan-bangunan kuno ditelantarkan hingga runtuh sedikit demi sedikit. Kita tahu tetapi sama juga tidak berdayanya, menurut saya. Beberapa di antaranya ialah sebuah gedung art deco sebelah Hotel Omni Batavia di Kali Besar ambruk. Sementara itu, ada juga gudang arsip yang makin memprihatinkan dan akhirnya dihancurkan sama sekali untuk dibuat ruko.

Sering kebijakan pemerintah juga sama sekali tidak mendukung upaya pelestarian peninggalan sejarah. Seperti apa yang dialami oleh Kafe Batavia yang mengalami penurunan pelanggan dan sempat ditawarkan untuk dijual di harian The Jakarta Post karena begitu frustrasinya sang pemilik dengan kondisi jalan di sekitar kafenya yang diubah-ubah oleh pembuat kebijakan sehingga konsumen pun lari. Banyaknya penjual asongan juga membuat suasana bertambah tidak kondusif. Citra kafe yang seharusnya baik menjadi miring karena daerah sekitarnya kurang mendukung. “Harusnya orang ke sana pakai nabung-nabung dulu karena restorannya yang mahal dan bagus tetapi karena sekitarnya begitu, sayang sekali,” katanya.

Padahal para turis itu juga mau melihat jati diri Jakarta, seperti apa Jakarta dulu. Itulah yang membuat Jakarta menjadi Jakarta. Sejarah yang membentuk Jakarta hingga seperti sekarang. Jejak-jejak seperti itu perlu dipertahankan. Janganlah dimusnahkan.

Salah satu elemen sejarah yang pernah melekat di riwayat perkembangan Jakarta ialah bemo. Kendaraan yang bentuk aslinya bahkan saya tidak kenali ini produk Daihatsu yang banyak digunakan di ibukota  hingga dilarang pemerintah DKI tahun 1996.

Pak Sukinong yang turut diundang ke kedai dan sempat berkenalan dengan kami  ialah salah satu sopir yang mengalami masa keemasan bemo. Kini dengan tekad membangkitkan kembali bemo dengan memodifikasinya menjadi kendaraan bertenaga listrik yang ramah lingkungan, Rico dan kawan-kawan menggandeng pak Kinong untuk menyempurnakan bemo listrik yang baru menjalani uji coba. Diharapkan dengan diperkenalkannya bemo listrik nanti, atmosfer historis Jakarta akan sedikit banyak kembali dan tetap mempertahankan kepedulian pada lingkungan. Suaranya jauh lebih halus dari bajaj, mesinnya lebih hemat biaya pemeliharaan.

Jacklyn sempat mempertanyakan aspek ramah lingkungan bemo listrik yang ia anggap boros energi. “Karena Jakarta menggunakan pembangkit listrik tenaga uap, kendaraan listrik lebih ramah lingkungan daripada penggunaan di daerah lain yang masih mengandalkan pembangkit listrik tenaga bahan bakar fosil,” Rico berargumen. Untuk beroperasi sepanjang 40 km, bemo listrik membutuhkan Rp 22.000.

Untuk lebih meyakinkan hipotesisnya itu, seorang kawan Rico mengkonversi mesin mobil Hyundai Atoz-nya menjadi mesin mobil listrik yang serupa dengan apa yang dipakai bemo listrik. Hasilnya, klaim Rico, sangat menghemat anggaran pembelian bahan bakar. Untuk antar jemput anak, kini ia hanya mengeluarkan Rp 15.000 padahal sebelumnya ia menghabiskan Rp 500 ribu seminggu untuk beli bensin.

Berdasarkan pengakuan pak Kinong, keinginannya turut membantu kemunculan bemo listrik ini ialah agar pemerintah memiliki kepedulian lebih tinggi. “Karena selama ini kita…. Udah, polisi aja tutup mata tiap kita lewat,” ucapnya sambil menghela nafas. “Cuma ya masih bisa untuk mencari nafkah”, tambahnya.  Selama ini masih banyak yang memiliki bemo tetapi kebanyakan tak punya surat resminya. Kontribusi pak Kinong juga diharapkan bisa membuat bemo listrik nanti memiliki tampilan semirip bemo jaman dulu, minus kebisingan dan asap pekatnya. “Supaya budaya bemonya gak ilang,” kata pria yang tinggal di daerah Karet ini.

Menjaga Kesehatan Mental dengan Beryoga

Perkembangan teknologi seperti pisau bermata dua. Di satu sisi, ia membawa banyak manfaat. Dan di sisi lain, ia membuka celah masalah baru. Salah satu masalah yang paling menonjol dalam  kehidupan manusia yang diakibatkan paparan dengan teknologi ialah kesehatan mental yang tak lagi seimbang. “Begitu banyak orang depresi sekarang. Itu karena kita terlalu banyak terfokus pada hal-hal di luar diri kita, termasuk di dalamnya adalah TV, smartphone, dan lain-lain,” kata Rustika Thamrin pagi tadi (14/10/2012) di sesi berbagi Yoga Gembira, Taman Suropati, Menteng, Jakarta Pusat. Topik ini berkaitan erat dengan Hari Kesehatan Mental Sedunia 10 Oktober 2012 yang baru saja berlalu minggu ini.

Menurut Rustika yang pakar psikologi itu, tak heran kita menjadi melupakan eksistensi atau keberadaan diri kita sebenarnya. Self-awareness atau kesadaran diri menurun. Sebagai konsekuensinya, orang makin sibuk untuk mengisi kekosongan dalam jiwa mereka dengan memburu ‘kebahagiaan’ di luar diri mereka. Sayangnya kebahagiaan eksternal itu tidaklah sejati. Semu dan temporer belaka.

Yoga dapat menjadi satu solusi bagi manusia modern yang telah kehilangan jati diri dan keseimbangan hidup dengan mengajak kembali melihat ke dalam diri. Yoga memberikan jalan bagi kita untuk melihat ke tubuh kita sendiri dan mengamati emosi-emosi yang muncul dan untuk kemudian membiarkan semua itu pergi karena kita tidak perlu menganalisisnya atau menghakiminya, ujar Yudhi Widdyantoro, pendiri Social Yoga Club atau Yoga Gembira. Menelisik kembali ke dalam diri juga menjadi bagian penting dalam mindfulness therapy yang kata Rustika selaras dengan prinsip yoga.

Satu pembahasan yang menarik oleh Rustika ialah ciri utama orang yang bermental sehat yang bisa kita gunakan untuk mengukur kesehatan mental kita masing-masing. Orang yang bermental sehat umumnya memiliki kemampuan untuk menertawakan dirinya sendiri. Mereka yang defensif (yang kurang sehat mentalnya), kurang mampu menertawakan diri sendiri tetapi justru melimpahkan ketidakberesan atau masalah dalam dirinya pada orang lain.

Kita juga diajak untuk tersenyum lebih banyak demi meningkatkan kesehatan mental. Mengapa harus tersenyum? Saat seseorang tersenyum kemungkinan besar ia merasa senang, terang Rustika. Dan saat seseorang merasa gembira tanpa ada tekanan, limbic system dalam tubuh akan terbuka dan saat itulah,informasi akan masuk dan terolah dengan lebih baik. “Pada gilirannya daya ingat jangka panjang kita akan membaik pula. Ini akan mencegah kita lebih mudah lupa dalam kegiatan sehari-hari akibat kebiasaan multi-tasking,” tambahnya.

Dalam kesempatan tersebut, Rustika juga menambahkan perlunya biodansa (dansa kehidupan) yang bisa menghubungkan diri kita dengan mereka yang ada di sekitar kita. Digabungkan dengan yoga yang menekankan pengenalan diri sendiri, biodansa menjadi langkah penyempurna berikutnya untuk mengenal dan terhubung dengan lingkungan sosial. Keduanya memungkinkan kita menjaga keseimbangan dan kesehatan mental baik dari sisi internal dan eksternal.

Perayaan Ultah ke 2 Yoga Gembira (Social Yoga Club) + Tips Makan Sehat dari Wied Harry

Halo Yogemers (sebutan untuk mereka yang suka beryoga sambil bergembira di Taman Suropati)!
Tak terasa sudah 2 tahun sejak Yudhi Widyantoro cs pertama kali menggagas klub yoga bertema sosial kita “Yoga Gembira” atau “Social Yoga Club”. Pertama kali Yoga Gembira alias Yogem diadakan di Museum Kebangkitan Nasional atau Gedung STOVIA Jakarta dan kemudian berpindah-pindah ke sejumlah tempat, sebelum akhirnya berlabuh di Taman Suropati seperti sekarang.
Sore hari kemarin (28/7/2012) menjadi momen tak terlupakan bagi semua pegiat yoga di YOGEM karena menandai peringatan hari lahir YOGEM kedua. Dan di dalam momen istimewa yang bertepatan dengan hari ketujuh bulan Ramadhan tahun ini, semua yang hadir seperti biasa latihan yoga bersama dan demo memasak hidangan berbuka puasa yang sehat oleh Pak Wied Harry, pakar makanan sehat nan kreatif, kemudian ditutup dengan buka bersama di Taman Suropati yang sangat hangat dan penuh keakraban.
Sebelum memberikan demo masak sehat hidangan dan minuman berbuka puasa, Wied Harry memberikan sekilas tips untuk memilih hidangan yang sehat bagi tubuh dan kiat makan sehat secara umum yang bisa diterapkan di luar bulan Ramadhan. Berikut ringkasan dan petikan dari paparan beliau:
1. Singkirkan makanan kemasan dan buatan dari lemari makanan kita: Semua bahan makanan dengan kemasan di dalam lemari makanan dapur kita perlu dikurangi karena berpotensi merugikan kesehatan jika dikonsumsi terus menerus dalam jangka panjang. Dan alangkah baiknya jika beralih ke bahan-bahan makanan segar.
2. Bahan makanan terbaik ialah yang ada di dekat kita: Lebih dekat bahan makanan itu dengan kita, lebih baik! Karena kesegarannya akan lebih terjamin. Di samping itu, kita juga akan memberdayakan petani dan perekonomian lokal. Terkait dengan isu pemanasan global, memilih bahan makanan yang ada di dekat tempat tinggal kita menekan emisi karbon yang dikeluarkan dari proses pengangkutan. Bahkan hal ini juga disinggung oleh Nabi Muhammad SAW, bahwa makanan terbaik adalah yang diangkut maksimal 1 malam perjalanan dengan menggunakan unta. Jadi dibayangkan radius/ cakupan asal makanan kita semestinya mendahulukan produk dalam negeri. Terlebih lagi negeri kita ini begitu kaya! Wied Harry juga menyebutkan bahwa bahan pangan misalnya buah impor harus menempuh perjalanan yang lebih panjang dari komoditas lokal sehingga keharusan untuk menjalani proses pengawetan akan lebih tinggi. Ini agar saat sampai di tangan konsumen, komoditas impor itu bisa terlihat tetap segar, padahal tidak demikian.
3. Memasak makanan sendiri: Kunci pola hidup sehat lain yang sering terlupakan ialah pengolahan yang dilakukan oleh orang yang menyantapnya sendiri. Mengolah makanan sendiri lebih menyehatkan, seperti yang dilakukan oleh para biarawan Tao. Mereka menanam, memasak dan mengolah bahan makanan sendiri tanpa mengandalkan pihak luar. Alhasil, kesehatan para biarawan itu lebih terjamin.Tidak semua orang dengan kesibukan tinggi bisa melakukan ini setiap hari tetapi setidaknya luangkan waktu mengolah makanan kita sendiri di rumah. Selain lebih hemat, juga mengeratkan hubungan dengan orang-orang terkasih setelah sekian lama sibuk di luar rumah.
4. Makanan sehat untuk berbuka puasa bukan yang sarat karbohidrat, tinggi gula, bersantan, apalagi berlemak: Saat maghrib tiba, disarankan untuk memakan buah, air putih dan makanan alami lainnya yang bersuhu ruangan yang mendekati suhu badan kita (37-38 derajat Celcius). Makanan dan minuman yang terlalu dingin dan panas kurang baik bagi tubuh. Oleh karenanya, berbuka puasa dengan gorengan, nasi, daging, kolak manis bersantan pekat (dari kelapa tua yang dipanaskan hingga keluar minyaknya), es sirup yang manis sekali, teh hangat manis kurang disarankan jika ingin lebih sehat. Untuk yang suka berbuka dengan teh hangat manis yang pekat/ kental, patut waspada dengan kandungan tanin dalam teh karena itu bisa memicu penyakit maag menjadi lebih buruk, apalagi jika diminum dalam keadaan lambung kosong sama sekali setelah seharian berpuasa. Buah-buahan manis yang matang pohon lebih disarankan karena kandungan gula alaminya lebih ‘jinak’ dari gula di bahan makanan lannya seperti sirup, gula pasir yang bisa membuat kadar gula darah melonjak cepat. Namun, perlu juga mempertimbangkan jumlah konsumsi buah, jangan terlalu banyak. Intinya secukupnya saja. Karena makan buah dengan kadar gula alami dalam jumlah di luar batas juga akan menaikkan gula darah secara signifikan.  Yang patut diperhatikan juga bagi mereka yang menderita diabetes ialah menghindari makan terlalu banyak buah yang manis karena sudah terlalu matang karena kadar gulanya lebih tinggi dari buah yang belum terlalu matang. Wied Harry menyarankan untuk mengunyah lebih banyak buah-buahan dan makanan lainnya saat saur dan berbuka agar kadar gula darah tidak melonjak terlalu cepat dalam waktu singkat.
5. Memperbanyak asupan buah dan sayur segar saat berbuka dan sahur: Banyak orang yang beralasan bahwa mengkonsumsi lebih banyak buah dan sayur segar saat berpuasa justru membuat tubuh lemas di siang dan sore hari. Wied Harry berpendapat sebaliknya. Menurutnya, saat kita minum air putih tubuh memang akan terhidrasi dengan lebih baik, tetapi dengan makan buah dan sayur yang berair, cairan dalam buah dan sayur itu akan lebih bertahan lama dalam tubuh lebih baik dari air biasa, karena ia mampu masuk dan bertahan lebih lama dalam sel-sel tubuh. Konsekuensinya, tubuh memang masih akan merasa lapar dan haus saat puasa tetapi akan merasa jauh lebih segar dan bertenaga karena kandungan air dalam sel-sel tubuh kita yang berasal dari sayur dan buah masih relatif tinggi. Sehingga bagi yang suka mengantuk saat berpuasa, bisa diteliti kembali makanan apa yang dikonsumsi saat sahur. Bahan makanan sarat karbohidrat dan lemak serta protein tinggi memang membuat perut kenyang lebih lama, tetapi kondisi badan akan lebih berat dan lebih mudah mengantuk sehingga beraktivitas pun terasa lebih berat.  Ini karena tubuh memerlukan lebih banyak waktu dan energi untuk memproses bahan makanan itu. Energi terpusat untuk mencerna makanan berat ini sehingga kita menjadi lebih lemas. Sementara mereka yang mengkonsumsi lebih banyak buah dan sayur segar akan tetap atau bahkan lebih produktif dari mereka yang lebih banyak makan makanan berat karena buah dan sayur lebih mudah dicerna tubuh. Energi untuk mencerna buah dan sayur lebih rendah dari energi untuk mencerna daging atau nasi goreng dengan minyak goreng. Ia mencontohkan, bayi yang diberikan susu akan lebih banyak diam karena lebih lama kenyang sementara bayi yang diberikan jus alami akan lebih cepat lapar.
Wied Harry juga memberikan sejumlah trik membuat makanan dan minuman berbuka yang lebih sehat untuk tubuh tanpa harus sepenuhnya mengorbankan rasa. Begitu beduk maghrib bertalu, kita bisa menyantap kurma asli (pastikan bukan manisan kurma, yang dicelupkan ke gula supaya lebih manis dan warna coklatnya lebih gelap). Daripada es sirup atau teh manis hangat, kita bisa beralih ke air kelapa muda yang lebih menyegarkan karena mengandung elektrolit alami sehingga tubuh segar lebih cepat. Apalagi asam lemak laurat di air kelapa muda baik untuk otak kita. Bagi yang menyukai rasa manis, bisa mencoba mengganti gula pasir atau pemanis buatan seperti sirup dan minuman ringan dengan bahan  pemanis alami seperti buah kurma dan kismis serta buah-buahan yang dikeringkan lainnya. Penyuka hidangan kolak bisa berhenti menggunakan gula pasir dan berganti menggunakan gula merah dengan porsi ala kadarnya, yang tidak berlebihan. Untuk cincau, Wied menyarankan menghindari cincau yang terlalu kenyal karena berpeluang dicampur bahan aditif yang merugikan kesehatan. Satu trik yang diberikan Wied untuk membuat kolak yang lebih sehat ialah dengan menggunakan air kelapa sebagai bahan dasarnya, bukan air sirup yang manis seperti yang kita banyak jumpai. Penggunaan santan yang dididihkan juga dihindari karena tinggi lemak jahat.
Untuk memantapkan rasa, Wied memberikan alternatif yang lebih sehat daripada menambahkan MSG pada makanan dan minuman kita. Caranya adalah dengan membubuhkan bawang putih dan merah goreng . Itu adalah bahan alami pengganti penyedap masakan. Rasanya tetap gurih, tetapi lebih sehat untuk badan. MSG bayak dikira orang hanya dibubuhkan dalam makanan tetapi minuman juga ternyata banyak yang dibubuhi MSG, terutama yang mengandung santan karena akan membuatnya terasa lebih gurih dan membuat orang terus ingin minum lebih banyak. Untuk minuman, Wied menggunakan biji-biji wijen alami daripada MSG agar rasanya tetap mantap. Wijen juga menjadi sumber lemak alami yang baik.
Satu lagi makanan sehat yang bisa mudah dibuat untuk santapan selama puasa ialah nasi campur. Di sini yang dimaksud bukan nasi yang dicampur daging (meski boleh saja dicampur daging apapun) tetapi nasi yang dimasak di rice cooker bersama dengan potongan buncis, sayur mayur lain seperti wortel, dan jenis polong-polongan (misalnya  kacang hijau, kacang merah, dan sebagainya). Semuanya membuat perut lebih kenyang dengan menambahkan serat lebih banyak dalam makanan kita. Dengan begitu, mencegah konstipasi atau sembelit juga selama berpuasa.
Ditekankan pula oleh Wied Harry bahwa makanan segar dan sehat biasanya lebih mudah basi. Bisa dimengerti karena jika dibandingkan dengan bahan makanan produksi pabrik berpengawet buatan yang biasanya sanggup bertahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, bahan makanan segar cuma bertahan paling maksimal dalam hitungan beberapa hari.
Akhirnya acara pun ditutup dengan berbuka bersama dan tentunya, berfoto bersama!  Yudhi sebagai pendiri YOGEM turut meminta dukungan dan doa agar terwujud program Teacher Training yang berafiliasi dengan Yoga Alliance sehingga kelak lulusan memiliki sertifikasi yang layak untuk mengajar yoga.
Terima kasih untuk Tuhan YME dan semua pihak yang telah memungkinkan YOGEM terus berkembang hingga sekarang, teman-teman yang rajin mengikuti latihan dan meramaikan ruang publik yang makin langka dan mahal di ibukota. Semoga YOGEM akan terus berkembang lebih baik di masa depan! Namaste!