Ronan Tang Cares for the Heart

THERE are two types of class I always take at a yoga festival. One is a class I’m most familiar with and second is one I’m most unfamiliar with. The first is to deepen and refresh my prior knowledge in case I’d left something important in my daily practice. A gentle reminder, I can say. The second helps me broaden my views. This type of class is very much exciting as I see myself as a triar.

Ronan Tang brought us in that quite humid afternoon a reminder of how crucial and vital but almost forgotten our heart really is. This is an organ that shows one’s life. Once it stops beating, it means an end of a life. And thus, the health of it guarantees a productive, full life.

Getting to Know our Heart 

What is unique about heart is that it’s one of very few organs in human body which never gets attacked by cancer. “Have you ever heard of heart cancer? No!” he convincingly quipped.

He has an argument. Heart is an organ that constantly works throughout one’s lifetime (besides small intestines). Because our heart always moves and pumps blood, it’s very hot by nature and cancer cells can’t thrive in it. “Cancer cells are like mushrooms, they can only thrive in humid, dark places. They can’t survive in a place where sunlight is too much. They die instantly.”

That being said, Ronan can’t stress more on the importance of keeping our extremeties (body limbs such as arms and legs) warm. But this warmth is not produced by external heat source. The heat must come from inside, i.e. one’s heart. A healthy heart can pump blood strongly so as to keep the furthest bodily parts warm and well circulated with oxygenated, fresh blood. So he advises that if one wants to stay healthy, always make sure that one’s hands and feet are warm.

When one is attacked by any type of cancer, more focus is put on how to get rid of cancer cells. Seldom do people try to seek a root problem of this. Why do cancer cells grow there? That’s a question one needs to address in the first place. Ronan mentions the importance of having extra energy in the ‘dantien’ to warm up the lower and upper extremities (feet and hands).

Besides showing how healthy one is, feet can also indicate one’s aging process. People grow old from their feet, Ronan said. Normal and healthy babies usually have warm, supple and soft feet. Old men have just the opposite condition of feet. Their feet get dry, cold and hard.

Ronan points out that if we want to take care of our heart better, we must pay more attention to how our feet and hands stay warm all the time from inside. It’s a sign of a normally-working, healthy heart. Another sign of healthy heart is normal, fully functioning reproductive organs.

Afterwards, the next question is: How can we maintain this ideal warmth in our hands and feet and at the same time, cool down our head? Because our problem these days is that most people usually experience this: cool dantien but warm (or hot) heads.

How to Care for Our Heart

Taking care of our heart where anahata chakra lies is the key to getting rid of various illnesses, disorders resulting from imbalance. “Your mind and body determines everything,” Ronan pointed out.

When someone is trapped in a vicious energy pattern which eventually drags them to the abyss of suffering (whether it be anxiety, depression, cancer. etc), it’s vital that the heart is once again revitalized so as to bring more energy to someone’s soul, nourishing it to deal with whatever challenges life may bring.

The first step to break this evil circle is making efforts to concentrate our mind on the inner self. “And then from there, we can bring the fire down,” he added.

Whenever obstacles get in the way to bring heat down, fix the root problem first. First thing first: correct our bodily posture. Provide enough space for heart by avoiding hunching too often and too long. “Beneath our heart lies our diaphragm. When we get stressed out, diaphragm keeps pushing up against our heart, leaving less space for heart to expand. Because to achieve a healthy heart, it should expand itself. When it can expand, it can receive blood.”

After the heart is revitalized and thus full with energy, the next step is channel the energy down to our extremities. “Problems arise when the energy is stuck around our chest. To channel it downward, we stay away from too much cold foods and drinks, or eat too little or too much.

What is interesting to me is when Ronan stated that it’s not enough with meditation only. After concentrating your mind on clearing all blockages, the next thing to do is move our body to manifest this improvement process. Meditation (which involves visualization of channeling energy downards) is therefore not enough to achieve holistic health. One must also move the physical body.

Techniques to Apply

Now we arrive to the most practical part of the class, which I like most. Here are some tehcniques for us (especially for those with cancer and other terminal diseases) to apply on daily basis Ronan recommends:

  1. Deepening and prolonging breaths: This is done by opening our thoraxic area (chest) and practicing pranayama. Performed correctly, this is effective to release tension in heart. A simple breathing technique to release is take a deep breath and then hold for a few seconds and then exhale slowly from mouth.
  2. Thunderdrum: Imagine you’re like a gorilla punching its chest with its fists. This move may activate T cells which are helpful for our immunity system. This is good for people with cancer. Pressing the center of sternum is also effective to get rid of stress and anxiety, indicated by shallow breaths.
  3. Releasing the superficial layers of myofascia: You can do this by pinching gently your own skin, from the lower waist to shoulders. Ronan says it helps us prevent breast cancer.
  4. Energy clapping: In the morning, use your hands to slap your body softly but powerfully. The parts of body to slap on are ones where accupressure points lie. This technique is to create space for lower dantien. One may slap from several dozens to a hundred in a single session.
  5. Laughing is the best medicine: It’s not the external artificial medicine that cures us but our chi, our own energy, that can cure our diseases. This can be done by gently beat chest with fist in the morning while mouth is half open to let out the air. Laugh and play with children when you feel stressed out to release any tension in the heart. If one finds it hard to laugh, try emulating laughs by pronouncing “hahaha” for several minutes.
  6. Changes of lifestyle: Ronan highlighted some lifestyles these days that he thinks is not worth it. To take care of heart, avoid at all cost modern lifestyle such as partying all night long, drinking liquor excessively. He also advised that one reduce sexual activity when getting older and under unfit conditions.

Ronan also challenges some modern approaches that see and cure illnesses unholistically. Such as when someone suffers from a spine problem, s/he is told to strengthen back and abs muscles. That may be effective to some extent but doesn’t necessarily address the root of problem. “Where does the energy come from in this case? From our kidney. Because our kidney and our lower dantien are connected. They both give energy to our spine.”  (*)

Ricky: “Jauhi Rokok!” (Kisah Seorang Penyintas Serangan Jantung)

Screen Shot 2016-08-24 at 10.27.25
Ricky: “Jauhi rokok. Stop merokok dan jauhi perokok, karena asapnya sangat buruk untuk kesehatan kita. Rajin berolahraga dan menjaga pola makan yang sehat.” (Foto: Instagram)

Tubuh manusia mirip mesin yang membutuhkan perawatan teratur. Ia tidak bisa sesekali saja dirawat habis-habisan saat kita memiliki waktu senggang atau sedang memiliki suasana hati yang bagus lalu kita gunakan sepuas-puasnya tanpa batas dan mengabaikannya saat merasa sibuk atau malas. Karena itu, hidup aktif dan sehat di masa kecil dan remaja tidak serta merta menjamin sepenuhnya seseorang sehat seterusnya hingga fase dewasa dan tua. Jika lalai, sama saja akibatnya sefatal orang yang tidak pernah menjaga kesehatan sejak muda. Itulah pelajaran hidup yang harus dibayar Ricky Firmansyah. Dengan sangat mahal.

Sama-sama menggemari yoga, kami bertemu pertama kali dalam sebuah kelas yoga luar ruangan di suatu pagi yang cerah dan hangat di sebuah kawasan di Bumi Serpong Damai, Tangerang. Di samping manfaat kesehatannya, yoga juga memberikan manfaat lainnya yang tak kalah positifnya bagi kehidupan sosial saya: mempertemukan saya dengan orang-orang baru.

Bersama dengan orang-orang baru seperti Ricky, saya juga belajar hal-hal baru, termasuk betapa mahalnya kesehatan jantung ini.

Pada saya, Ricky mengaku sejak masa kecil sampai remaja menghabiskan waktu untuk aktif berkegiatan fisik. Ia menyukai olahraga. Dari basket, sepakbola sampai aktivitas khas pecinta alam di luar ruangan yang menantang ia lakoni.

“Tapi 15 tahun terakhir, saya malas berolahraga dan makanan yang saya konsumsi tidak terkontrol, sehingga kolesterol saya menumpuk,” terang Ricky yang ibunya juga mengalami masalah kesehatan jantung yang mirip. Pembuluh darah jantung ibu Ricky dipasangi balon untuk menyingkirkan penyumbatan akibat penumpukan plak.

Kadar kolesterol dalam tubuh Ricky perlahan tapi pasti melambung. Begitu juga dengan bobot tubuhnya. Karena tak ada keluhan berarti, ia mengabaikannya dan menjalani aktivitas sebagaimana biasanya. Padahal, jika Anda belum tahu, berat badan berlebihan saja sudah menaikkan peluang gagal jantung dua kali lipat lebih bagi mereka yang mengalaminya, apalagi jika ditambah dengan gabungan berbagai faktor lainnya seperti faktor genetik, pola hidup dan lain-lain  (sumber).

Diwal Mei 2014, Ricky merasakan sebuah keluhan di jantungnya. Hasil pemeriksaan kesehatan umumnya keluar dan memberikan sebuah hasil yang di luar dugaan: Jantungnya sedang mengalami gangguan. Pada bulan yang sama ia mengalami serangan jantung pertamanya.

Kontribusi gaya hidup menurutnya mempengaruhi kesehatannya yang kala itu menurun karena obesitas dan kadar kolesterol tinggi. Ditambah dengan buruknya pola makan dan kebiasaan merokok, kombinasi faktor-faktor tersebut bisa berakibat fatal.

Karena kondisi Ricky sudah sangat mengkhawatirkan, dokternya mengharuskan prosedur operasi bypass pada jantungnya. “Operasi saya jalani pada akhir September 2014,  saat saya kena serangan jantung yang kedua,” ungkapnya.

Peristiwa tersebut terjadi pada saat ia sedang bekerja di kantor pukul 8 pagi. “Dada mulai terasa sesak dan muncul sensasi nyeri di dada sebelah kiri.” Seketika itu juga ia dibawa istrinya ke RS Premier Jatinegara, dan langsung menjalani angiography. “Di situlah terlihat ada beberapa penyumbatan di pembuluh darah di jantung saya. Dokter menyarankan segera dilakukan operasi bypass,” tuturnya mengenang peristiwa yang tak terlupakan tersebut.

Ricky tidak bisa mengelak lagi karena menurut dokter, kondisinya sudah memburuk sampai pemasangan ring sudah tidak memungkinkan.

“Saya pasrah dan mengikuti saran dokter mengingat risiko yang setiap saat bisa saya hadapi apabila saya menolak untuk di-bypass,” kenang pria yang kini rajin berlatih yoga itu.

Pasca operasi bypass 2014 itu, Ricky merombak cara hidupnya dengan membiasakan olahraga. “Minimal jalan kaki untuk mengurangi berat tubuh saya, juga pola makan  lebih sehat dan teratur. Saya juga rajin bersepeda statis.”

Ricky tertarik dengan yoga setelah menyaksikan Virni, istrinya, yang mulai rajin berlatih yoga. Karena tak mau gegabah, ia berkonsultasi pada dokter jantungnya. “Setelah saya tanyakan pada dokter jantung saya, (mengikuti latihan yoga – pen) ternyata diperbolehkan,”ucapnya lega. Sifat latihan yoga yang low impact membuatnya relatif aman bagi penyintas gangguan jantung sepertinya.

Setelah beberapa lama mengintegrasikan yoga pada rutinitas olahraganya, Ricky mulai merasakan perubahan positif. Napasnya menjadi lebih panjang, badan lebih segar, tubuhnya lebih fleksibel. Secara mental yoga memberikan perubahan yang signifikan karena membuatnya belajar lebih rendah hati, bersabar, berterima kasih dan berbuat baik kepada sesama. Semua menyumbang pada pemulihan kesehatannya secara holistik.

“Bagaimana keluarga memberikan dukungan dalam menjaga kesehatan pasca operasi?” tanya saya. Menurutnya, dukungan keluarga sangat besar. Keluarga terutama istri sangat mendukung Ricky untuk kembali sehat. Istrinya rela menjadi “polisi” untuk memilih makanan dan selalu memberikan semangat.

Ditanya pesan yang ingin ia sampaikan pada anak-anak muda atau mereka yang masih sehat, Ricky berwejangan:”Jauhi rokok dan perokok karena asapnya sangat buruk untuk kesehatan. Rajin berolahraga dan menjaga pola makan yang sehat. Pada dasarnya boleh kalau mau makan sesuatu yang “agak kurang sehat” sesekali, misalnya durian atau makanan bersantan, asal sekedar mencicipi dan tetap diimbangi dengan olahraga supaya racunnya segera dibuang melalui keringat.”

Seolah sebagai ungkapan rasa syukurnya pada Ilahi, Ricky kini lebih menikmati hidup. Semangat itulah yang ia pancarkan dalam berbagai kegiatannya sekarang, dari melancong, sampai berkumpul dengan istri dan anak-anaknya. Karena tanpa kesehatan, semua kekayaan dan kenikmatan hidup lainnya menjadi hambar, tak bermakna.

P. S.: Makna “penyintas” sama dengan “survivor”.

(Tulisan ini dibuat untuk diikutsertakan dalam lomba blog bertema “Gaya Hidup Sehat, Untuk Jantung Sehat” dalam rangka HUT ke-35 tahun Yayasan Jantung Indonesia)

Belajar Mengurai Sebuah Asana Yoga

Saat saya baru berlatih yoga dahulu, melihat banyak pose-pose yoga yang menantang dan sulit seringkali membuat saya menyangka saya tidak akan bisa menguasainya. Itu karena saya belum tahu teknik-teknik dasarnya sehingga secara mental saya sudah terbebani. Kompleksitas mental dan psikologis itu akan menambah tantangan bagi murid pemula yang masih meraba-raba dan bereksperimen untuk menemukan apa yang sedang terjadi pada tubuh dan pikiran mereka saat sebuah pose dilakukan.

Karena itulah, seorang guru yoga perlu sekali memiliki kemampuan untuk bisa mengurai sebuah asana yang terlihat kompleks bagi para muridnya dan menjelaskan taat laksana atau prosedurnya dengan lebih runtut dan gamblang. Sebisa mungkin hindari kata-kata yang terlalu ilmiah, anatomis dan teknis, misalnya nama-nama otot dan tulang dalam bahasa Latin atau mencekoki murid dengan terlalu banyak nama asana dalam bahasa Sansekerta. Bukannya semua itu tidak penting untuk dipelajari, tetapi lakukan perlahan dengan penuh kesabaran sesuai porsinya. Kecuali jika mengajar murid yang level mahir (advanced), semua istilah ‘keren’ tadi bisa diaplikasikan secara liberal atau sesering dan sesuka kita.

Uraian berikut ini mungkin tidak hanya akan bermanfaat bagi Anda yang mengajar yoga tetapi juga bagi Anda, murid-murid  yang masih merasa perlu banyak belajar (seperti saya) agar nantinya jika seorang instruktur yang memimpin kelas kita masih kurang sesuai harapan, kita bisa memberikan masukan dan pertanyaan yang konstruktif untuk mereka demi kebaikan kedua belah pihak yaitu pengajar dan yang diajar.

Menurut Jason Crandell, untuk bisa memahami apa yang sedang terjadi pada tubuh selama melakukan sebuah asana yoga dalam tataran fisik semata, usahakan menguraikan sebuah pose (terutama asana jenis menantang dan susah dilakukan). Caranya dengan tidak melihatnya secara keseluruhan dulu tetapi mengamati apa yang terjadi pada sejumlah bagian tubuh yang paling dilibatkan. Lakukan pengamatan ini secara cermat dan teliti agar bisa memahami pose secara keseluruhan nantinya. Misalnya, saat melakukan pose kobra, amati bagian-bagian tubuh yang dilibatkan — dari kepala, leher, bahu, telapak tangan, lengan, tulang belakang (gerakan dan arahnya),  pinggul, posisi kedua tungkai dan telapak kaki.

Dari penguraian tadi, kita pada akhirnya akan bisa memahami bahwa sebuah pose (tak peduli sesukar apapun kelihatannya) sejatinya tersusun dari berbagai aksi yang lebih sederhana dan bisa diamati/ diidentifikasi secara terpisah. Ibaratkan saja sebuah pose yoga sebagai suatu teka teki (puzzle) yang telah diacak. Anda tinggal menyusun bagian-bagian kecilnya dengan sabar agar hasil akhirnya bisa serasi dan selaras sehingga elok dipandang dan dirasakan serta memberi manfaat.

Setelah kita mahir dengan penguraian sebuah asana, nantinya semakin lama belajar asana itu, kita akan makin bisa berkreasi untuk membuat asana tersebut bekerja sesuai dengan keinginan dan kebutuhan kita. Saat kita ingin intensitasnya lebih mudah, kita bisa memodifikasi bagian-bagian penyusunnya sedemikian rupa agar menjadi lebih bisa diakomodasi tubuh yang sedang lelah atau cedera. Namun, jika kita sedang ingin meningkatkan intensitas latihan sebuah pose, bisa saja kita memmodifikasi unsur-unsur penyusunnya tadi sehingga asana itu menjadi lebih menantang.

Konsepnya sebenarnya mirip dengan cara kita mengerjakan soal sebuah ujian saat sekolah dahulu, yaitu kerjakan soal yang mudah dulu baru lanjut ke soal-soal yang lebih susah. Ah, ternyata nasihat guru saya dulu berguna juga ya!

Jason Crandell: Yoga Mungkinkan Saya Menjadi Diri Sendiri


Perjalanan menuju yoga sangat bervariasi dari satu orang ke yang lain. Ada yang secara sengaja menenggelamkan diri untuk menekuni yoga. Ada juga yang tidak tertarik pada awalnya. Namun, jalannya roda takdir sungguh tidak bisa diduga sehingga di suatu titik terjadilah persinggungan dengan yoga yang tidak terencana. Persinggungan itu mampu membuat sejumlah orang berubah menjadi benci atau enggan menjadi cinta. Dan itulah yang terjadi pada Jason Crandell, pria yang saat ini dikenal sebagai seorang guru yoga terkenal di Amerika Serikat.

Crandell memiliki pendekatan yang unik dalam mengajar. Ia menekankan pada detil. “Saya lebih memilih melakukan asana-asana yang sederhana tetapi bisa dilakukan dengan baik karena dari sana kita bisa banyak belajar mengenai kesadaran diri, keseimbangan, ketrampilan, kerendahan hati, ketepatan.”

Pemikiran Crandell yang bagi saya menarik untuk diaplikasikan dalam kelas-kelas kita ialah bagaimana ia memandang tubuh dan asana. Begini ia menyikapinya:”…. [O]rang (cenderung memilih – pen) menggunakan tubuh mereka untuk melakukan pose-pose yoga (asana) daripada menggunakan asana sebagai cara untuk memahami lebih baik rasanya memiliki atau berada dalam sebuah tubuh.”

Untuk mencapai pengetahuan dan pengalaman sedalam itu, Crandell yang berasal dari Ohio, kawasan Midwest itu sudah mengenal yoga sejak ia duduk di bangku kuliah. Untuk menggambarkan bagaimana enggannya ia terhadap ide melakukan yoga yang diajukan oleh pacarnya kala itu untuk menggenapi kredit di kuliahnya agar bisa lulus segera, Crandell mengatakan dirinya ketakutan. “Hal itu (yoga -pen) adalah hal terakhir yang saya ingin coba lakukan. […] Dari sudut pandang kultur, saya tidak ingin melakukannya,” ujar Crandell yang pernah mengakrabi olahraga skateboard selama belasan tahun itu. Begitu ia keluar dari kelas yoga pertamanya, kesan awal yang didapat Crandell hanyalah: nyata, jernih, dan seimbang.

Sama dengan apa yang dialami sejumlah orang, ketertarikan Crandell pada yoga berawal dari sebuah “perjuangan internal”. Ia menampik masa kecilnya tidak seindah anak-anak kebanyakan. Namun, tetap saja ia masih menyimpan keinginan untuk bisa menjadi seseorang yang lebih damai dan seimbang dan mengeksplorasi ketertarikan besarnya pada kondisi manusia.

Awal karier Crandell sebagai pengajar yoga bermula saat ia diperintahkan seorang gurunya saat itu untuk mengajar sebuah kelas Ashtanga untuk pemula di tahun 1996-1997. Saat itu, Crandell masih kuliah untuk mengejar gelar master hubungan internasional. Sebelumnya, Crandel sudah menggenggam gelar sarjana ilmu filsafat.

Pertama mengajar yoga, Crandell belum paham bahwa mengajar yoga tidaklah sama dengan melakukan yoga. Diperlukan sebuah ketrampilan khusus untuk bisa mengajarkan sesuatu pada orang lain. “Saya masih belum memahami bahwa melakukan sebuah postur  dan mengajarkannya membutuhkan jenis ketrampilan yang berbeda.” Dari pengalaman itu, Crandell menyadari bahwa dirinya membutuhkan sebuah pelatihan khusus untuk menjadi seorang guru yoga yang profesional. Crandell pun kemudian mendaftarkan diri dalam pelatihan mengajar yoga yang diselenggarakan oleh Rodney Yee selama dua tahun penuh. Di dalamnya, Crandell belajar banyak sebagai seorang guru yoga magang.

Kita bisa maklumi bagaimana masa pengasahan diri sebagai guru yoga yang begitu panjang tersebut membentuk karakter Crandell sebagai seorang guru dengan kualitas seperti sekarang. Sungguh lain dengan kondisi saat ini, sebuah masa saat guru-guru yoga yang baru saja lulus sudah bisa mengajar yoga sendiri, tanpa panduan dari guru yang lebih berpengalaman, karena toh sudah bersertifikat.

How LGBT Controversies Tear the Yoga World into Two

Beware! Yogis and yoginis can be judgemental, too. (Photo credit: Wikimedia Commons)

Most people perceive yoga as a neutral, non-judgemental entity. People come into yoga for the first time to discover the peace offered by the positive attitude of the practice: to accept ourselves as we really are. There should be no rejection. Anything is welcome. We are almost always told in our yoga classes by our sage-like instructors that it is fine to bend our knees in our uttanasana (standing forward fold pose), or to feel tightness inside the hips in our hanumanasana (full side split), or to lean on wall in our introductory sirsasana (headstand) in excuse of our feeble core muscles. In short, it is okay to be flawed in yoga. This is why suddenly the world is so forgiving and more affectionate to us after we practice yoga.

The idea that yoga teachings are not condemnatory to whatever ‘flaws’ or differences a human being develops could be true.

Nevertheless, the teachings are sometimes different from the practitioners. The people who practice yoga are not free from bias, criticism and ego. They have innate tendencies. They possess agendas, either hidden or overt. These yogis and yoginis are also equipped with various sets of prior past knowledge and experience which intertwine in many unthinkable ways. All this creates complexity

I did encounter spouses who have been doing yoga for years. They are like the nicest and kindest people on earth but when they are dealt with children books introducing LGBT themes, they turned into fierce, merciless monsters. They would simply refuse to forgive such deviance presented to young children in Indonesia, a country where this phenomenon is never accepted as part of the society. In reality, this sort of people seem to be around us. And it could be us.

Yet, I also found a number of yoga practitioners who voluntarily show their laissez-faire attitude towards the LGBT issue. They just leave things to take their own course, without any intention to interfere.

Some other yogis and yoginis show approval and endorsement of the phenomenon, arguing that this is natural and should never be fought against so hard as a plague, accordingly. Instead, they should be welcome as part of consequences of living in the diverse society.

But don’t be surprised to find out the fact that some yogis and yoginis might call LGBT a mental perversion, a disorder able to be cured. That might make hard for others who think that yoga and all the people practicing it to understand why people who preach love would view the controversies in such a punishing manner and tone.

Meet Baba Remdev, a renowned yoga guru with his widely viewed programs in the United Kingdom alone. The English news site telegraph.co.uk claimed the guru’s programs are watched by about 85 million people worldwide. He condoned religious teachings that condemn LGBT. Remdev even launched a massive public petition stating that “homosexuality is a curable disease and that sufferers could seek a cure”, reported the Telegraph. Further, he and the staunch followers opined the indecent sexual urges can be supressed by applying certain yoga asanas and breathing techniques (pranayama).

Another experienced yoga guru expresses different opinions. And to support his argument, he cited lines in the Bhagavad Gita. The Gita is a poem composed between the 2nd century BC and the 2nd century AD and incorporated into the Mahabharata. Presented as a dialogue between the Kshatriya prince Arjuna and his divine charioteer Krishna, it stresses the importance of doing one’s duty and of faith in God. 

This yoga guru named Hari Kirtana wrote eloquently on jivamuktiyoga.com as he explained the reason why he claimed that the Gita supports same-sex marriage:

How is this so? According to the Gita, everyone has two natures: a temporary material nature and an eternal spiritual nature. To put it another way, we are eternal spiritual beings who have acquired temporary material identities. The practice of yoga builds a bridge from our temporary identity to our eternal identity. In order to cross that bridge we need to be peaceful. If we’re agitated by conflicts due to repression or oppression of our temporary nature then it will be difficult to be peaceful – to say nothing of happy – and we won’t be able to focus on the development of our spiritual life, on crossing the bridge to our eternal nature.

We can cross-reference several verses in the Gita that support this proposition. Let’s start with chapter 3, verse 33: “Even a wise person acts according to their own tendency, for everyone follows the proclivity they have acquired due to contact with the three qualities of material nature (goodness, passion, and ignorance). What will repression accomplish?”

The Sanskrit word jnana-van in this verse means “one who has acquired knowledge”. ‘Knowledge’ in the context of the Bhagavad Gita refers to the ability to distinguish between the spiritual self and the material body, the latter of which includes the mind and all of the psychology and behavioral tendencies associated with or initiating from the mind. So here Krishna is describing a person who is simultaneously acquainted with transcendental knowledge and yet is still affected by behavioral conditioning that arises due to contact with prakrti – material nature.

If our realization of our spiritual identity is incomplete, then we’ll find ourselves straddling the gap between our material and spiritual identities. Since this can be a precarious position, we need a firm foundation underfoot to stabilize us as we attempt to cross this gap. The Gita encourages us to find that stability by acting in harmony with our material identity while we work on the practical application of transcendental knowledge that can awaken us to a complete experience of our eternal, spiritual identity. In essence, we cross the bridge to transcendence while we build it with a steady yoga practice grounded in a spiritual understanding and compassionate acceptance of our current material identity. Throughout the Gita, Krishna encourages Arjuna to act according to his nature, both spiritually and materially. Since the Gita’s teachings are universal the same must apply for any eternal spiritual being who has acquired, for the time being, a gay material identity.

Thus, based on the Gita someone needs to let the material, psychological, behavioral and spiritual nature go hand in hand to enter the state of transcendency. And this cannot be achieved before s/he synchronizes all the elements in a complete harmony and unity.

Because yoga is also related to meditation and meditation has been greatly influenced by Buddhism, we cannot ignore Dalai Lama’s stance on the issue. As cited by elephantjournal.com, the famous Buddhism leader stated:” “If someone comes to me and asks whether homosexuality is okay or not, I will ask ‘What is your companion’s opinion?’. If you both agree, then I think I would say,’If two males or two females voluntarily agree to have mutual satisfaction without further implication of harming others, then it is okay.’”

Mengenal Terapi Yoga dalam Sparsa Yoga Workshop

Side split terasa lebih mudah bagi saya tetapi front split, tidak. Gerakan perpaduan cobra dan front split ini merupakan salah satu pose yoga yang menyasar piriformis, sebuah otot yang berbentuk buah pir (asal katanya dari kata bahasa Latin “piriformis”, berbentuk pir) yang berlokasi di area bokong. (Sumber: dokumentasi pribadi)

Dalam sesi perkenalan pagi itu, saya katakan saya tertarik dengan terapi yoga (yoga therapy) karena saya ingin merasakan menyeimbangkan latihan yoga saya selama ini yang cenderung ‘keras’ dan ‘meliuk-liuk’. Dan saya tahu bahwa tubuh saya tidak akan selamanya seperti ini, selalu bisa melayani kemauan ego saya yang tak kunjung surut.

Sebelum mengikuti kelas dan workshop Koh Fank, begitu panggilan akrab praktisi terapi yoga asal Malang Fank Andreas, saya memang sudah sering sekali mendengar nama besar beliau. Kali ini saya bertemu langsung untuk belajar lebih banyak.

Fank sendiri memiliki definisi unik tentang “terapi yoga“. Yoga jenis ini menurutnya mencakup sejumlah asana yoga yang idealnya memberikan efek jera bagi penyakit, kelainan atau gangguan kesehatan. Jika penyakit jera menghampiri kita, otomatis kesehatan juga menjadi lebih terjaga dalam waktu yang lebih lama.

Tergolong dalam pembelajar empirik, Fank belajar begitu banyak dari pengalaman dan naluri. Ia tidak terlalu suka belajar dengan membaca buku. “Membaca 25 halaman saja sudah membuat saya vertigo,” kelakarnya. Kepada kami ia menceritakan bagaimana latar belakang pekerjaannya di masa lalu sebagai penata rambut memberikannya bekal yang sangat baik dalam mengasah kejeliannya menemukan asimetri dalam postur tubuh manusia dan kemudian menggunakan pengetahuan simetrisme yang ada dalam konsep alignment yang sudah dikenal lama dalam dunia yoga dan berkreasi dengan melakukan penerapan asana-asana yoga untuk mengoreksi postur-postur badan yang asimetris. “Saya terbiasa melihat secara cermat, mengamati ketebalan rambut di kanan dan kiri, saat bekerja dulu sebagai penata rambut pria,” tuturnya untuk menjelaskan bagaimana dirinya bisa sampai seperti sekarang ini.

Sebelum bertemu dengannya, saya sempat bercakap-cakap dengan sejumlah teman. Mereka memang berkata Fank memiliki ‘tangan dingin’ perkara mengurus ketidakberesan postur dan struktur tulang dan badan. Ada yang berkata tulang hidungnya bisa dinaikkan agar kacamatanya bisa lebih tidak merepotkan (bagi mereka yang bertulang hidung rendah), ada yang berkata Fank memiliki anugerah alami yang tidak bisa dipelajari orang lain, dan sebagainya. Namun, dari penuturan Fank sendiri semua itu ia capai dengan latihan yang terus menerus juga. Tidak serta merta bisa dan berhasil.

Dapat dikatakan sebagian yang diajarkan Fank berasal dari khasanah yoga yang sudah ada sejak dulu tetapi uniknya ia juga menambahkan sejumlah pengetahuan yang ia dapatkan dari pengalamannya sendiri sebagai praktisi terapi yoga selama beberapa tahun terakhir ini. Dan inilah yang menurut saya menjadi titik kuatnya. Ia tidak cuma kutip pendapat orang sana sini dan mengklaimnya sebagai buah pemikiran sendiri namun juga terus belajar dari banyak kasus nyata di lapangan dan mengekstrak pengalaman-pengalaman acak tadi menjadi simpulan dan hipotesis yang berpola, beraturan, sistematis dan lebih logis.

Fank rendah hati dan tidak sungkan bergaul dan belajar dengan banyak orang. Tidak ada jarak antara partisipan seperti saya dengannya. Kami bisa menyapanya secara akrab di luar kelas sekalipun. Begitu ramahnya ia, tak jarang saya temukan ia terlibat dalam pembicaraan santai yang kemudian bergulir tanpa rencana menjadi sebuah sesi terapi yang intensif.

Kejelian indra netra Fank membuat saya berdecak kagum. Bagi saya yang memiliki mata awam, bentuk-bentuk asimetris tubuh terlalu subtil dan halus untuk ditemukan dalam waktu hanya sekali pandang. Dan sungguh saya terkesan saat saya melakukan sebuah asana dan Fank serta merta tahu ada asimetri di kedua kaki saya.

Dua variasi frog pose dalam Sparsa Yoga. (Sumber foto: Selvie Sentilah)

Dalam workshop kami juga belajar mengenali tubuh masing-masing. Di sela workshop saya juga ketahuan menderita otot bahu yang besar sebelah! Saya memang sudah merasakannya sedikit. Beberapa teman pernah menyatakan hal itu pada saya. Dan ternyata memang benar adanya. Saat saya mengangkat kedua tangan dalam posisi urdhva hastasana dan kemudian melipat tubuh ke depan untuk mencium lutut ke dalam pose uttanasana, otot bahu kanan saya terutama yang dekat dengan tulang belikat (scapula) terlihat makin menonjol. Lebih besar dari yang kiri. Apa pasal? Saya sendiri menduga bahwa ini akibat saya terlalu banyak menggunakan bahu dan tangan kanan untuk aktivitas sehari-hari. Apalagi saya sering menulis dan mengetik dengan menggunakan tangan kanan sebagai alat kerja saya yang lebih dominan. Usut punya usut setelah saya bertanya pada seorang teman yang lebih berpengalaman dalam workshop ini, hal ini bisa diatasi dengan memberikan tenaga juga pada bahu kiri saya juga selama beraktivitas sehari-hari. Jadi tidak cuma mengaktifkan tangan dan bahu kanan lalu mengabaikan sebelah kiri begitu saja. Bagaimana caranya memberi tenaga pada bahu kiri yang lebih pasif itu? Saya disarankan untuk memberikan tekanan dan mengaktifkannya juga saat bahu dan tangan kanan bekerja. Ketimpangan ini memang sudah terasa beberapa lama tetapi belum ada keluhan kesehatan yang menganggu. Hanya sekadar keluhan kosmetik saja yang bahkan saya tak sepenuhnya sadari meski saya mematung diri selama beberapa lama di depan cermin. Asimetri itu terasa saat saya harus melakukan pose janu sirsasana yang membuat saya lebih sadar dengan kondisi bahu. Selama melakukan asana tersebut, saya merasakan memang ada yang tidak seimbang tetapi saya pikir itu hanya perbedaan antara tingkat kelenturan hamstring kanan dan kiri saya saja. Ternyata malah sumber ketimpangan itu ada di area bahu.

Di akhir workshop yang berlangsung selama dua hari penuh itu, saya sampai pada sebuah simpulan bahwa semua yang tampaknya baik kalau terlalu berlebihan, pasti akan memunculkan dampak buruk jua. Begitu salah satu simpulan saya setelah mengikuti workshop Sparsa Yoga bersama Koh Fank Andreas ini. Jangankan pose-pose yoga yang diklaim menyehatkan, bahkan kegiatan fisik yang selama ini kita pikir tanpa efek samping seperti tidur pun jikalau dilakoni dengan berlebihan, terlalu lama dan tidak sesuai porsinya malah membuat tubuh kurang sehat.

Maka dari itu, mari kita bijak dalam menyikapi berbagai hal dalam hidup agar keseimbangan itu tetap terjaga. Jangan berpikir bahwa lebih banyak, lebih kuat, lebih besar, lebih tinggi, lebih kaya, lebih ramping atau lebih lentur selalu berarti lebih baik. Itu semua jebakan pikiran semata.

Persis seperti saya di foto akhir workshop ini. Dipinjami satu wheel, harusnya bersyukur. Eh, dalam hati mau tiga wheel dengan ukuran berbeda untuk berpose dengan lebih banyak bervariasi. Ketamakan itu diganjar juga. Akhirnya malah kebingungan, tidak bisa bergaya apa-apa, setelah ada ide tidak lazim dari beberapa teman yang membuat saya hampir ‘tenggelam’ dalam tumpukan wheel yang indah, mulus dan mahal tetapi berbobot lumayan mantap ini. Pasrah tanpa daya, hanya bisa memeragakan urdhva hastasana dengan mengulum senyum disertai rahang yang membuka dengan jarak paling optimum.

Abaikan satu orang di dalam menara wheel itu. (Sumber foto: Mawarsari Suprayogi)

Penelitian Ini Buktikan Kenapa Pria Cenderung Hindari Yoga dan Meditasi

Bagi sebagian pria, menyelami pikiran dan diri sendiri jauh lebih menantang daripada menjalani siksaan fisik. (Sumber: Wikimedia Commons)

Seorang perempuan menggelar mat yoganya di lantai rumah. Guru yoga mereka sudah duduk di depan. Sejurus kemudian seorang pria datang melintas, tampak sibuk membenahi hal-hal yang sebetulnya tidak begitu perlu dibenahi. Terkesan sekali ia menyibukkan diri. Benar saja, beberapa detik kemudian perempuan yang ternyata istrinya itu mengajaknya duduk beryoga. “Sebentar, masih sibuk nih,” kilah si suami. Sang istri menunggu hingga kesibukannya usai. Begitu usai, sang suami dibujuk lagi untuk ‘melantai’. Kali ini jawabnya,”Aku mau nemenin (nama anak mereka).” Akhirnya kelas yoga kami berjalan hingga tuntas tanpa kehadiran sang suami yang memang tidak ingin mengikuti kelas dari awal.

Kondisi semacam itu juga yang bisa dijumpai di lapangan, tidak cuma di lingkungan rumah pasangan tadi. Saya kerap menemukan para pria — entah suami atau pacar — yang duduk di pinggir kelas, menghabiskan waktu mereka untuk duduk santai, mendengarkan musik atau bermain games, atau memilih untuk berlari keliling taman (karena saya sering beryoga di taman umum) sementara pasangan mereka tengah khidmat di atas matras yoga. Walaupun ada beberapa suami yang ikut turun dan mengikuti yoga, tetap saja perbandingannya relatif lebih rendah dari jumlah pria yang dengan segala cara menghindari berlatih yoga.
Usut punya usut semuanya menjadi lebih terang sekarang setelah saya membaca hasil sebuah penelitian ilmiah yang dilakukan oleh sebuah tim gabungan para ilmuwan dari dua kampus kenamaan: University of Virginia dan Harvard University. Dalam simpulan studi yang diterbitkan di jurnal Science tahun 2014 itu, mereka menyatakan bahwa kaum Adam cenderung lebih memilih untuk mencari rangsangan eksternal lebih banyak dari kaum Hawa. Bahkan jika para pria dalam studi itu disuruh memilih untuk sendiri dengan pikiran mereka atau menyetrum diri mereka sendiri, 67 persen lebih memilih siksaan fisik tersebut.
Gila dan tak masuk nalar? Tidak juga. Kita perlu memahami bahwa pikiran dirancang sedemikian rupa untuk melibatkan diri dalam dunia ini. Sehingga saat seorang manusia berfokus pada pikirannya sendiri, konsentrasinya biasanya tetap mengarah liar ke dunia luar. Di sinilah yoga dan meditasi berperan penting untuk mengarahkan konsentrasi pikiran itu untuk masuk ke dalam Diri (Self). Sebab tanpa pelatihan meditasi atau teknik pengendalian pikiran yang masih sulit, mayoritas manusia akan lebih menyukai terlibat dalam aktivitas eksternal.
Semua peserta studi ini diajak untuk menyelami pikiran mereka — tanpa rangsangan luar apapun — dalam jangka waktu antara 6 menit hingga 15 menit. Ditemukan bahwa kebanyakan peserta merasakan periode berpikir yang hening itu tidak begitu menyenangkan, membuat pikiran mereka ‘gatal’, seakan ada yang ingin digaruk. Alih-alih lebih tenang, mereka cenderung merasa resah.
Simpulan studi ilmiah tersebut rasanya bisa sedikit memberikan titik terang mengapa kadar partisipasi kaum pria masih terbilang sedikit dalam kelas-kelas yoga. Saya telah menyinggungnya dalam beberapa kali kesempatan, bertanya mengapa hal ini bisa terjadi. Padahal jika dirunut ke masa lalu, para yogi itu kaum pria juga. Tokoh-tokoh besar perintis ajaran yoga dan meditasi itu semuanya bahkan pria. Sebut saja Patanjali, Krisnamacharya, Pattabhi Jois, Iyengar, Swami Vivekananda, dan sebagainya.
Menurut Anda sendiri, mengapa para pria menghindari yoga dan meditasi?

Pentingnya Melek Media Sosial Agar Guru Yoga Tidak ‘Sial’

Yoga instan, penuh MSG, bahan pengawet, dan pewarna artfisial. (Sumber foto: Wikimedia Commons)
Instruktur yoga di era digital juga tidak cuma makin dituntut untuk menguasai pengetahuan yoga tetapi juga perlu melek media sosial. Sebagian dari mereka mampu beradaptasi dengan kemajuan teknologi informasi ini. Yang lain tertatih bahkan terseok. (Sumber foto: Wikimedia Commons)

Sore itu di sebuah studio yoga bersama dengan beberapa teman, saya terkekeh karena melihat salah satu dari teman kami, guru yoga juga, yang tampak kebingungan. Ia memiliki iPhone baru setelah berpindah dari ponsel cerdas Android. Karena baru beberapa hari memiliki ponsel keluaran Apple itu, ia dibuat pusing bukan kepalang karena ada penyesuaian-penyesuaian cara penggunaan yang menuntutnya harus belajar banyak. Hal-hal teknis semacam trik praktis menyunting foto, aplikasi yang mampu menyunting dengan hasil lebih menawan, hingga menarik kembali otorisasi akun media sosialnya dari aplikasi ponsel sebelumnya untuk mengatasi error saat mengunggah konten ke akunnya, membuat teman saya itu pening.

Lalu saya berceletuk,”Tampaknya kita perlu mengadakan kursus SOCIAL MEDIA 101 FOR YOGA TEACHERS di studio ini kapan-kapan ya? Hahaha!” Kami tergelak. Isi kursus intensif itu, saya bayangkan dalam benak, akan mencakup cara-cara menjepret foto-foto asana yang berkualitas unggul, yang akan memukau jika dipamerkan di jejaring sosial, yang memicu banyak orang mengklik tombol like, memakai tagar (hashtag) yang mudah diingat dan tidak lupa memberikan jeda saat mengetiknya di ponsel agar tetap bisa diklik untuk pelacakan lebih lanjut dan spesifik, dan begitu seterusnya.

Pikir punya pikir, saya rasa aspek-aspek teknis itu penting tetapi masih agak dangkal. Guru yoga tak perlu seahli fotografer dalam menghiasi galeri media sosialnya. Mereka juga tidak perlu seserius sebuah korporasi dalam menyusun kalender atau agenda konten yang akan diunggah secara kaku dan sangat terstruktur. Mereka hanya perlu ketrampilan teknis yang dasar lalu lebih mendalami bagaimana menciptakan konten yang terasa lebih ‘yoga’. Maksud saya adalah bagaimana seorang guru yoga bisa mencerminkan ajaran dan nilai-nilai bajik dari yoga melalui unggahan-unggahannya di media sosial (entah itu Facebook, Twitter, Snapchat atau Instagram).  Dan yang sama pentingnya ialah bagaimana ia bisa ‘berjualan’, alias memasarkan kemampuannya dalam memberikan manfaat pada orang lain melalui pengetahuan dan pengalaman yoganya, melalui cara yang lebih etis dan halus. Tentu saja menempuh cara-cara yang cenderung bersifat menyampah atau spammy akan membuat citra sebagai guru yoga ternoda. Pendekatan soft selling yang lebih personal dan humanis akan lebih sesuai. Caranya dengan tidak membombardir orang melalui tagging massal (Anda pasti tahu betapa menjengkelkannya itu). Mengedepankan pemberian manfaat dalam ‘menjual’ akan lebih efektif dan mengena daripada sekadar berpromosi membabi buta.

Akun-akun media sosial guru yoga hendaknya tidak hanya mengumbar foto-foto yoga asana yang menantang dan kurang masuk akal bagi mayoritas manusia. Kita tahu banyak bertebaran akun-akun semacam ini. Bukannya tidak diperbolehkan, tetapi kadang bagi para pengamat atau peminat yoga yang ingin mencoba, mereka bisa terintimidasi (Bisa saya katakan ini juga catatan bagi diri saya sendiri!).

Dalam akun media sosial, seorang guru yoga juga sebaiknya tidak menceritakan terlalu banyak detil kehidupan pribadi seperti putus cinta atau trauma. Saya menjumpai ada akun guru yoga yang secara blak-blakan mengaku sedang patah hati lalu mengunggah fotonya dengan rambut yang terurai masai, warna fotonya secara sengaja dibuat muram. Entah pendapat Anda, namun saya lebih mengapresiasi guru yoga yang tetap jujur dengan apa yang mereka alami tanpa harus membuka detil privat itu dengan terlalu ‘boros’.

Seorang guru yoga juga sebaiknya tidak terlalu banyak berpromosi di akun media sosialnya. Mesti ada proporsi yang disepakati sebelumnya. Katakanlah, 70 persen unggahan bersifat murni yoga, lalu sisanya 30 persen bisa bersifat komersial atau advertorial. Porsinya memang bisa fleksibel sesuai kebutuhan, tetapi jangan sampai sembarangan dan membuat jenuh dan jengah para pengikut setia.

Akun media sosial juga idealnya tidak digunakan untuk mengumbar kemesraan pribadi dengan keluarga dan teman dekat. Mengapa? Karena kita tidak tahu apa yang akan dilakukan orang-orang kurang waras di luar sana setelah mengetahui wajah orang yang Anda kasihi terutama anak-anak Anda yang belum bisa menjaga diri mereka dari perbuatan-perbuatan pihak yang kurang bertanggung jawab. Tetapi sebuah akun media sosial yang dimiliki guru yoga malah memuat foto dirinya bersama sang anak, dan bahkan guru yoga itu membuatkan sebuah akun Instagram tersendiri untuknya. Bagi saya itu tindakan yang kurang bijak. Namun, tentu saja semua terpulang pada diri masing-masing.

Yang perlu dihindari juga ialah sebaiknya guru yoga tidak hanya selalu menghiasi akun media sosialnya dengan foto-foto asana yang memiliki keterangan atau caption dari kutipan orang-orang bijak yang entah itu relevan atau tidak relevan dengan foto yang ditampilkan bersamanya.

Sebuah akun media sosial guru yoga menurut hemat saya idealnya:

  1. memuat cerita-cerita bajik yang menghibur dan jujur atau menceritakan mengenai anekdot-anekdot sehari-hari, perjalanan yoga sang pemilik akun misalnya apa yang dilakukan oleh Masumi (@masumi_g) yang mengunggah fotonya sedang handstand dengan apik namun menceritakan bahwa itulah dirinya dahulu. Ia penyuka yoga yang ‘keras’ dahulu namun setelah ia melalui perjalanan uniknya sendiri, setelah mengalami perawatan medis dan penyakit Lyme (sejenis arthritis yang dipicu oleh semacam kutu), ia lebih memilih yin yoga dan mendalami meditasi. Ia mengisahkan perjalanan yoganya dengan jujur bahwa apa yang ia alami itu hanyalah sebuah perbedaan dalam mempraktikan yoga. Dan semua itu membuatnya makin baik. Akun @kinoyoga juga menarik untuk diikuti karena Kino Macgregor memiliki kemampuan menceritakan (storytelling skills) yang relatif lebih baik dari para guru yoga pada umumnya. Kalimat-kalimatnya memang lebih panjang tetapi padat berisi pesan-pesan bijak mengenai yoga dan kehidupan.
  2. memberikan informasi dan kiat agar mencapai pose tertentu dalam foto dengan lebih aman dan nyaman, seperti apa yang dilakukan oleh akun @bohemian_heart yang menjelaskan bagaimana mengesksekusi pose urdhva dhanurasana dengan bertahap.
  3. memberikan peringatan, seperti apa yang dilakukan akun @gypsetgoddess yang menceritakan bagaimana ia dulu mengejar mati-matian foto-foto bagus hanya untuk diunggah di akunnya hingga harus jatuh dari pohon dan cedera hampir fatal. Ia mengatakan bagaimana yoga di Instagram bisa menyatukan para pelakunya dari seluruh dunia tetapi juga bisa membuat orang terluka karena terobsesi pada apa yang mereka lihat di dalamnya. Pose-pose menantang dan menawan bisa membuat kita terluka dan jika cedera, semua itu tidak setara dengan deritanya.
  4. memberikan kiat modifikasi pose yoga jika diperlukan seperti yang dilakukan oleh akun @yogini_rachel. Ia memberikan penjelasan dalam gambar dengan tulisan instruksional dalam foto yang singkat tetapi jelas disertai dengan deskripsi yang lebih detil dalam caption foto. Misalnya saat kita akan melakukan sebuah pose yang final dan dimodifikasi kita bisa lakukan semuanya dengan sama baik dan amannya sesuai dengan kondisi anatomi masing-masing pelakunya.
  5. memberikan tema berbeda yang tak berhubungan dengan yoga sama sekali tetapi tetap menunjukkan kebijakan seorang pelaku yoga. Misalnya apa yang dilakukan opleh @denisepayneyoga, yang mengunggah sebuah foto kelapa muda dan mengomentari bahwa kadang ia mendapati sebuah kelapa yang begitu sempurna. Rasa airnya sempurna, bentuknya dan suhunya juga tanpa cela. Dan ia menghargai semua detil itu untuk menunjukkan rasa syukurnya pada apapun yang ia temui. Ia menghayati hidup itu sendiri melalui hal-hal remeh temeh namun bermakna jika kita mau berhenti sejenak mengamati dan menghayati.
  6. memberikan sebuah misi sosial untuk dicapai bersama-sama, seperti apa yang dilakukan oleh @brianmilleryoga yang mengajak kita lebih peduli pada kesehatan kaum Adam dalam kampanyenya yang bertajuk “Yoga Beards Unite” dengan meninggalkan pisau cukur dan memanjangkan jenggot sebagai itikad positif dalam mengumpulkan dana untuk misi sosial itu.

Bagaimana menurut Anda? Sebagai guru, apakah ada poin yang terlewatkan? Atau dari sudut pandang murid, adakah yang ingin Anda tambahkan? Silakan berikan opini di kotak komentar.

Beryoga Hingga Binasa

“Mas latihan senam?” pria itu mendekat dengan keingintahuan. Bukan, jawab saya singkat sambil menurunkan satu kaki dari udara setelah menahan natarajasana barang dua napas. “Yoga,” tukas saya.
 
“Pantas lentur sekali,” komentar pria itu lagi. Satu dua detik ia menengadah ke langit, dahinya juga berkerut. Otaknya sibuk sekali, seperti seorang sekretaris yang tergopoh-gopoh dengan sepatu hak tingginya tengah mencari dokumen penting tertentu di dalam filing cabinet raksasa. Sementara itu, suasana beku karena lidah kami kelu.
 
Ia usap lagi peluh yang membanjiri wajah dan kepalanya. Saya amati ia sudah melakukan puluhan repetisi squat jump, push up, pull up dan sebagainya. Dari tampilan sekilas, ia sudah pasti rajin berolahraga. 
 
Meski begitu satu yang ia masih keluhkan: area perut. Ia mulai membuka mulut,”Kalau gerakan yoga yang bisa mengecilkan perut apa ya, mas?” Saya tahu ia melirik perut saya yang kempis dan nyaris habis ini walaupun tidak sedang menahan napas seperti ibu-ibu sedetik sebelum sebuah foto diambil. Perutnya sendiri tidak besar tetapi saya yakin ia menganggap bagian itu terlalu besar dan perlu sekali dibuang dalam tempo sesingkat-singkatnya. 
 
Saya arahkan ia untuk mencoba dahsyatnya navasana. Dari versi mudah yang kedua lututnya ditekuk kemudian saya buat ia meluruskan kaki. Ia meringis, lalu menyerah dalam beberapa detik. Pertahanannya runtuh. 
 
Tetap dengan pertanyaan memburu, ia menginginkan pose lain yang memudahkannya melunturkan lemak di pinggang. Saya suguhkan bakasana. Dua lengan kekarnya yang baru saja pull up itu tak kuasa menanggung beban tubuhnya. “Ahhhh, kok bisa seimbang gitu sih?” serunya dengan nada gemas. Saya tersenyum simpul. 
 
Sejurus kemudian ia termangu lalu menoleh ke arah saya,”Memangnya yoga harus sendiri atau di bawah pengawasan guru?” Saya katakan bisa dua-duanya, tergantung situasi dan kebutuhan.
Sang sekretaris bersepatu stiletto dalam otaknya tampaknya sudah menemukan memori dan siap menampilkan dokumen itu. Ia mengenang,”Dulu saat saya masih kecil, saya tinggal di Depok. Dan seorang tetangga hidup sendirian. Kata tetangga-tetangga, ia suka melakukan yoga di rumahnya, sendirian, tanpa pengawasan siapapun.”
Ia menelan ludahnya sejenak. Haus rupanya, tetapi ia tidak membawa sebotol air minum. Ia lanjutkan cerita masa kecilnya. “Suatu hari kami menemukannya sudah meninggal dunia. Dalam posisi kedua kaki seperti apa itu ya namanya…?” Ia menunjuk kaki saya.
Saya jawab asal saja,”Lotus?”
“Ah iya betul. Lotus!”
“Saya saat itu masih kecil sehingga terpatri dalam ingatan saya kalau yoga sendiri itu bisa berbahaya. Harus di bawah bimbingan dan pengawasan orang lain. Kalau tidak, bisa meninggal sampai tidak diketahui seperti tetangga saya tadi.”
Saya tidak tahu persis yoga seperti apa yang dipraktikkan tetangga pria ini. Dan saya tidak berniat menguak misteri kematiannya. Misteri ini tidak semenarik kematian seorang perempuan muda akibat sianida dalam kopinya. Karena idealnya seorang yogi sejati tak memiliki musuh. Apalagi ia hidup sendiri. Kemungkinan besar ia mati karena sebab alami. Kelaparan misalnya. Bisa saja begitu larutnya dalam meditasi membuat sang praktisi lupa hak-hak raga yang membutuhkan asupan nutrisi.
Mengerikan juga saat mendengarkan kisah seperti itu. Seolah-olah menjadi yogi harus memisahkan diri dari dunia sekelilingnya. Meskipun diakui kadang godaan itu ada. Setelah merasa seimbang dan bersih, kita mungkin merasa sayang untuk kembali masuk dalam kehidupan duniawi yang fana ini karena bisa mengacaukan kembali keseimbangan dan kebersihan batin yang sudah tercapai dengan susah payah. Tetapi begitulah siklus hidup? Bangun, pakai, hancur, bangun, pakai, hancur. Hingga seterusnya.

Benefits of ‘Bad’ Yoga Classes

Garrison Keillor states the worst pumpkin pie he ever ate was not that much different from the best pumpkin pie he ever ate, as quoted by Liz Gilbert. I cannot agree more. When people talk about great yoga‬ classes, sometimes you think they are so different from the bad ones. Good yoga classes, we assume, are taught by super famous teachers with titles behind their names, at a classy yoga studio or gym and a ticket that costs a fortune.

But in fact, they are not. Like pumpkin pies, bad and good yoga classes are at times quite similar in the way that they provide you the same opportunities to transform yourselves. People might complain about a guru’s awful attitude, unclear cueings, random sequences, too narrow space or an unpleasant smell of a neighbor, but they are all external factors. 

Once we have acquired the basics of our own yoga which means we comprehend our own potentials and limitations, we can practice our ‘perfect’ yoga regardless of a teacher’s quality, fame and experience, or a neighbor’s smell, or space available for you, or the price of a yoga class ticket.

What I am trying to say is that even from a bad yoga class, we can learn something. And that only happens when we open our mind.